Followers

Thursday, October 31, 2013

Santai Makan Tengah hari

Santapan tengahari kami dihidangkan dengan Nasi Ambeng Bungkus, seorang sebungkus, memang terlalu banyak, dalam hati, boleh habis ke ni..., sambil makan kami santai-santai berborak dibawah pokok cempaka yang rendang dihalaman belakang Galeri Sanggar Damai Abadi. Ya, bagi saya sangat menyeronokkan, sambil makan boleh menimba ilmu dari orang-orang yang bijak dan banyak pengalaman. Berbual sambil bertukar-tukar fikiran sedang mulut menikmati nasi ambeng.



Mendengar cerita dari seorang pelukis yang banyak pengalaman dalam perjalanan beliau ke Australia sangat mengujakan. Saudara Gahfur sangat terkesan hatinya melihat perkembangan Islam di Australia, terutamnya di Syadney, menurutnya terdapat 155 buah masjid diseluruh Bandaraya Syadney. Wajah Islam terserlah di kota syadney, pelbagai bangsa terdapat di sana. Antaranya orang Turki, Pakistan, Bangladesh, Arab dan penduduk Syadney sendiri yang beragama Islam.

Hidup yang serba kecukupan di sana menurutnya, membuatkan umat Islam di sana lebih terserlah pengamalan ajaran Islam. Mereka lebih banyak berbicara yang lebih bermanfaat dan falsafahnya sangat tinggi. Tidak seperti kita di sini, yang masih dalam keadaan tertekan dengan bebanan kos hidup yang tinggi dan pelbagai lagi karenah kehidupan yang mencengkam. Beliau merancang ingin menulis tentang pengalamanya di Australia. Sudah pasti sesuatu yang menarik akan dikongsikan lebih banyak lagi oleh beliau.



Sedang kami berbual-bual, Dr.Ghaffar datang ke meja kami, turut membawa sebungkus nasi ambeng untuk disantapinya. Dr mencelah perbualan kami, bercerita tentang asal-usul keturunan. Pernah suatu masa, beliau ke Indonesia untuk menjejaki tempat-tempat yang dicarinya, semua apa yang disebutnya ada di sana. Begitulah banyaknya pengalaman penulis seperti beliau, dengan mengembara di negara orang mencari pengalaman.

Sedar tak sedar, nasi ambeng sudah makin sedikit, mendengar celoteh mereka berdua, antara saudara Ghafur dengan Wak Saring sungguh menarik sekali, sesekali saya mencelah sedikit, angguk tanda setuju, itu yang saya mampu buat, pengalaman tak banyak mana untuk dikongsi, saya sekadar menjadi pendengar yang setia. Saudara Gahfur, beransur dahulu, menuju ke Surau Janghidin, tinggal saya dan Wak Saring ketika itu.



Pengalaman Wak Saring pun tidak kurang hebatnya, beliau menyambung semula cerita tentang penyelinapan atau penyusupan misi gerakan kristian dan yahudi di negara kita. Namun amat mengecewakan beliau, perkara ini tidak ditangani dengan sungguh-sungguh oleh mereka yang di atas. Juga dengan golongan-golongan agamawan yang asyik dengan perkara-perkara remeh temeh menurutnya.

Padahal, perkara inilah yang sepatutnya dibendung, kerana ia lebih bahaya. Misi mereka sudah merebak dan bersemarak di mana-mana. Licik, halus dan tersusun rapi gerak-kerja mereka menurut Wak Saring. Bukannya menimbulkan perselisihan yang remeh-temeh hingga perpaduan antara kaum tergugat dan juga perbezaan mazhab dibesar-besarkan. Begitulah menurut pandangan Wak Saring.



Dalam usia sebegitu, Wak Saring masih bersemangat untuk menceritakan kepada kami, beliau pernah memasuki ke gereja, malah lagu mingguan mereka Wak Saring hafal, malah Wak Saring cuba melagukannya untuk saya, saya hanya tersenyum, mungkin itu tugas Wak Saring ketika itu untuk melakukan tugasnya. Demi tugas apa pun boleh buat, yang penting berani.

Saya juga ada memberitahu pada Wak Saring, saya hanya tulis dalam blog, tulis pasal pandangan politik secara pribadi apa yang berlaku di negara kita, sekadar pandangan orang kecil dan biasa-biasa sahaja. Wak Saring kata., baguslah, tulislah, tulislah...itu katanya. Bila menatap wajahnya dalam-dalam, terasa rugi, kenapalah saya lambat sangat bertemu dengannya. Bukan apa, dulu-dulu saya pernah dengar nama Ismas Saring@Wak Saring tapi tak tahu siapa orangnya.

Pernah satu masa, ada konsert kebudayaan Islam di Dewan Serbaguna MPK Meru, saya terlihat kelibat seorang tua, pakaian biasa-biasa, rambut agak panjang, pakai topi kaberat. Masa itu saya tidak tahu siapa beliau, semasa kursus penulisan itu baharulah saya tahu itulah Wak Saring. Orangnya yang sentiasa merendah diri dan low profile. Orang jawa, duduk di Pekan Kapar rupanya. Ketika itu, sesekali kami bercakap bahasa jawa. Maklum orang jawa jumpa orang jawa... Ngomong jowolah...!.

Selesai juga menghabiskan nasi ambeng sambil berbual-bual, Wak Saring hanya separuh habis, maklum orang muda dengan orang yang sudah berusia, seleranya sangat berlainan. Syukur, ilmu dapat, kenyang pun dapat, berbaloi-baloi rasanya. Sudah ketentuan Allah, bukan kebetulan, ingat tu, pesan Dr.Ibrahim Ghaffar.

Kami pun bersalaman, “ Kapan-kapan dolanlah umah...”, Pelawa Wak Saring, “Insyallah Wak...”, jawab saya. Wak Saring mahu pulang dahulu, saya terus menuju ke Surau Janghidin.


