Followers

Monday, August 27, 2012

Buku Travelog: Travelog Haji



Sekadar Maklumat:

Penulis: Muhd Kamil Bin Ibrahim

Tajuk: Travelog Haji-Mengubah Sempadan Iman

Harga: RM 29.90 untuk Semenanjung Malaysia, RM 32 untuk Sabah/ Sarawak

Insyallah,Boleh di miliki di mana-mana kedai buku.

Tetamu Generasi Iqra

Alhamdulillah, bertemu lagi di dunia maya untuk hari ini. Tentu dengan izin-Nya. Syawal yang suci masih di rasai, suasana hari raya masih terasa biar pun masing-masing sudah bertugas. Program ziarah-menziarahi masih berjalan. Di sana sini, masing-masing masih menerima tetamu, saudara jauh, rakan sekerja dan sebagainya. Baguslah teruskan amalan mulia ini, semoga Allah merahmati kita semua.

Kedatangan tetamu membawa rahmat, begitulah indahnya Islam anutan kita. Syawal memberikan kita banyak memori. Bagi saya memori ini memori yang sangat indah dan manis. Melihat kesudian anak-anak buah yang sudi melihat-lihat dan meninjau-ninjau seterusnya membelek-belek buku yang berada di bilik buku yang tidak seberapa itu. Dalam hati mendoakan agar mereka juga minat membaca dan menjadi generasi Iqra.

Lihatlah gambar dibawah, masing-masing bergaya dengan aksi-aksinya. Tak ketinggalan juga Pak Ciknya sekali ;). Maklum sekali-sekala bergaya dengan anak-anak buah. Semoga memberi manfaat dan ada motivasi disebalik gambar-gambar tersebut;










































SEMOGA KALIAN MENJADI GENERASI IQRA..!

Catatan Syawal (4)





Ziarah-Menziarahi Amalan Mulia

Alhamdulillah bersua kembali. Semoga terus bergembira di Syawal yang suci ini. Syawal yang suci, Syawal yang indah tentunya mengembalikan ingatan kita tentang ramadan yang pergi meninggalkan kita. Sesungguhnya kedatangan ramadan sangat dinanti dan ditangisi kepergiannya oleh orang-orang yang beriman. Di situlah madrasah yang mendidik hati-hati kita agar taat teguh dalam mengingati-Nya dan melaksanakan segala amal ibadah dengan tenang, bahagia dan semata-mata hanya untuk Allah SWT. Itu lah ramadan yang sudah berlalu.

Namun begitu, syawal yang menjelang kini, bukanlah bermakna kita sudah tidak lagi melaksanakan apa-apa yang kita lakukan di bulan ramadan lalu, teruskanlah dan lipat gandakan amalan kita dengan istiqamah dan penuh ketaqwaan pada Allah SWT. Amal ibadah yang kita biasa lakukan dalam ramadan seperti berpuasa, bersedekah, wakaf, qiamulail, berzikir, berzakat dan lain sebaginya masih bisa kita teruskan di luar ramadan. Maka kita berlumba-lumba dalam melakukan kebajikan semata-mata hanya untuk Allah SWT.

Saya harap tulisan ini masih releven dengan suasana Syawal kita pada hari ini.Hari raya masih terasa, program ziarah-menziarahi masih berjalan. Amalan yang sangat mulia dan di galakan. Ziarah-menziarahi antara satu sama lain. Peluang dari ziarah-menziarahi adalah saling bermaaf-maafan, namun perlu diingat, bermaaf-maafan tidak semestinya hari raya sahaja, hari biasa juga perlu jika kita ada kesalahan sesama kita, itu perlu di segerakan, tak perlu tunggu hari raya. Tentunya dengan amalan ini akan mengeratkan tali silaturahim, kasih sayang sesama kita. Namun dalam ziarah-menziarahi jangan di lupa adab dan akhlak hendaklah di jaga.


Firman Allah s.w.t. “Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara,maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu,dan bertaqwalah kamu kepada Allah agar kamu beroleh rahmat” 

(Surah Al Hujuraat ayat 10.)

Saya petik sedutan dari artikel yang terkandung dalam laman web JAIS tentang hikmah yang terkandung dalam amalan ziarah-menziarahi, mungkin boleh di jadikan panduan untuk kita, sebagai tetamu dan juga sebagai tuan rumah yang menerima tetamu;

1)    Di antara adab-adab yang perlu diberi perhatian oleh umat Islam ketika melakukan amalan kunjung-mengunjung adalah seperti berikut : Adab sebagai tetamu perlu memohon izin dan memberi salam sebelum memasuki rumah yang ingin dikunjungi sesuai dengan Firman Allah s.w.t. dalam surah An-Nur ayat ke 27

“ Wahai orang-orang yang beriman,janganlah kamu memasuki rumah yang bukan rumah kamu,sehingga kamu meminta izin serta memberi salam kepada penghuninya.Demikian itu adalah lebih baik bagi kamu agar kamu beringat”

Rasulullah s.a.w. juga pernah bersabda yang bermaksud :        

” Sesungguhnya manusia yang paling utama di sisi Allah ialah sesiapa yang memulakan salam”      (Riwayat Abu Daud)

2)    Selaku tetamu adalah sangat digalakan agar berjabat tangan dengan tuan rumah sesuai dengan hadith Nabi s.a.w. riwayat dari Al Barra’ r.a. yang bermaksud

“ Tidak ada dua orang muslim yang bertemu,lalu saling berjabat tangan,kecuali kedua-duanya diampuni Allah sebelum keduanya berpisah”

Walaubagaimanapun amalan berjabat tangan ini mestilah dilakukan mengikut lunas-lunas Islam. Ianya tidak sama dengan budaya barat dan orang bukan Islam yang bersalaman tidak mengira lelaki ataupun wanita yang bukan mahram kerana ianya amat dimurkai oleh Allah s.w.t.

3)    Seorang tetamu tidak sepatutnya bebas melakukan apa sahaja di rumah orang lain kerana perbuatan itu akan mengganggu dan tidak disenangi oleh tuan rumah. Hal ini disebutkan oleh Rasulullah s.a.w. melalui hadithnya yang bermaksud

“Sesiapa yang memasuki majlis sesuatu kaum,hendaklah dia duduk di tempat yang telah disediakan kerana kaum itu(tuan rumah) lebih mengetahui aib rumah mereka”

4)    Manakala bagi pihak tuan rumah, Agama Islam turut menggariskan beberapa adab yang perlu dipelihara dan dihayati oleh tuan rumah yakni dengan menghormati dan memuliakan tetamunya. Hal ini ditegaskan oleh Rasulullah s.a.w. melalui hadithnya yang bermaksud

“ Barangsiapa yang beriman kepada Allah s.w.t. dan Hari Akhirat ,maka hendaklah ia memuliakan tetamunya.”

Dalam masa yang sama,tuan rumah juga disarankan agar menghidangkan jamuan yang terbaik mengikut kadar kemampuan. Memuliakan dan melayan tetamu dengan baik adalah amalan para Nabi dan Rasul terdahulu. Allah s.w.t. telah merakamkan kisah Nabi Ibrahim a.s. dan sikapnya yang sangat memuliakan tetamu melalui FirmanNya yang bermaksud

 “ Sesungguhnya telah datang utusan-utusan Kami kepada Nabi Ibrahim,dengan membawa berita yang mengembirakan. Lalu mereka memberi salam dengan berkata : “Salam sejahtera kepadamu (wahai Ibrahim)” Nabi Ibrahim menjawab : “Salam sejahtera kepada kamu” Maka tidak berapa lama selepas itu, dia menghidangkan jamuan untuk,seekor anak lembu yang dipanggang.”

Demikian, serba sedikit perkongsian tentang hikmah amalan ziarah-menziarahi di bulan suci ini, maklum ramai dikalangan kita yang masih ziarah-menziarahi, semoga ia boleh di ambil sebagai panduan dan diamalkan.Insyallah, dengannya nanti segala amalan yang kita lakukan akan terarah dan mengikut garis syariat yang di anjurkan oleh agama suci kita, Islam.

Jom ziarah..!

Jom Membaca..Jom Menulis.

Saturday, August 25, 2012

Catatan Syawal (3)




Keunikan Syawal

Alhamdulillah, syukur di panjatkan kepada Allah SWT kerana dengan keizinan-Nya dapat bertemu dalam perkongsian penulisan dalam siri Catatan Syawal 1433H pula, Begitu pantas masa berlalu, diam tak diam sudah seminggu kita berada di bulan Syawal yang suci ini. Ketika catatan ini ditulis. Kita sudah berada di tanggal 7 Syawal 1433H bersamaan 25hb 08 2012 Ahad, sudah seminggu kita meraikan hari kemenangan hari yang mulia hari raya aidilfitri. Sudah pastinya dalam waktu seminggu ada banyak kenangan atau peristiwa yang berlaku terhadap kita. Ada berita atau cerita yang mahu di kongsi atau apa sahaja luahan rasa hati dalam kita meraikan hari raya yang mulia ini.

Semua tahu dan faham, bahawa hari raya merupakan hari istimewa, hari di mana hadiah buat orang-orang yang beriman untuk merai kemenagan setelah sebulan berpuasa dengan bersungguh-sungguh dengan di sertai dengan pelbagai ibadah yang lain. Maka pada hari raya inilah orang-orang beriman yang berjaya dalam menempuh sebulan berpuasa dengan jayanya, mereka menikmati kesucian syawal dengan rasa syukur kepada Allah SWT. Betulah kata-kata hari raya hanya untuk orang-orang yang beriman. Semoga kita tergolong dari mereka yang di maksudkan itu.

Sedikit perkongsian tentang pengertian hari raya puasa dalam Islam,Eid Fitr. Eid yang bermaksud “mengembalikan”. Fitr itu “fitrah”. Jadi “Eidil Fitri” itu ialah mengembalikan fitrah manusia kepada keadaan asal semulajadinya yang suci dan murni. Dalam erti kata yang lain. Eidil fitri bermaksud hari menyambut kejayaan mengembalikan fitrah kepada keadaan asalnya yang suci dan bersih.” (Dalam buku Siraman Minda dalam tajuk ‘Apa Itu Hari Raya’).

Unik Dan Meriah

Pelbagai peristiwa selama seminggu berlaku ada ceria, gembira, sedih , pilu dan pelbagai rasa yang di rasai oleh kita. Juga oleh diri saya. Bila di imbas kembali, rasanya terlalu cepatnya masa berlalu, kini dah seminggu. Ya..hari raya di sambut oleh semua umat Islam di mana jua mereka berada.Di Malaysia hari raya di sambut dengan cukup meriah dan harmoni sekali., suasana ini tidaka akan wujud sekiranya tiada persefahaman antara sesama kita mahu pun sesama kaum yang lain.

Harmoni dan indahnya hari raya di Negara kita di sambut oleh pelbagai lapisan kaum yang turut merasi nikmat dan keindahan hari raya, Cina, India, Kadazan, Murut, Dayak dan sebagainya, mereka turut berkunjung menghormati umat Islam biar pun di mana mereka berada. Mereka akan mengunjungi rumah-rumah terbuka aidilfitri yang di buat oleh shabat mereka. Begitulah harmoni dan indahnya perpaduan yang masih utuh wujud di Negara yang kita cintai ini.

Kepelbagaian inilah yang memperlihatkan betapa uniknya sambutan hari raya di Negara kita. Namun begitu pun, hari raya bukanlah sekadar budaya semata-mata, biar lah apa yang kita sambut ini adalah kerana tuntutan ibadah semata-mata kerana Allah SWT. Seperti yang saya tuliskan di awal tulisan tadi. Hari raya hari kemenangan bagi setiap mukmin yang beriman yang berjaya melaksanakan ibadah puasa dan ibadah yang lain semata-mata kerana Allah SWT. Hari kemenangan bagi mereka yang sudah menerima ijazah At-Taqwa dari ‘Madrasah Ramadan’.

Istiqamah

Syawal yang suci, syawal yang indah penuh meriah, kunjung mengunjung, ziarah menziarahi sudah menjadi satu kemestian buat kita. Dengan berpakaian cantik dan indah,berwangian, senyuman yang manis yang terukir dibibir dan saling bermaaf-maafan sudah sebati dalam jiwa. Itu tandanya hati dan perasaan bagi yang meraikan hari raya ini sungguh tenang dan bahagia kesan dari didikan ramadan yang lalu. Perasaan yang tulus dan indah ini di zahirkan pada menjelangnya 1 Syawal. Mereka bukan sahaja kembali pada fitrah tetapi lebih daripada itu menjadi manusia yang sangat bersyukur dalam menyambut hari raya hari kemenangan untuknya.

Dalam menyambut hari raya, tidak di lupakan ibadah-ibadah yang di lakukan semasa ramadan yang lalu, solat lima waktu tetap di kerjakan bila sampai waktunya, sama ada bersendirian atau pun berjemaah, amalan sunat bersedekah, hatinya sentiasa berzikir mengingati Allah dan tautan hatinya pada Khaliqnya sangat kuat. Amalan dan ibadah yang di lakukan di bulan ramadan terus istiqamah di laksanakan biar pun ramadan sudah berlalu. Itu lah yang sebaik-baiknya, Munculnya Syawal bukan bermakna berhenti dari melaksanakan kebiasaan yang telah di lakukan dalam bulan ramadan. Tambah dan giatkan lagi amal ibadah yang peru di lakukan.