Ya, itulah pengalaman indah saya bersama Wak Saring, makan nasi ambeng sama-sama dan berbual-bual di halaman belakang Galeri Sanggar Damai Abadi di bawah pohon cempaka.

Pertama Kali Solat Di Sini

Ini juga bukan kebetulan, tetapi ketentuan Allah SWT, yang hari ini saya direzekikan solat di Surau Hj Janghidin. Mungkin jika saya tidak menyertai bengkel penulisan ini, sampai bila pun rasanya saya tidak menjejaki surau ini. Selama ini hanya lalu sahaja bila ke Batu 8. Ya, ketentuan Allah SWT. Melihat-lihat wajah-wajah ajk surau, ada yang kenal dan tidak pada carta organisasi. Banyak juga aktiviti dan pengajian di surau ini, bisik hati saya.

Akhirnya dapat rasa juga masuk surau itu. Seusai solat, menuju keluar dari surau tersebut, saudara MBA, peserta kursus menyapa saya. Beliau memberitahu berkenaan virus yang menghinggapi pendrive saya. Setiap penulisan yang kita buat kena ada salinan, simpan elok-elok, bila ada masalah tidaklah kesemua data-data penulisan kita hilang. Ya, sungguh, nasihat berguna dari seorang penulis untuk bakal penulis (konon-kononnya)

Pernah satu masa, saya cuba menulis sejarah hidup saya, ala-ala memoir begitulah konon-kononnya, dari mula lahir, hinggalah saat yang ada ini. Sudah beberapa persen penulisannya, tetapi entah mengapa, tiba-tiba fail dalam komputer tidak dapat dibaca, begitu dengan salinanya di pendrive. Rasa lemah seluruh raga, mana tidaknya, setiap malam bersengkang mata untuk menulisnya, tiba-tiba hilang begitu sahaja. Alangkah terkilannya waktu itu. Entahlah, agaknya begitu juga pengalaman penulis lain pernah mengalaminya.

Sambil berjalan menuju ke Galeri Sanggar Damai Abadi, kami berbual, saya bertanyakan pada beliau berkenaan penulisan buku. Wah...beliau sudah tulis buku dalam sepuluh buah. Beberapa buah diterbitkan sendiri seperti buku ‘Travelog Jepun’ dan ‘Travelog German’ serta yang lain-lain terbitan karangkraf dan PTS.

Bila beliau bertanyakan saya tentang penulisan, saya memberitahunya, saya hanya sekadar menulis diblog dan juga di Portal eSastera.com. Rupa-rupanya beliau menyelenggara bahagian Haiku, sajak jepun beberpa tahun yang lalu. Begitulah indahnya pengalaman seorang penulis seperti MBA, berpengalaman luas bekerja dengan kerajaan serta banyak pengalaman di luar negara.

Apa yang saya sedang tulis ini juga adalah pengalaman, ya... saya sedang bercerita pengalaman saya ketika berkursus penulisan. Untuk pengalaman ini dapat dikongsi para pembaca maka saya pun menulis pengalaman ini. Perkongsian pengalaman yang sedikit ini, mudah-mudahan ada nilai motivasinya kepada diri saya juga kepada para pembaca.

Sesi Petang Kemuncak Dari Kursus Penulisan



Biasalah, setiap yang awal akan berakhir. Ianya pasti akan meninggalkan nostalgia yang manis buat para peserta. Tidak ketinggalan juga dengan saya. Pengalaman menghadiri kursus tersebut sungguh banyak memberi manfaat kepada diri, yang sesungguhnya memang selama ini saya cari-cari. Ia amat berbaloi untuk diri sendiri. Ia akan saya jadikan sumber suntikan motivasi diri seperti yang saya nyatakan pada awal penulisan di atas.



Sekitar jam 4.15 petang majlis berakhir dengan kata-kata penutup dari Saudara Ilhami (nama pena), agar segala apa yang dapat pada hari ini dimanfaatkan dalam kerja-kerja penulisan. Tugas menulis tidak akan terhenti selagi diri seseorang itu masih wujud dan ia akan berterusan dan berterusan selagi terdaya.
Seperti biasa, dalam kursus apa sahaja sudah pasti ada sijil sebagai penghargaan setiap peserta dari pihak penganjur. Bagi saya sesuatu sijil itu diberikan pada para peserta merupakan satu motivasi agar para perserta bersemangat untuk melaksanakan apa yang telah diterima dari kursus tersebut.



Jika kursus penulisan, maka rangsangan menulis akan terus berkobar-kobar bila melihat sijil yang diterima. Jangan pula, sijil berjela-jela, lengkap lekat di dinding tetapi satu pun tidak ada apa yang ditulis. Untuk diri sendiri, itu adalah ingatan yang mesti dipegang, jangan sampai lali. Tulis dan terus menulis, menulis sms pun menulislah tu...

Sesi bergambar, juga satu kenangan manis antara para peserta. Ia akan menjadi nostalgia juga, boleh ditatapi pada satu-satu masa. Kami bergambar dan pada akhirnya kami bersalama-salaman tanda antara kami akan berpisah sementara, umur panjang masing-masing boleh bejumpa lagi. Tidak berjumpa di alam nyata, jumpa di laman maya pun tidak mengapa, dunia sempadan yang tiada batasannya.



Dalam kesempatan penulisan ini, saya ingin mengucapakan ribuan terima kasih kepada saudara Tuan Ismail Hashim@Ilhami, dengan wadah IBHKHIDMATnya saya telah dapat menyertai bengkel penulisan ini. Juga pada Tuan Dr.Ibrahim Ghaffar dengan pengalamannya dan ilmu-ilmu yang diberikan kepada saya dan para peserta, insyallah akan dimanfaatkan dalam kerja-kerja penulisan kami nanti. Juga cenderahati dari Dr sebuah salahsilah para Nabi dan Rasul hasil dokumentasi beliau kami terima dengan besar hati.