‘Biar sedikit tetapi istiqamah’, Istiqamah yang dimaksudkan oleh Imam Nawawi iaitu “ Istiqamah adalah sentiasa berada dalam ketaatan kepada Allah. Istiqamah merupakan satu kata ringkas,namun sarat dengan makna, dan dialah asal bagi semua urusan.”

Begitulah uniknya Syawal bagi orang-orang yang beriman, dalam waktu dan keadaan menyambut hari raya tetap istiqamah dalam amal ibadahnya.

Puasa Enam Syawal

Alhamdulillah, tahniah buat mereka yang sudah tamat berpuasa enam Syawal, seawal hari raya kedua mereka sudah berpuasa berturut-turut. Bagi mereka yang masih mahu bermula juga tahniah. Puasa enam Syawal ini sangat di galakan, seperti yang termaktub dalam hadis tersebut;

“Sesiapa yang berpuasa Ramadan, lalu mengiringinya dengan puasa sunat enam hari pada bulan Syawal, maka seolah-oleh dia telah berpuasa selam setahun.”

(Riwayat Muslim)

Semoga kita dapat merebut kelebihan puasa enam hari  Syawal dengan istiqamah. Amalan yang hebat ini sesungguhnya adalah peluang untuk kita sama-sama merebutnya, ia merupakan kesinambungan amalan kita pada bulan ramadan yang lalu. Puasa enam hari Syawal ini juga memberi maksud kepada kita bahawa segala amal ibadah yang kita laksanakan pada bulan Ramadan hendaklah di teruskan bukan bila mana bulan syawal menjelma segala amalan kita terhenti di situ semata-mata.

Di situlah hikmah yang terkandung dalam puasa enam hari dalam bulan Syawal yang suci dan indah itu.

Untuk mengakhiri penulisan ini,saya menyeru diri sendiri dan para sahabat blogger semua agar kita sama-sama menjaga kesucian Syawal ini hingga ke penghujungnya. Semoga Syawal yang suci ini menguatkan lagi keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah SWT. Juga, semoga Syawal kali ini lebih baik dari Syawal-syawal yang sebelumnya atau mungkinkah Syawal kali ini syawal yang terakhir buat kita.?. Oleh itu, harapan yang tinggi agar Allah SWT menjadikan Syawal kali ini Syawal yang terbaik dan terhitung sebagai ibadah dan amal soleh buat kita.

Jom Membaca..Jom Menulis.

Monday, August 20, 2012

Catatan Syawal (2)




Balik Kampung..Mesti.

Alhamdulillah dengan rahmat dan kasih sayang-Nya masih dapat bertemu dalam lagi dalam penulisan pada hari ini. Syawal yang suci dan indah hari kemenangan buat hamba-hamba Allah yang beriman, hadiah buat mereka yang berjaya mengerjakan ibadah puasa sepanjang Ramadan dengan sempurna dan ikhlas semata-mata hanya untuk Allah SWT. Semoga kita antara yang terpilih antara berjuta umat. Sesungguhnya kedatangan syawal yang suci ini merupakan hari yang penuh bermakna dan di sambut dengan penuh meriah oleh umat Islam di seluruh pelusuk dunia.

Umat Islam di Malaysia khususnya menyambut syawal dengan penuh meriah dan harmoni, bukan umat Islam sahaja yang meraikannya, malah mereka yang bukan beragama Islam turut meraikan sahabat-sahabat yang beragama Islam. Begitulah indahnya syawal di Negara majmuk seperti Malaysia ini.Mereka saling memahami antara satu sama lain. Keharmonian ini seharusnya di kekalkan hingga bila-bila masa. Itu lah impian rakyat Malaysia seluruhnya yang pastinya.

Balik kampong, bagi mereka yang berada di bandar sudah menjadi kemestian, bukan sahaja di bandar tetapi balik dari satu kampong ke satu kampong yang lain sudah satu kemestian buat mereka. Musim perayaan seperti hari raya inilah mereka akan merancang untuk balik kampong. Setelah sebulan berpuasa, mereka mahu menyambut hari yang harmoni bersama ayah ibu di kampong. Tempat kelahiran yang tidak pernah di lupa. Tradisi balik kampong pada hari raya ini sudah menjadi kebiasaan,ia akan bertukar-tukar kampong. Jika tahun lepas rumah isteri sudah, kini rumah suami pula menjadi giliran. Begitulah sebaliknya.

Perancangan untuk balik kampong sudah di atur dan di rancang lebih awal lagi. Perjalanan balik kampong juga sudah di rancang dengan sebaiknya. Waktu malam atau waktu siang telah di pilih untuk melancarkan perjalanan balik kampong nanti. Maklum sahaja, perjalanan yang jauh memerlukan kelancaran perjalanan. Waktu malam mungkin kurang kenderaan, fikir mereka. Namun begitu, kenderaan haruslah berkeadaan baik,tayar, minyak enjin, lesen memandu, roadtax dan yang berkaitan sudah tentunya beres di selesaikan. Ini bagi menjamin keselesaan dan keselamatan ketika memandu.

Sebagai pemandu juga memerlukan tidur yang secukupnya, perjalanan jauh memerlukan pemandu yang cekap dan selamat. Sentiasa ingat kepentingan orang yang lain. Mematuhi peraturan jalan raya. Tidak mementingkan diri sendiri. Jalan raya merupakan hak milik bersama, bukan untuk berlumba-lumba, kejar mengejar. Sentiasa bersabar ketika dalam situasi kesesakan jalan raya,maklum kenderaan terlalu banyak semua dengan satu matlamat mahu balik kampung. Juga sentiasa tanamkan dalam fikiran ingat orang yang di sayangi. Ketika penulisan ini, sudah ramai yang berada di kampong dengan selamat. Sedang mengecapai keindahan syawal yang suci dengan penuh meriah dan harmoni.

Namun, ketika balik ke kota atau Bandar, jangan pula lupa dengan semangat balik kampong tadi. Memandu dengan sopan, tidak berlumba-lumba dan bertimbang rasa. Amalkan sikap seperti mana kita balik kampong beberapa hari yang lalu. Biar kita pergi dengan selamat.balik pun selamat. Kita tidak mahu syawal yang suci ini, di cemari dengan berita-berita yang menyayat hati atau yang menyedihkan akibat kemalangan jalan raya. Ayah dan ibu yang menanti kepulangan kita mengharapakan agar kita selamat sampai kedistinasinya.

Seterusnya syawal yang suci dapat di raikan bersama dengan penuh ceria dan gembira bersama keluarga tercinta. Tradisi balik kampong seharusnya di teruskan, selagi ada Bandar dan kampong tradisi ini pasti tidak akan luput. Ia akan menjadi agenda setiap perantau atau sesiapa sahaja. Apa yang penting mereka tidak akan lupa asal-usul mereka dari kampong. Bermula dengan kampong maka lahirlah desa, pekan, kota mahu pun bandaraya.

Begitulah syawal yang menjelma, telah melahirkan sikap tidak melupakan asal-usul dan yang penting tidak melupakan orang tua yang nun di kampong itu. Syawal menemukan mereka dengan ukhwah yang teguh dan padu. Ini lah hasil kemenagan sebulan berpuasa di bulan Ramadan yang penuh dengan keberkatan. Semoga kita meraikan syawal yang suci ini dengan penuh iman dan taqwa serta keinsafan yang tinggi. Justeru itu usah di cemari syawal yang suci dan indah  dengan perkara yang dilarang.

Selamat balik kampong dengan selamat dan kembali juga dengan selamat.

Jom Membaca..Jom Menulis.

Sunday, August 19, 2012

Catatan Syawal (1)



SALAM AIDILFITRI 1433H
Semoga bergembira dan ceria di Syawal yang mulia kali ini. Janganlah syawal di cemari dengan sesuatu yang merosakkan keindahannya. Semoga Allah merahmati dan meredai kita di Syawal yang harmoni ini. Di kesempatan ini saya ingin memohon ampun dan maaf zahir dan batin sepanjang siri penulisan catatan ramadan 1433H yang mungkin ada penulisan yang menyinggung para sahabat semua.

Semoga amalan di sepanjang Ramadan yang lalu akan beroleh pahala yang berlipat kali ganda dan di terima oleh Allah SWT. Moga segala amalan yang kita lakukan itu dapat bersambung ke bulan Syawal dan bulan-bulan yang seterusnya. Aidifitri yang menjelang kini merupakan hadiah sempena kemenangan kita, kerana dapat melepasi segala ujian dan rintangan di sepanjang Ramadan lalu. Dan apa yang penting dari itu,matlamat dari akhir Ramadan iaitu anugerah TAQWA yang Allah SWT janjikan kepada orang-orang yang beriman. Semoga kita juga tergolong dari manusia yang bergelar dengan anugerah "..Orang-orang yang bertaqwa.." Amin..!.

Sekali lagi saya mengucapkan SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI MAAF ZAHIR & BATIN.

Bertemu lagi dalam penulisan 'CATATAN SYAWAL 1433H', Semoga bermanfaat..!

Jom Membaca...Jom Menulis.

Thursday, August 16, 2012

Catatan Ramadan (34)





Rindu Pada Sang Kejora Sinar Zaman

Selamat berpuasa semua;

Salam ramadan salam penuh keindahan, semoga di rahmati dan di redai Allah SWT. Juga, semoga puasa kita dan seluruh amalan yang kita kerjakan di sepanjang ramadan ini beroleh pahala yang berganda-ganda seperti yang di janjikan-Nya. Tidak pernah lelah dan penat untuk terus memburu malam yang penuh kemulian dalam baki ramadan yang masih ada ini. Saat-saat kepergiannya makin terasa, rasa sedih dan pilu menyelinap pada setiap hati-hati orang yang beriman. Keindahan ramadan hanya tinggal beberapa waktu untuk meninggalkan kita pergi.

Yang Di rindu

Begitulah juga dengan kehidupan kita, orang yang tersayang bila mana saat mana masa sudah untuk dia pergi akan tetap pergi, itu lah ketentuan Allah SWT buat mereka. Dan ia akan menjadi kenangan dan akan di rindui nya. Namun ramadan akan tetap datang saban tahun, kita belum tentu lagi, apatah lagi orang yang tersayang dan yang kita cintai tetap meninggalkan kita tidak seperti mana ramadan. Ya..begitulah rentetan kehidupan manusia. Bila tiba saatnya akan balik ke kampung halaman yang di janjikan, kita semua akan pergi dan akan merasai kehidupan di sana.

Firman Allah SWT yang bermaksud;

“  Katakanlah, lari itu sekali-kali tidak berguna bagimu. Sekiranya kamu melarikan diri dari kematian atau pun pembunuhan dan sekiranya kamu terhindar daripada kematian, kamu tidak mengecap kesenangan kecuali sebentar sahaja.”

(Surah al-Ahzab,ayat 16)

Entah esok, entah lusa, entah tulat, entah hari ini, saat ini atau selepas ini kita tidak bertemu lagi. Semua dalam gengaman Allah SWT, janjinya tidak pernah di mungkiri, namun manusia dengan sifat kelemahannya tetap memungkiri janji-janjinya malah janji tak di tepati..!. Lemah dan daifnya manusia, itu pun mahu sombong, bongkak, meninggi diri, merasa diri hebat dan pelbagai lagi sifat yang keji masih menunjangi hati manusia, biar pun dalam bulan yang mulia ini. Semoga terhidar dari sifat-sifat yang tercela tersebut.

Ramadan mengingatkan memori pada seseorang, seorang yang di kenali di seluruh pelusuk tanahair bahkan di luar Negara dia cukup terkenal. Dia mempunyai suara yang mantap dan merdu, sudah tentunya suara yang di milikinya adalah anugerah Allah buat diri nya, lalu dengan suaranya itu di gunakan untuk menjulang nama agamanya melalui lagu-lagu yang di nasyidkannya. Itu lah kelebihan yang beliau miliki. Melaluinya umat Islam juga mendapat manfaatnya. Menghiburkan namun masih dalam batasan agamanya. Menghiburkan , menginsafkan, gemersik alunan zikir yang di ungkapkan menusuk kekalbu setiap insan yang mendengar, menghayati dan seterusnya mengamalkannya.

Indah Akhlaknya

Itu lah sumbangan dirinya dan pasukan nasyidnya satu ketika dulu, juara demi juara mengunggulinya, namun bukan itu matlamat yang di carinya. Keredaan Allah demi menyampaikan risalah Allah SWT melalui seni lagu yang bermesejkan perjuangan dan mengagungkan Tuhan. Watak dan akhlaknya sangat di sukai dan di contohi sahabat-sahabat terdekat, senyumannya pasti terbayang-bayang pada mereka yang mengenali dirinya. Pada pasukan nasyidnya, beliau lah ayah, beliau lah abang, beliau lah pemimpin yang sangat di hormati mereka. Sebagai ketua pasukan nasyidnya,di katakannya dia tidak pernah marah-marah, malah senyuman yang mekar di bibirnya tetap menguntum.