Saudara MBA  juga menghadiahkan sebuah buku hasil penanya ‘Travelog Jepun’sebagai tanda persahabatan barangkalinya. Moga terus sukses dengan kerja-kerja penulisannya. Tidak ketinggalan Wak Saring, dengan perkongsiannya. Semoga Wak Saring terus sihat sejahtera.



Akhirnya berjaya juga menghabiskan kursus penulisan sehari suntuk di Galeri Sanggar Damai Abadi, Syukur Alhamdulillah...Terima kasih Ya Rabb...!, sebelum pulang ke rumah saya singgah di surau untuk menunaikan solat asar yang kebetulan sudah masuk waktu ketika itu...



Kepada rakan-rakan penulis dan peserta, yang mungkin tetanya-tanya mana sambungan pada episod lalu berkenaan pengalaman penulisan saya. Nah...kini sudah selesai penulisan saya ini untuk dikongsikan kepada rakan-rakan semua. Sudi kiranya membaca catatan yang tidak seberapa ini. Kurang lebih mohon dimaafi, yang baik dari Allah, yang kurang adalah dari saya yang daif ini. Insyallah bertemu kembali dalam penulisan pengalaman semasa menyertai kursus Artikel dan Berita di Masjid Negeri Shah Alam...Tungguuu...!.

Insan biasa-bisa sahaja

Masshah
Bilik buku
23/10/2013-Rabu
Jam:8:42pagi.

Wednesday, October 30, 2013

Santai Sarapan Pagi Dan Belajar Melalui Alam



Sekitar jam 10.05 minit pagi, berhenti seketika untuk bersarapan pagi. Begitu santai sekali. Encik Ilhami menyarankan agar Dr. Ibrahim meneruskan leterannya sambil santai sarapan pagi. Melihat sekeliling Galeri Sanggar Damai Abadi yang menghijau sangat mendamaikan, pokok-pokok cempaka menghiasai keliling rumah Dr.

Ada sembilan pokok semuanya. Malah satu masa ada orang bertanya pada beliau, mengapa tanam sembilan pokok, tetapi kata Dr. Ibrahim, dia sendiri tidak tahu ada sembilan pokok. Mungkin masyarakat lihat, orang seni ini pelik kot, sampai apa dan berapa yang ditanam pun mereka lihat seperti sesuatu yang pelik.



Satu masa, ada seorang ustaz, yang merupakan anak didik Ustaz Haron Din  ada datang ke Galeri beliau, Ustaz tersebut melahirkan rasa pelik melihat pokok-pokok yang ada di halaman Galeri Sanggar Damai Abadi beliau. Beliau hanya tersenyum dengan pertanyaan tersebut.

Sedang beliau bercakap-cakap dengan kami, tiba-tiba kucing beliau mengesel-gesel kakinya, dibelai kucing itu, lapar ke tanya Dr,...nampak manja kucing itu, mungkin sudah biasa dengan Dr. Kasih sayang antara manusia dan binatang amat terserlah, boleh bercakap-cakap lagi.

Pertanyaan dari Tuan Ilhami sangat menarik, beliau bertanyakan tentang bercakap-cakap dengan pokok, tidak kiralah pokok apa, bunga ke pokok apa yang kita tanam sekalipun. Ia ada semcam aura kata Dr.
Menurut Dr, pokok-pokok apa sahaja, boleh kita sayangi dengan cara membajainya, menyiraminya tetapi biarlah mengikut aturannya. 



Bila membaja, membajalah ikut aturan, jangan asyik membaja akhirnya mati pokok itu. Itu tanda kita sayang pada pokok tersebut. Bahkan Dr kiaskan perumpaman itu dengan sikap manusia. Begitulah insan seni yang penuh maksud kata-katanya.

Sampah-sampah yang sudah disapu dan dikumpulkan segera dibuang atau dibakar kalau tidak boleh merosakkan rumput-rumput yang berada dibawahnya dan akan mati. Juga beliau mengkiaskan dengan sikap dan tindak tanduk manusia yang masih berdegil mahu mempertahankan apa yang dimilki akhirnya menyusahkan orang lain.



Begitu dengan sampah dedaunan yang jatuh dilaluan pejalan kaki, ia tidak dibuang dan di sapu, ia sebagai simbolik mengalu-alukan kedatangan tetamu di Galeri Sanggar Damai Abadi beliau. Wah...hebatnya orang bijak berfikir sampai begitu sekali...pengalaman seorang penulis yang hebat sekali.

Sebelum masuk ke dalam galeri kami bergambar beramai-ramai sebagai potret kenangan sudah pastinya. Sesi seterusnya di dalam Galeri Dr, menyambung terus pengalaman penulis waktu-waktu kehidupan lalunya. Peserta tekun dan serius mendengarnya. Sehinggalah jam 12.50 tengahari.

Perkongsian Dari Wak Saring



Sementara menunggu Dr.Ibrahim Ghaffar mengambil makanan tengahari, slot sementara diambil oleh Haji Saring Bin Sirad atau lebih dikenali dengan nama penanya Ismas Saring@Wak Saring. Berpengalaman selama 20 tahun sebagai wartawan dan pernah bertugas di Utusan, Berita Harian juga di RTM. Beliau merupakan sahabat baik Dr.Ibrahim, menurut Wak Saring, beliau dan Dr merupakan sahabat baik tetapi tidak sehaluan.