Terus terang saya katakan di sini, akhlaknya dengan ibunya cukup terjaga, tidak mahu mengecilkan hati ibunya, setiap persembahan,setiap kemenangan pasukannya dan apa jua, ibu lah orang nombor satu akan di beritahu dan di hubunginya. Sudah pastinya doa ibu sentiasa mengiringi beliau.Sifat-sifat anak soleh terserlah pada dirinya, ya sudah pastinya itulah sifat yang sepatutnya ada pada setiap anak. Dalam keadaan apa pun ibu tidak di belakangkan.Lagi sifatnya yang tidak mudah melenting mahu pun marah,bila mana anak-anak buah yang agak nakal menyakat beliau, mengusik beliau, beliau masih bisa tersenyum meleret tanpa rasa apa-apa,adakalanya ungkapan anak buah yang agak celupar namun untuk diri nya menunjukkan muka yang masam tidak sama sekali senyuman tetap terukir indah. Itu lah yang saya perhatikan bila mana ada satu-satu majlis yang di buat di rumah emak mertua.

Beliau Dan Nada Murni

Sebenarnya saya meminati beliau, sejak beliau di dalam jemaah Al-Arqam lagi,waktu itu beliau bersama kumpulannya Nada Murni,.Setiap album yang terbit tidak pernah saya ketinggalan untuk memilikinya, malah sanggup berbasikal ke pasar malam untuk mencari dan membeli album tersebut. Malah salah satu persembahan beliau pernah di adakan di Dewan Sekolah Menengah Tengku Idris Shah Kapar sempena Malam Kebudayaan Islam  saya turut menyaksikannya. Memang hebat dan mantap lontaran vocal dan persembahannya.

Begitulah hebatnya penangan Nada Murni waktu itu, mereka mengadakan persembahan di seluruh pelusuk tanahair, malah perjuangan mereka bukan sahaja bergelanggang di dalam Negara sahaja tetapi lewat hingga ke luar Negara. Seluruh Eropah, London, Jepun, New Zealand, Australia dan pelbagai benua lagi mereka membuat persembahan demi menyebarkan risalah Allah SWT melalui seni hiburan Islam.

Malah dakwah melalui seni ini lebih mencabar bila kumpulan Nada Murni memasuki hingga ke arena kelab-kelab malam, hingga mencetuskan kotroversi sedikit masa lalu,jika tidak silap saya. Namun fitnah dan kontroversi di tepis dengan bijaksana oleh Sang Murabbi.Sejarah tidak pernah menipu dengan kewujudan pasukan kumpulan ini. Sejarah sudah tertulis kemunculan Nada Murni ketika itu. Mungkin sudah menjadi bahan kajian orang barat ledakan Nada Murni ketika itu.

Malah secara pribadi, saya menganggap Nada Murni lah pencetus hiburan Alternatif ketika itu dengan kosert-konsert hiburan Islam yang terkenal dengan nama-nama konsert seperti ‘Malam Kebudayaan Islam’ ,Malam Penghayatan Islam’. Malam Sinar Mauliddurasul’. ‘ Malam Keindahan Islam ‘, Malam Puisi Islam’ dan beberapa konsert Islam yang lain. Sehinggalah ke hari ini ledakan kemunculan RABBANI sebagai kesinambungan perjuangan melalui seni nasyid Islam.

Sekelumit  Memori

Apabila saya bernikah dengan isteri yang merupakan adik kepada beliau, ia merupakan peluang untuk saya mengenali lebih dekat dengan beliau. Peluang ini bukanlah untuk apa-apa sekadar mahu melihat sendiri, maklum sahaja saya merupakan ribuaan malah jutaan Umat Islam yang meminati dan kagum dengan kelebihan suara beliau sejak saya di bangku sekolah lagi sehingga saya dewasa sehinggalah hari ini saya meminati beliau,malah kaset Nada Murni masih lagi saya simpan dalam koleksi saya. Lagu-lagu yang didendangkan menjadi siulan saya waktu itu, Sambil berbasikal menyanyikannya, bila mengaji  selepas ngaji ada nasyid pula, nasyid-nasyid inilah yang di ajar pada saya.
Siapa yang tidak pernah dengar lagu ‘Seruan Jihad’, Islam Yang Berkembang’, ‘Di Pondok Kecil’ malah banyak lagi, semuanya sedap-sedap belaka di dengari. Mantap dan kuat lontaran vokalnya. Semua itu sebahagian nostalgia atau memori yang pernah saya alami. Mungkin orang lain pun begitu yang seusia saya. Peminat fanatik katakan.

Bila menjadi sebahagian keluarga beliau, suatu yang tidak di sangka ketentuan Allah SWT, dari seorang peminat hingga saya di jodohkan dengan adik beliau, Itu semua kerja Tuhan. Kalau dulu peminat tegar,tika itu sudah menjadi abang ipar. Ya..ada juga memorinya biar pun tidak banyak. Saya tidak banyak sembang dengan beliau, sifat saya agak pemalu..(pemalu ke..), namun begitu biar sekadar senyum, borak sedikit sudah cukup untuk saya melepaskan kerinduan saya sejak kecil saya meminati beliau.

Melihat anak-anak buah menyakat, berborak dengan beliau cukup bagi saya. Menatap susuk tubuhnya sudah cukup, kerana satu impian untuk itu sudah tertunai.Ini lah satu impian yang pernah saya tanam sejak saya meminati beliau. Semoga deraian airmata ketika saya menulis perkongsian saya ini sebagai bukti kecintaan saya pada sosok insan soleh sepertinya. Malah saya yakin ribuan umat Islam merindui sosok  tubuhnya. Namun kerinduan itu terubat bila mendengar alunan zikir yang di ungkapakn melalui CD atau Vcd atau sesekali muncul di kaca TV.

Bila munculnya bulan ramadan, berpeluang kami untuk berbuka puasa bersama kumpulan RABBANI DI Hotel Singgahsana, Beliau membuat persembahan bila tiba bulan ramadan. Ramai juga rakan ,saudara mara, adik beradik yang dapat berbuka puasa bersama beliau.Bagi saya sekadar dapat menatap wajahnya dan persembahanya sudah memadai. Namun dalam kesibukannya membuat persembahan beliau masih sempat kemeja kami . Apa pun itu semua menjadi memori buat saya dan mungkin ahli keluarga yang lebih rapat kepada beliau. Mereka yang lebih rapat terutamanya keluarga beliau, isteri dan anak-anak beliau lebih indah memorinya dan sudah tentu mereka merinduinya.

Memori yang sekadar sekelumit itu, sudah cukup bagi saya mengenali beliau sebagai seorang anak,suami, ketua kumpulan, pendakwah, pejuang agama melalui seni hiburan Islam malah sewaktu akhir hayatnya tika itu beliau sudah menyampaikan tazkirah, motivasi di sekolah-sekolah. Beliau juga seorang penyampai yang lunak bicaranya di sulami kisah-kisah motivasi dan alunan lagu-lagu semasa menyampaikan motivasinya. Saya melihatnya melalui rakaman video dalam telefon isteri ketika beliau menyampaikan motivasinya di sekolah isteri.