Mungkin tidak sehaluan dari segi pemikiran, biasalah sesiapa pun akan punyai perbezaan pandangan dalam melihat sesuatu perkara. Perbezaan bukan penghalang untuk kita terus menjalinkan persahabatan.
Wak Saring seorang yang sangat low profile, namun beliau sangat banyak pengalaman, terutamanya dalam bidang penulisan kewartawanan. Dalam usianya yang menjangkau 76 tahun, Wak Saring tetap bersemangat untuk berkongsi pengalaman penulisan kepada para peserta.

Saya merasa teruja dengan keberanian beliau dalam membongkar isu-isu yang berlaku dalam masyarakat. Antara pengalaman yang beliau kongsikan, tentang pembongkaran berlakunya persundalan dikalangan pekerja-pekerja kilang di Petaling Jaya.



Juga pengalaman dalam pembongkaran isu pasir, namun ia amat mengecewakan bila mana seorang tauke cina memberitahu kepadanya tentang berlakunya rasuah. Biarpun terdedah namun isu pasir tidak kesudahan kerana adanya dalang yang mengutip wang rasuah setiap bulan.

Sekitar tahun 2000 pula beliau dengan beraninya telah menulis artikel  berkaitan tentang pengaruh yahudi yang mencampuri urusan pentadbiran negara sehingga beliau telah didatangi oleh beberapa orang anggota keselamatan untuk mengambil keterangan darinya.

Itu sedikit pun tidak mengentarkan jiwanya sebagai seorang wartawan atau penulis yang mempunyai prinsip keberanian, segala yang ditulis merupakan fakta yang diperolehi dari sumber yang sahih.
Dalam perkongsian ringkas itu, Wak Saring telah memberi nasihat kepada para peserta yang meminati bidang penulisan agar menulis dengan berani, buang rasa takut jika mahu menjadi seorang penulis

Baginya tegur kesalahan sesiapa pun yang penting faktanya betul dan benar.
Sifat berani dalam menyatakan kebenaran perlu dan mesti ada pada setiap penulis, ulang beliau dalam perkongsiannya. Ungkapan yang beliau pegang dalam setiap karya penulisannya adalah ‘Kebenaran tetap akan kembali kepada kebenaran.”.



Kini beliau sedang menyiapkan buku yang sedang ditulisnya berjodol ‘Kontal Kantil’. Insyallah akan terbit pada tahun 2014, saya rasa teruja dan tidak sabar menunggu kehadiran buku tersebut. 
Juga beliau bercadang akan menulis buku yang bertajuk ‘Suara Di Luar Kandang’. 

Menurutnya, ia merupakan peristiwa-peristiwa yang pernah dialami sewaktu menjadi wartawan ketika bertemu dengan orang-orang besar. Kita tunggu sahaja santapan yang Wak Saring akan hidangkan untuk kita.

Begitulah serba sedikit pengalaman saya ketika menikmati lontaran pengalaman dari insan yang bernama Haji Saring Bin Sirad atau Ismas Saring@Wak Saring. Insyallah, segala petua dan lontaran pengalamannya akan dijadika panduan penulis untuk dipraktikan dalam kerja-kerja penulisan nanti.

Kata-kata Wak Saring dalam buku ‘Pengakuan Penyair’:

“Apa pu pendapat orang, saya akan terus menulis dan tetap melakukan apa yang terdaya. Bagi saya apa ada pada nama, kerana dunia dan nama hanya seketika.”

bersambung...


Monday, October 28, 2013

Pengalaman Kursus Penulisan Di Galeri Sanggar Damai Abadi



Seperti penulisan yang lalu, tujuan saya menyertai Kursus Penulisan, Makmal Istimewa: Pengalaman Penulis dan Menulis Pengalaman adalah untuk menyuntik motivasi diri agar terus bersemangat agar terus segar bugar menulis apa-apa sahaja perkara untuk dikongsi dalam blog yang dibina. Di samping itu untuk mendapatkan pengalaman dari insan-insan yang bijak dalam penulisan mereka. Ilmu yang didapati dari kursus ini boleh diambil sebagai panduan dalam kerja-kerja penulisan nanti.

Mengimbau kembali hari pertama saya menjejaki Galeri Sanggar Damai Abadi milik Dr Ibrahim Ghaffar pada beberapa minggu yang lalu. Ia telah meninggalakan nostalgia buat diri ini, dalam perjalanan pencarian ilmu penulisan dari orang yang bijak seperti Dr Ibrahim Ghaffar. Ini kali kedua saya menjejaki galeri tersebut, pertama kali semasa ada tugasan dari biro pena dan penerbitan masjid beberapa tahun yang lalu. Itu sudah saya nukilkan dalam penulisan yang lalu.

Menjejakinya kali kedua sungguh memuaskan hati ini, Dr Ibrahim telah mengizinkan kami meninjau-ninjau keseluruhan galeri miliknya sebelum bengkel penulisan dimulakan. Dari ruang galerinya sehinggalah ruang tamunya yang di hiasai dengan pelbagai lukisan-lukisan hasil karya beliau. Lukisan alam yang dihasilkannya tentunya punyai maksud yang tersirat yang sungguh mendalam pada diri pelukisnya.



Susunan buku-buku dengan pelbagai genre menghiasi meja tulis beliau, lambakan buku-buku bahagian bawah juga mengambarkan betapa beliau seorang yang kuat membaca. Sebagai seorang penulis sudah pasti memerlukan bahan-bahan bacaan untuk sebagai rujukan dan pencambahan ilmu untuk dimasukkan dalam setiap karya yang dituliskan. Sebagai seorang penulis, membaca itu sebagai makanan utama mindanya.

Banyak karya-karya puisi beliau yang terbit di akhbar arus perdana dalam ruang sastera menghiasai setiap dinding galeri, dengan dibingkaikan sebagai bahan nostalgia yang paling indah barangkalinya. Sesebuah karya yang diterbitkan bagi seorang penulis merupakan sesuatu kepuasan diri tentunya. Yang paling penting penulisannya dapat dibaca oleh khalayak. Tentu manafaatnya sungguh besar sekali.



Ya, saya cukup teruja sekali dengan seorang penulis, pelukis dan juga budayawan seperti beliau. Keratif dan inovatif seorang penulis yang boleh dicontohi oleh masyarakat. Dokumen-dokumen penting seperti sejarah Masjid At-Taqwa Kampung Bukit kapar, beliau masih menyimpannya. Bahkan bahan yang lain-lain, saya yakin pun begitu juga. Saya tidak melepaskan peluang untuk mengambil beberapa gambar  galeri beliau sebagai tatapan untuk motivasi diri. Dalam hati... “Aku pun nak ada galeri sendirilah...”.




Justeru itu, seorang penulis perlukan banyak pengalaman, dengan banyaknya pengalaman itulah nanti akan menjadi perkongsian dalam setiap hasil karyanya. Biar apa pun perkara yang mahu dikongsikan itu nanti hasilnya akan memberi manfaat pada khalayak yang membacanya. Oleh yang demikian, nukilan pengalaman ringkas yang saya tuliskan ini mudah-mudahan ada manfaat buat pembaca semua.

Pengalaman Penulis Menulis Pengalaman

Penulis Menceritakan Pengalamannya



Dalam kursus tersebut, Dr. Ibrahim telah menceritakan pengalaman hidup beliau, bermula dari usia kecil hinggalah sehinggalah usia beliau belasan tahun sehingga beberapa kejayaan demi kejayaan dalam bidang yang diceburinya. Hidupnya penuh liku-liku dan warna-warni, suka duka, dan semuanya itu merupakan pengalaman yang sungguh memberikan rangsangan buat dirinya.

Sungguh, pengalaman yang dilaluinya penuh dengan pengajarannya, lalu apakah sebagai pendengar atau peserta kursus tidak akan menimbulkan motivasi untuk merangsang diri agar terus tabah dan sabar pada setiap mehnah atau ujian hidup yang dilalui. Ya, sudah pasti pengalaman penceramah akan menjadi sumber motivasi tinggi buat bakal penulis seperti saya (konon-kononnya).

Dr.Ibrahim telah melalui pengalaman yang begitu getir dalam hidupnya, umur setahun tiga bulan, sudah menjadi anak yatim, ibunya telah meninggal dunia. Ayahnya telah menyerahkan kepada sahabatnya  juga seorang ulamak iaitu kiayi Hj Muhammad Yasin. Pernah hidup gelandangan sewaktu usia remajanya, menjadi pencuci kereta di tempat parking demi mencari sesuap nasi. Sehinggalah dari satu kehidupan hingga satu kehidupan yang dilaluinya. Dari satu takah ke satu takah kehidupannya semuanya merupakan pengalaman hidup beliau ceritakan.



Pengalaman dimasukkan ke dalam kandang ISA, juga telah menguatkan jiwanya. Tidak memberontak dan beliau redha dengan apa yang berlaku. Apa yang berlaku juga sebenarnya menurut beliau adalah ketentuan Allah SWT bukannya kebetulan. Baginya ia merupakan sebuah Universiti Kehidupan yang harus dihadapi dengan cekal, tabah dan tawakal pada Allah SWT.

Seterusnya pengalaman dalam pencarian sebenarnya, ia juga boleh dikatakan pengalaman kerohanian. Yang mana beliau telah bertemu Kiyai Laksamana  Hang Tuah di Pulau Batu Putih. Beliau telah menceritakannya di majalah Mastika. Boleh dicari dipasaran majalah tersebut.

Semasa beliau menceritakan pengalamannya, kami diberi peluang untuk menyoal kepada beliau apa-apa sahaja yang berkaitan dengan pengalamannya atau pun soal tentang penulisan. Dalam masa yang sama kami memperkenalkan diri masing-masing. Menjadikan seisi perbincangan menjadi hangat dan menyeronokkan.
Dalam dunia penulisan, bagaimana beliau boleh tercebur dalam dunia penulisan kreatif. Jika mengikut bidang yang dipelajarinya tidak bersangkut paut dengan dunia penulisan. Beliau mengambil bidang Art Disgn dan Belajar membuat Arca. 



Namun melihat pengalaman yang diceritakannya seawal umur sembilan tahun sudah mula menulis puisi dan menang pertandingan dalam deklamasi puisi. Juga dalam pergaulannya bertemu orang-orang yang terlibat dalam dunia penulisan seperti Usman Awang. Itu semua merupakan titik tolak beliau menjadi seorang penulis.

Karya-karya beliau banyak tersiar di akhbar-akhbar arus perdana seperti Utusan Malaysia, Berita Harian. Menceritakan sewaktu mengahantar karya di akhbar pada awal menceburi penulisan keratif seperti sajak dan cerpen. Menurutnya, waktu itu sebuah sajak akan di bayar sebanyak RM10.00 dan cerpen RM50.00. Duit-duit itu digunakan untuk menampung kehidupannya dan juga pengajiannya.

Sungguh apa yang diceritakan oleh Dr.Ibrahim merupakan pengalaman hidup beliau. Pengalaman yang banyak pengajaran yang boleh diambil. Sebenarnya sesiapa sahaja boleh menulis pengalaman masing-masing. Banyak lagi sebenarnya yang dikongsi oleh Dr.Ibrahim Ghaffar dalam perkongsian pengalamannya.
Untuk para pembaca sekelian, bolehlah mengenali beliau lebih mendalam lagi dengan membaca buku-buku keratif tulisan beliau seperti ‘Kembali Ke Dalam diri’, ‘Di Bumi Bertuah’, Seng Kaya Ngene, Legasi dan lain-lain lagi.



Dr. Ibrahim telah memberi input yang sangat berguna buat peserta penulisan tersebut. Lebih-lebih saya, insan yang biasa-biasa sahaja. Semoga ia terus merangsang diri untuk terus menulis, menulis dan terus menulis tanpa rasa jemu dan malas.

bersambung...