Tinggal...Yang Pergi Tak Kembali

Begitulah kehidupan seorang insan yang hidup di dunia ini, Yang bermula pasti berakhir, Yang hidup pasti mati, tidak kira tua atau muda, kecil atau besar. Dan yang pastinya ‘yang Pergi Takkan Kembali Lagi’ .Bila tempoh masanya mahu di panggil.Maka tidak ada siapa yang mampu menghalangnya;

“ Allah sekali-kali tidak menangguhkan kematian seseorang apabila tiba waktu kematiannya dan Allah maha mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

(Surah aL-Munafiqun,ayat 11)

“ Katakanlah, sesungguhnya sekiranya kamu melarikan diri daripada kematian, ia tetap menemuimu. Kemudian kamu dikembalikan kepada Allah yang mengetahui perkara ghaib dan nyata, lalu dia khabarkan kepadamu apa yang kamu lakukan di dunia.’

(Surah al-Jumuah,ayat 8)

Begitulah kehendak dan ketentuan Allah SWT sejak azali lagi. Maka pada tanggal 13 hb 08 2009 bersamaan 1430H,khamis, Beliau telah di jemput oleh Allah SWT menemui kepangkuannya dalam usia 40 tahun. Hilanglah sebutir bintang yang sangat berjasa pada agama, bangsa dan negaranya. Sumbangan terhadap agama terutamanya dalam seni hiburan Islam tetap di kenang oleh semua umat Islam di mana-mana.

Dan beliau yang saya maksudkan dalam penulisan ini adalah Almarhum Ustaz Asri bin Ibrahim, Sang Kejora Sinar Zaman yang tiada galang gantinya. Semoga Allah menempatkan beliau dikalangan hamba-hamba-Nya yang beriman dan bertaqwa. Semoga penulisan ini mendapat reda Allah SWT. Semoga kebaikan beliau yang sya tulis dalam tulisan ini menjadi pahal buat beliau di sana. Perkongsian penulisan ini sempena tiga tahun kepergian beliau, bagi menghilangkan kerinduan di hati. Untuk akhirnya...Al-Fatihah buat beliau.

Amin Ya..Rabb..!

Jom Menulis...Jom Membaca





Catatan Ramadan (33)




Ke Program Hari Belia Antarabangsa 2012 Peringkat Negeri Selangor

Selamat berpuasa semua;

Alhamdulillah, syukur pada ilahi, dengan rahmat dan kasih sayang-Nya, hari ini bertemu lagi. Masih dalam bulan yang indah dan mulia, bulan yang penuh dengan keberkatan. Semoga kita sama-sama bersemangat untuk meneruskan amal ibadah di bulan mulia ini, biar pun hanya tinggal dua hari lagi kita berpuasa. Mahu tidak mahu Ramadan akan tetap meninggalkan kita dan akan datang lagi pada tahun hadapan, itu pun sekiranya kita masih dapat di pertemukan semula. Berdoalah agar kita dapat bertemu lagi dengan Ramadan pada tahun hadapan.

Sedikit Catatan Untuk Di Kongsi;

Aktiviti Ramadan saya pada tanggal 22 ramadan 1433H bersamaan 11 hb Ogos 2012 Sabtu minggu lepas, saya berkesempatan ke Program Hari Belia Antarabangsa 2012 Peringkat Negeri Selangor di Dataran Kemerdekaan Shah Alam..Bertolak sekitar jam 6 petang bersama teman sekerja Mohd Rafi dan seorang kawan pada Mohd Rafi. Kami parking di Masjid Negeri Shah Alam. Program tersebut sudah bermula sejak pagi lagi, pelbagai program di atur sempena hari belia tersebut. Ada pertandingan membuat bubur lambuk, permainan catur yang juga di sertai peserta luar Negara, pameran dan pelbagai acara lagi.

Kami bertiga berjalan menuju ke tempat program, kelihatan sudah ramai ketika itu, banyak gerai-gerai perniagaan di buka dengan pelbagai jualan, ada baju, songkok, buku-buku, produk kesihatan dan bermacam-macam lagi. Sambil-sambil berjalan menuju ke padang kemerdekaan, kami meninjau-ninjau gerai-gerai yang ada. Terpandang gerai menjual pelbagai jenis t-shirt dengan harga RM5.00, apa lagi saya pilih mana t-shirt yang saya berkenan. Cukup lah satu sebagai ole-ole dari program tersebut.

Orang semakin ramai berpusu-pusu ke program ini petang ini, program petang ini berbuka puasa bersama YAB Tan Sri Khalid Ibrahim Menteri Besar Selangor. Sebelum itu sekitar jam 5 petang di adakan sembang bersama artis kalau tidak silap saya. Orang ramai  semakin ramai memenuhi padang kemerdekaan, mereka membawa keluarga, anak-anak, sahabat handai untuk berbuka bersama-sama.

Terasa teruja melihat suasana yang santai dan menyeronokan dengan program pada petang itu. Satu program yang sangat bagus di kekalkan pada masa hadapan. Keterujaan itu juga di luahkan dua sahabat kerja yang sama datang. Mereka kata ‘first time’ ke program seperti ini. Alhamdulillah kawan yang berbeza fikrah perjuangan sudah mula jinak dengan program sebegini, rasa syukur pada ilahi tak terhingga.

Sebelum masuk waktu berbuka puasa, adik Qayim, peserta ‘Program Adik-Adiku Sayang’ mengumandangkan alunan bacaan quran secara tarannum, indah dan merdu alunan bacaan quran tersebut. Selepas itu doa berbuka puasa di bacakan adik Qayim seterusnya azan maghrib di alunkan oleh beliau. Sungguh seronok berbuka puasa scara beramai-ramai lebih-lebih lagi bersama pimpinan negeri, para ilmuan agama dan lain-lainnya. Masing-masing menikmati juadah yang di sediakan dan ada juga yang membawanya dari rumah dan di beli dari luar.

Tepat jam 7.40 pm solat maghrib secara berjemaah yang di imamkan oleh imam Masjid Negeri Selangor, bacaan imam yang merdu dan menggunakan stail  Imam Sudais seolah-olah sedang berada di bumi Mekah. Saya berdoa dan mengharapkan agar program seperti ini akan tetap subur dan kekal di negeri Selangor yang indah dan permai ini...Oh Selangorku....!. Selesai solat maghrib.

Satu slot ‘Santai Bersama Ustaz Zamri Mantop dan Yatt Hamzah. Perkongsian penghijrahan seorang artis tanahair kita. Penyampaian Ustaz Zamri yang santai dan tidak membosankan di selang-seli dengan jenaka sinis. Yatt Hamzah dengan perkongsian penghijrahannya, menceritkan perbezaan puasa setelah hijrah dan sebelum hijrah, juga menceritakan detik hidayah yang di terima nya. Sungguh, satu hidayah yang sangat menakjubkan.