Wednesday, October 9, 2013

Sajak: Ada Rindu




Ada Rindu


Tiba-tiba rindu, 
rindu tiba-tiba, 
ada rindu pada rindu
rindu, pilu, syahdu...
pergi bertemu yang dirindu
hanya firdausi singahsana beradu.


Al-Fatihah...Amin Ya Rabb.



masshah
ruang tamu sepi
meru
2013.

Saturday, October 5, 2013

Minda Siasah: Drama Terus, Lima Tahun Lagi



Untuk lima tahun lagi, kita akan lihat dan menonton pelbagai adengan drama atau sandiwara semasa. Mahu tidak mahu kita terpaksa lihat dan menontonnya. Biarpun sebahagian rakyat sudah jemu dan jelak melihat permainan drama atau sandiwara semasa mereka. Bermula episod sebelum PRU 13, sehinggalah malam kemenangan dan kini, sudah terakam beberapa aksi lucu lagi memualkan drama ditayangkan untuk seluruh rakyat.

Aksi-aksi jelak mereka dengan janji-janji untuk rakyat begitu sensasi dan terkini, dari isu keselamatan, perundangan, transformasi hinggalah kenaikkan barang semuanya telah dan sedang dipertontonkan di panggung-panggung di seluruh pelusuk ceruk bandar, desa, kampung, negara dan negeri. Ia semakin menyakitkan mata rakyat lebih-lebih hati.

Ketidakpedulian para pemimpin mereka tentang untung nasib rakyat langsung tidak dipedulikan. Naluri mereka sungguh kejam, malah tidak berperikemanusiaan. Rakyat semakin tertekan dengan kos hidup yang semakin meningkat, lebih-lebih lagi nilai 20 sen yang mereka anggap kecil itu telah dirampok dengan drama yang mereka hasilkan baharu-baharu ini. Mereka tidak peka bahkan pekak untuk melihat dan mendengar rintihan dan keluhan rakyat.

Ya, itulah sebahagian drama transformasi mereka, menjerut leher rakyat dengan pelbagai alasan yang muluk-muluk. Kedangkalan minda pemimpin mereka semakin hari semakin terserlah, lihat sahajalah dalam drama isu ayam semasa musim perayaan lalu, bila ayam naik, dikatanya jangan makan ayam, begitu mudah aksi jawapan mereka untuk menyelamatkan diri.

Dan itulah standard sebahgian menteri, dan itu jugalah sebahagian agenda transformasi yang digembar-gemburkan. Beberapa hari lalu, kita sekali dikejutkan sebenarnya tidak terkejut pun, tentang laporan audit 2012 oleh Ketua Audit Negara. Pelbagai bentuk kelemahan dan ketirisan pengurusan kewangan entiti kerajaan yang sangat menjengkelkan.

Setiap kali laporan audit dikeluarkan ada-ada sahaja perkara yang menjelakkan, tiada usaha langsung untuk memperbaikinya, juga seperti laporan audit yang sudah-sudah. Apa tindakan mereka untuk mengelakkan perkara itu terjadi. Apa pun tak boleh!. Ulasan demi ulasan, teguran demi teguran, begitulah keputusannya bila terbit laporan audit setiap tahun.

Banyak lagi sebenarnya drama-drama yang mereka persembahkan yang tidak sanggup kita mahu tonton. Semakin menyampah dan menyesakan nafas ini. Adakalanya terfikir, sampai bila bangsaku mahu berfikiran waras, cukup-cukuplah dengan biru haru biru, tidak lihatkah pemimpin mereka makin lama makin tidak bijak mengolah khazanah negara ini. Mereka mengkayakan suku sakat dan kerabat mereka.

Kekayaan negara dipunggah kepundak mereka masing-masing, nasib rakyat sebangsa semakin tenat, sakit dengan pelbagai perkara yang tidak sanggup lagi ditanggung. Bebanan ini akan berterusan sehingga sebelum menjelangnya PRU akan datang. Selepas itu drama janji-janji manis berkumandang lagi dan lagi. Begitulah akhirnya terjadi nasib rakyat, asyik tunggu janji, tagih janji entah sampai bila terus-terusan begitu dan begini.


Cukuplah, leteran untuk kali ini, ada masa leter lagi.

Selamat membaca.

Friday, October 4, 2013

Membaca Sebagai Satu Konsep Hidup



Membaca Sebagai Satu Konsep Hidup

Bagaimana dengan dunia buku dan dunia pembacaan anda. Makin ghairah membaca atau semakin luntur, jemu atau anda semua belum mula lagi untuk sama-sama minat membaca. Bukan sekadar minat tetapi menjadikan membaca ini sebahagian budaya dalam hidup, itu yang penting.

Jika sekadar minat, ia akan datang masanya bila rajin akan terus rajin, bila datang masanya malas, satu buku pun tidak habis dibaca. Oleh itu niatkan di hati agar membaca ini menjadi sebahgian dari konsep hidup yang mesti dilaksanakan.

Bukankah ianya saranan yang telah ditegaskan oleh maksud al-Quran tersebut;

“Bacalah dengan nama Tuhan-Mu yang menciptakan, Dia yang menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhan-Mu Yang Maha Pemurah. Yang mengajar (manusia) dengan perantaraan kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.”

(Surah Al-Alaq :1-5)

Sesungguhnya, saranan ini merupakan wahyu yang agung agar membaca ini harus diterapkan dalam kehidupan manusia. Lebih-lebih lagi sebagai keluarga muslim, kita sudah seharusnya menjadikannya sebagai konsep dalam kehidupan kita.