Tidak semua orang boleh mendapat anugerah hidayah seperti tersebut. Bertuah dan beruntung mereka yang di pilih Allah untuk kembali pada jalan ilahi. Syabas dan tahniah pada para artis yang meneriam hidayah Allah, semoga terus istiqamah dalam mengharungi kehidupan bertuhan. Ujian dan mehnah pasti akan mengharungi kehidupan mereka.

Santai,seronok, menghiburkan, bukan itu sahaja ilmu pun dapat, itu lah yang saya perolehi dari program tersebut. Program di teruskan dengan solat Isyak dan terawih berjemaah seterusnya solat witir tiga rakaat yang di imamkan lagi oleh Imam Masjid Negeri Syeikh Karim Al-Maki (Imam Sudais dua ). Saya membayangkan seperti solat di mekah dengan bacaan Quran yang indah dan merdu dari belaiu, sebijik ala-ala sudais, meremang bulu roma. Bacaan qunut yang meruntuh hati, ramai yang menjuraikan air mata dengan doa yang di panjatkan dalam doa qunut tersebut. Sebak, sayu dan menginsafkan..ya..sayu.

Selepas solat terawih, satu slot multimedia tentang program belia ini ditayangkan di layar putih,skesta yang agak lucu berkenaan dengan dua orang anak muda yang mahu menampal iklan Program Belia mempunyai mesej untuk para belia, lucu tetapi bermesej.Selepas tayangan tersebut muncul dua orang belia yang mengacarakan majlis seterusnya. Petah bercakap dan lancar pertuturannya tidak membosankan. Mereka mengalu-alukan kedatangan orang ramai dan para belia ke program tersebut. Mereka berdua mengendalikan program tersebut hingga akhir program.

Program di teruskan dengan persembahan oleh adik Qayim dengan lagu ‘Lau Kana Bainana’ dan  ‘Muhammad Rasulullah saw’ dengan petikan keyboard yang di mainkannya sangat menerujakan orang ramai. Amat sayu bila melagukan ‘Lau Kana Bainana’. Tepukan gemuruh untuk adik Qayim. Sungguh pun cacat penglihatan, namun adik Qayim membuktikan kepada kita bahawa kekurangan bukanlah penyebab kegagalan. Adik Qayim salah satu contoh bakal belia yang mewarnai persada Negara, dia beragama, fasih membaca quran,hafiz, pandai bermain muzik dan kekurangannya itulah sebenarnya kelebihan yang di milikinya. Syabas buat adik Qayim..!.

Pelancaran dan perasmian program oleh YAB Menteri Besar  selepas solat terwih, Di mulakan dengan ucapan Menteri Besar dan Perasmian. Selepas itu bacaan ikrar oleh para belia. Sesungguhnya belia merupakan asset negeri dan Negara yang patut di jaga kebajikannya dan ia merupakan modal insan yang sangat penting untuk masa depan Negara. Maka dengan itu, belia haruslah penuhi ilmu di dada dan memperbaiki syahsiah diri dengan akhlak yang terpuji. Menghormati undang-undang Negara, menhgormati orang yang tua, beragama dan berilmu dan sebagainya. Itulah initipati yang saya dapat simpulkan dalam ucapan perasmian oleh YAB Menteri Besar Selangor.

Persembahan hiburan untuk menghiburkan jiwa para belia dan rakyat yang hadir pada malam tersebut. Persembahan dari ‘Ali XPDC’ dengan mengumandangkan dua buah lagu yang bermakna, Bunga Angkasa dan Semangat Yang Hilang,Persembahan yang mantap dan bersemangat. Menghiburkan tetap terkawal dan tidak melalaikan. Ribuan rakyat menyaksikan satu program yang sangat bermanfaat untuk para belia. Bila saya melihat kearah padang kemerdekaan, sudah di penuhi orang ramai yang berada di situ. Ketrujaan saya bila melihat ramainya di kalangan anak-anak muda yang dapat bersama-sama pada malam tersebut. Moga mereka akan menjadi belia yang baik untuk negeri dan Negara ini.

Program yang di tunggu-tunggu dan kemuncak dari program belia pada malam tersebut ialah Santai Bersama Selebriti Dengan Ustaz Azhar Idrus. Ribuan rakyat menyaksikan program yang sangat hebat itu. Tiga artis yang turut dalam sembang bersama Ustaz Idrus malam tersebut Abby Abadi, Faizal Tahir dan Man Raja Lawak. Sedikit sketsa dari mereka tersebut sangat mengiburkan orang ramai sebelum Ustaz Idrus muncul di atas pentas. Kemunculan Ustaz Azhar Idrus menerima tepukan dan laungan takbir dari orang ramai. Bermula lah seisi soal jawab bersama Ustaz Azhar Idrus, yang mana soalan-soalan di bacakan oleh para artis tersebut.

Ya, begitulah menarik dan hebat sambutan Hari Belia Antarabangsa 2012 Negeri Selangor. Ada santai , ada peringatan, ada hiburan, ada ilmu, semoga kehadiran saya di program ini memberi semangat agar menjadi warga negeri yang beragama, berilmu, beriman dan beramal. Semoga ramadan tidak di Persia-siakan dengan aktiviti yang sebaliknya. Moga Allah SWT menerima segala mal kebajikan kita.

Amin Ya Rabb..!!!

Jom Membaca..Jom Menulis..!

Wednesday, August 15, 2012

Catatan Ramadan (32)




Ramadan Indah Di Gugusan Meru
                       
Selamat berpuasa semua;

Orang beriman akan menangisi kepergian Ramadan sebagaimana rasulullah dan para sahabat menangisi kepergiannya. Mudah-mudahan kita juga tergolong dari golongan tersebut. Hari ini masih dalam Ramadan, tinggal dua tiga hari sahaja Ramadan akan pergi meninggalkan kita. Sudah tentunya banyak kenangan-kenagan terindah dalam Ramadan sebelum ini,beberapa hari yang lalu,fasa demi fasa kita dalam bulan Ramadan,banyak meninggalakan sesuatu yang manis. Hari ini, waktu ini. Saat ini juga kemanisan itu masih kita rasai. Itu lah nikmat dan indahnya Ramadan.

Situasi di mana-mana pun Ramadan di rai dengan penuh hebat, di pelusuk bumi mana pun, dunia Islam amnya, Ramadan di rai dengan penuh meriah dan imarah. Tidak ketinggalan juga di gugusan Meru, Klang Selangor. Amat meriah dan imarah sekali. Melihat ramainya orang memenuhi setiap masjid atau surau yang berada di gugusan Meru ini, menunjukkan bahawa kesedaran Islam dalam diri mereka sangat memancar dengan indah sekali pada diri masing-masing.