Mahu tidak mahu, membaca ini adalah tuntutan yang sangat besar faedahnya, agar kita menjadi umat yang tahu. Sentiasa belajar mencari ilmu, ghairah mendapatkan ilmu dan sentiasa berebut-rebut untuk mendapatkan ilmu bagi melengkapkan diri yang serba kekurangan ini.

Salah satunya, melalui membaca buku, dengannya kita akan dapat pelbagai ilmu. Mulakanlah hari ini seandainya kita belum lagi ada cita-cita untuk membaca, bermula dengan minat, hobi akhirnya kita terapkan sebagai konsep dalam hidup kita.

Insyallah, akhirnya nanti kita akan melihat membaca buku ini akan menjadi sebahagian dari kehidupan kita, di mana-mana dan tidak kira masanya kita akan lihat orang membaca buku seperti mereka yang hobinya memancing, bermain, bersukan dan apa sahaja kesukaan kita.

Justeru itu, akan lahirlah satu tamadun yang unggul lagi digeruni oleh musuh, terutamanya bangsa yahudi. Saya petik tulisan ini dari buku ‘Spiritual Reading’, seorang tokoh Yahudi menyebut:

“Kami tidak akan takut kepada Umat Islam, kerana mereka bukan umat yang membaca”

Jadi, apa lagi, membacalah hari ini, agar kita menjadi generasi yang digeruni musuh dan disegani mereka.


Masshah 2013, 
Meru,
5/10/2013-Sabtu,
11:01pagi.

“Opo Hubunganmu Karo Dr Ibrahim Ghaffar ?”

Gambar Ihsan dari facebook Ilhami



Opo Hubunganmu Karo Dr Ibrahim Ghaffar

Sapaan dari seorang kawan jemaah dalam bahasa jawa, seusai selesai menunaikan solat sunat, ketika keluar dari Masjid At-Taqwa Kampung Bukit Kapar. Kami bersalaman dan berbalas senyuman, terasa ada kesinisannya dalam senyumannnya dan saya pun balas senyumannya, bukankah senyum itu satu sedekah?. Saya menyambut salamannya sambil menjawab soalan yang diajukannya tadi. Jawapan pendek dan padat.

“Biasolah...”

Jawap saya tanpa sempat menerangkan apa sebenarnya hubungan saya denga Dr.Ibrahim, juga dalam bahasa jawa. Sebab kami dua-dua memang jawa. Jawa Bukit Kapar. Jawa sama jawa bila jumpa takkanlah bercakap bahasa Inggeris pula kan’. Jawa tetap jawa jangan nak menyamar-nyamar pula. Ha...ha..., salah ke agaknya rakan saya tanya begitu?. Oh...tidak, cuma saya rasa pelik bila pertanyaan itu lain nadanya, sinis senyumannya.

Kami pun berlalu tanpa banyak kata, maklum masing-masing mahu balik ke rumah. Terfikr-fikir di benak saya semasa berjalan dan semasa menaiki motosikal menuju ke rumah emak untuk mengambil anak saya. Apa motif rakan tadi bertanyakan soalan tersebut. Jangan-jangan dia perli saya tak?. Timbul persoalan demi soalan, persepsi demi persepsi saya terhadapnya. Dalam hati berbisik,

“Kenopo yo kok takon koyo guwi..., takonan nei’ koyo merli aku...”

Oh...saya sudah semacam dapat jawapannya, mungkin juga dia mempunyai persepsi yang tidak baik pada saya, sangkaan kurang baik dan bijak terhadap saya. Agak-agak dari mana dia nampak saya berada di Galeri Sanggar Damai Abadi Dr Ghaffar Ibrahim, saya cuba berfikir-fikir... “ Sekoh endi yo..?”, bisik hati saya dalam bahasa jawa lagi. Mungkin dari laman facebook atau mungkin dia nampak saya semasa dia rewang di kenduri kawin bersebelahan dengan rumah Dr.

Saya rasa dia nampak saya bila sampai pagi itu di rumah Dr atau semasa aku berjalan seusai menunaikan solat zohor di bahagian tepi rumah Dr bersama MBA SAN dan seorang lagi lupa pula namnya, semua orang hebat-hebat tu,  mungkin juga.masa itu dia nampak saya. Ah...apa salahnya, saya ada hubungan dengan Dr Ibrahim sampai dia bertanyakan soalan itu. Hubungan saudara seislam kan.

Oh...mungkin Dr Ibrahim Ghaffar kan bekas pegawai Tun Mahathir, orang kerajaan, bila orang kerajaan persepsi orang akan kata dia sokong Umno, begitulah agaknya kawan saya tanya begitu, dengan soalan yang bernada sinis. Ya...politiklah ni, sebab saya nampak berada di rumah Dr Ibrahim Ghaffar.

Sekali lagi saya ulangi, Dr kan bekas orang kuat Tun, orang kerajaan, tak pun dia akan kata Dr kan orang Umno, kenapa saya di rumahnya, apa hubungan saya dengannya, Itu yang terpacul soalan itu kepada saya, seolah saya dah tukar genre atau aliran. Aduh...aduh..aduh kok sampai begitu sekali lo..!. Saya yakin inilah persepsi rakan tadi terhadap saya.

Dia tak tahu lagi, apa sebenarnya saya berada di rumah Dr, semasa bersalam tadi di masjid tak sempat mahu beritahu, tapi tidak mengapa, saya sudah tulis mengapa saya di rumah Dr.Ibrahin Ghaffar dalam blog ‘Membaca Buku Minda Segar’ atau dia boleh baca di laman facebook, yang saya juga post di situ.

Jika betullah apa yang saya tuliskan ini tentang tanggapan dia terhadap saya, memang saya tidak heran pun. Maklum dia seorang kuat dalam parti hijau, saya juga hijau tapi bila hijau jumpa dengan biru bukan untuk apa, sekadar menimba ilmu penulisan itu pun seolah sudah dianggap seperti tukar genre, tahulah apa jenis pemikiran.

Kita kini sudah di era politik baharu, kenalah bijak dan matang, takkanlah salah bila orang hijau jumpa orang biru. Berborak-borak, bertukar fikiran dan pandangan takkanlah sampai tidak boleh. Mengambil ibrah dan belajar dari orang yang berilmu dan bijak dalam bidangnya.

“Opo hubunganmu karo’ Dr Ibrahim Ghaffar?”.

Masih terngiang-ngiang di cuping telinga ini. Saya yakin lepas ini, kawan-kawan yang lain akan turut memperli-perli. Mahu perli-perlilah, apa boleh buat, bukan saya isi borang Umno pun jumpa Dr. Ibrahim Ghafar. Dr tidak sentuh pun cerita politik dalam menceritakan pengalamannya dan pengalaman menulisnya.

Dr menceritakan sesi-sesi menarik dalam kehidupannya, suka duka sebagai anak yatim piatu, begelandangan hidupnya tika itu. Juga Dr menceritakan tentang pengalaman misteri berjumpa Laksamana Hang Tuah. Cerita ini ada dibongkar di majalah Mastika, jika tidak salah dalam keluaran Ogos dan September 2013. Sahabat-sahabat semua boleh rujuk pada majalah tersebut.

Juga, Dr  menceritakan semasa ditahan dibawa ISA, sebuah universiti kehidupan yang pernah dirasai dan dilalui. Sesi menarik tentang mantan perdana menteri Tun Dr Mahathir ketika ada persoalan yang besar dalam negara. Menurutnya Tun Mahathir seorang yang sering bangun malam untuk mengadu pada Allah SWT bila ada sesuatu masalah yang tidak dapat selesai.

Dr menyaksikan sendiri kerana beliau juga ada di sisinya, cerita ini mungkin tidak pernah kita dengar. Yang kita sering dengar ialah sisi lain tentang Tun Mahathir. Soal Tun dengan kelemahannya itu urusan Tuhan, semoga Allah memberi taufik  hidayah padanya.

“Opo hubunganmu karo’ Dr Ibrahim Ghaffar?”.

Ya, masih terngiang-ngiang soalan dalam bahasa jawa itu... saya terus menuliskan penulisan ini.

Semasa seisi pengenalan diri saya menyatakan betapa baiknya kursus ini buat diri saya. Kursus yang diadakan berdekatan tempat tinggal sungguh menyenangkan untuk turut serta, murah pula, ada sarapan pagi dan makan tengahari. Turut dikongsi oleh peserta-peserta yang hebat, yang mempunyai pengalaman luas cukup memberi pengajaran buat saya.

Mana tidaknya, seorang yang tidak pandai melukis pada mulanya dan bukan bidangnya tetapi ketentuan Allah SWT telah menjadikan beliau seorang pelukis yang hebat. Hasil lukisannya telah tersebar hingga ke Australia. Beliau menyertai kursus tersebut kerana beliau akan cuba merakamkan perjalanan seninya dalam buku yang akan ditulisnya nanti. Beliau yang saya maksudkan Saudara Abdul Ghafur Bin Haji Tahir.

Seorang lagi peserta yang juga hebat, sudah menulis sepuluh buah buku. Seorang bekas pegawai kerajaan, jika tidak salah saya MBA SAN atau nama sebenarnya Muhammad Bin Ali. Pengalaman luas di negara matahari terbit sehinggalah terbitnya sebuah buku Travelog Japan. Dan banyak pengalaman-pengalaman menarik yang beliau ceritakan, semuanya itu membangkitkan motivasi diri yang biasa-biasa ini untuk bersemangat seperti mereka.

Jika kawan yang bertanyakan, tentang hubungan apa dengan Dr Ghaffar Ibrahim, nah...inilah jawapan saya, jika dia membaca tulisan ini, saya harap dia faham apa yang saya buat di rumah Dr. Hubungan seorang penulis kecil dengan penulis besar itu sahaja. Tiada apa-apa yang tersirat dan yang tersurat pun sudah saya nukilkan di sini.

Dr juga seorang ahli sastera, penulis puisi dan membaca puisi. Saya juga meminati puisi, penulisan puisi yang baharu saya berjinak-jinak menulis puisi melalui esastera.com. Apa salahnya saya belajar dari yang bijak dibidangnya.

Justeru itu, untuk diri saya, apa pun orang kata, sebab orang memang suka mengata dan berkata-kata, sampai bila pun orang akan tetap berkata-kata tentang sesiapa sahaja yang mereka rasakan mahu dikatanya. Teruskan menulis dan menulis apa sahaja selagi ada manfaatnya.
Apa yang penting dari itu, agar penulisan yang ditulis akan dapat mengubah diri dan mengubah minda masyarakat untuk lebih menghargai pemberian Tuhan. Hidup ini sementara, sementara hidup inilah kita sedaya upaya melaksanakan apa yang dikehendaki-Nya.

Akhirnya, petikan dari buku Pengakuan Penyair;

“Dari tanah kita dijadikan, ke tanah kita akan dikembali. Berbudilah kepada tanah tanda syukur kepada Tuhan. Nanti kita kan ditemukan kembali di Negeri Abadi dalam limpah keberkatan yang berkekalan”.

Dr.Ibrahim Ghaffar.

Sekian.
Masshah, 
Meru.



Maksud bahasa jawa:

1)Opo hubunganmu karo Dr Ghafar Ibrahim ?”

Apa hubungan awak dengan Dr.Ibrahim Ghaffar

2) “Biasolah...”

Biasalah...

3) “Kenopo yo kok takon koyo guwi..., takonan nei’ koyo merli aku...”

Kenapa ya tanya macam itu, pertanyaaannya macam perli aku...

4) “ Sekoh endi yo


Dari mana ya

DEMI MASA