Pengamatan saya melalui masjid as-syarif, ia menjadi nadi terpenting umat Islam di meru, terletak di pekan Meru, tersergam gah dan indah,terkenal dipelusuk tanahair bahkan pelusuk dunia Islam mengenalinya. Saya rasa kaum yahudi berfahaman zionis pun turut tahu akan letak di mana masjid as-syarif ini. Bagi saya ini tidak mustahil,yahudi jenis ini mengikuti perkembanagan ini. Bukan kah mereka takutkan akan kebangkitan Islam dari Timur?. Bagi saya Meru tidak terkecuali, itu sekadar pandangan saya, masjid lain pun turut meriah bukan?.

Masjid yang penuh aktiviti, sepanjang malam Ramadan qiamullai di adakan, solat terawih, tadarus quran,juga tidak ketinggalan majlis ilmunya yang tidak henti-hentinya sepanjang Ramadan, apa yang tidak ada jenis kuliah, tazkirah iftar, tazkirah terawih, tazkirah zohor,tazkirah jumaat,kuliah subuhnya dan aktiviti lainnya yang melibatakn masyarakat di meru,.

Bahkan orang luar turut berminat dan turut serta. Semua ini menarik minat masyarakat menyertai. Begitulah suasananya,semarak, imarah dan menyerlah sekali. Begitu juga dengan masjid-masjid yang lain, masjid Nurul Jannah,Masjid At-Taqwa Bukit Kapar turut meriah dengan pelbagai aktiviti ilmu selain solat terawih,tadarus dan sebagainya.

Sebagai penduduk di gugusan Meru teruja dengan banyaknya majlis ilmu sempena Ramadan ,hingga bingung mana satu masjid mahu pergi. Malah surau-surau seluruh gugusan Meru juga meriah dan imarah dengan tazkirah dari kalangan para ilmuan yang datang dari seluruh tanahair,pelbagai latarbelakang ilmu mereka menebarkan ilmu yang mereka miliki. Sesungguhnya Ramadan di gugusan Meru tidak pernah sunyi sepi dari majlis kuliah, tazkirah dan apa pun namanya majlis ilmu.

Itu lah sebahagian keindahan yang berlaku dalam bulan Ramadan di gugusan Meru. Semoga seluruh warga penduduk gugusan Meru mendapat rahmat dari Allah SWT. Aktiviti rutin harian sepanjang Ramadan dapat di teruskan walau pun Ramadan akan berakhir nanti.

Amin Ya..Rabb..!!!

Jom Membaca..Jom Menulis.

Catatan Ramadan (31)




Suhu Politik Makin Panas Biar Pun Bulan Ramadan

Selamat berpuasa semua;

Syukur Alhamdulillah sudah kepenghujung Ramadan kita. Namun keadaan politik Negara belum kepenghujungnya. Ada sahaja yang berlaku, biar pun dalam bulan Ramadan yang indah dan mulia ini. Iklim politik semakin hari semakin panas, sepanas Ramadan yang penuh keberkatannya. Orang politik tetap berpolitik tidak kira apa bulan pun. Mereka tetap dengan kerjaya mereka, tugas dan tanggungjawab mereka. Baik di kata dari pihak politik yang memerintah dan pihak yang masih di beri sebahagian kecil pemerintahannya. Masing-masing di uji oleh Allah dengan amanah yang di pikul keatas mereka.

Semua itu terpulang pada yang menerima amanah tersebut sama ada mereka mahu berlaku adil atau pun sebaliknya. Kami rakyat di bawah melihat segala tindak tanduk, perlakuan yang baik mahu pun songsang. Kami rakyat yang bijak bistari, bukan rakyat yang boleh di jual beli dengan harga murah. Boleh di beli denga sekilo gula atau sepasang kain pelikat atau pun janji-janji manis semata-mata. Kami semakin bijak saban hari saban waktu,kami terdedah dengan pelbagai maklumat sahih dan sumber di percayai malah kami semua punyai facebook,blog,twitter dan pelbagai lagi media maya yang kami kuasai dengan izin Allah SWT.

Baik kamu yang sedang memerintah dan sebahagian yang memerintah, kami melihat gerak laku kalian dengan penuh minat dan rasa tidak sabar menunaikan tanggungjawab kami sebagai rakyat yang bijak bistari. Biar pun Ramadan tinggal beberpa hari sahaja, kami sering dan sentiasa mengikuti perkembangan muktahir iklim politik Negara tercinta ini. Bagus dan syabas kepada para pemimpin yang mengisi Ramadan ini dengan tugas dan amalan kebajikan sudah tentunya menuntut keredaan Allah SWT dan tentunya bukan untuk memancing undi semata-mata. Buat kerja biar ikhlas kata orang...!.

Namun masih yang tidak insaf, ahli-ahli politik yang suka adu domba, menipu rakyat malah yang sangat teruk masih berlaku zalim terutamanya kepada mangsa tahanan ISA dan juga keluarga mereka. Bagaimana lah nasib mereka dalam Ramadan dan juga syawal yang akan menjelang nanti. Penderitaan hidup yang di lalui keluarga si mangsa tidak dapat di bayangkan.Anak-anak mereka yang masih kecil, sudah pasti akan bertanyakan ayah mereka. Apakah hati nurani ahli politik seperti ini tidak punyai ketelusan dan kehalusan hati melihat kesedihan mereka?. Apakah Ramadan yang sangat mulia ini tidak pernah mengundang hati budi mereka untuk simpati dan rasa pilu melihat sebahagian rakyatnya di tindas dan di zalimi?. Tidak kah wahai ahli politik?.Di mana slogan yang di anggap keramat itu? Rakyat di dahulukan..Janji di tepati..? Mana?..mana..?.

Ramadan yang bakal berakhir tidak berapa lama lagi masih tidak mengubah tingkah laku sebahagian besar ahli politik  seperti ini. Malang sungguh, rugi sungguh, Ramadan yang mulia yang dalamnya di janjikan satu malam yang lebih baik seribu bulan tidak di manfaatkan oleh mereka untuk mengharapkan pengampunan dan reda Allah SWT. Malang sungguh malang. Mereka tetap mahu zalim, menindas malah mereka masih tamak dengan kuasa yang ada. Mereka tidak pernah insaf dan sedar biar pun dalam bulan Ramadan.

Itu lah sebahagian dari dalam banyak isu-isu politik yang berlaku dalam Negara. Isu tahanan ISA sebenarnya tidak selesai lagi. Cukuplah saya meluahkan sekelumit tentang kepanasan suhu politik tanahair dalam Ramadan mulia ini. Semoga tulisan ini menjadi bahan fikir untuk kita merenung-renung seterusnya mengambil keputusan dengan bijak bistari tentang apa yang berlaku di tanahair yang tercinta ini. Semoga penulisan ini ada manfaat dan beroleh pahala dari Allah dalam menyedarkan masyarakat tentang adanya kezaliman yang sedang bermaharajalela di tanahair ini.

Amin Ya..Rabba..!!!

Jom Membaca..Jom Menulis..!

DEMI MASA