Followers

Thursday, November 8, 2012

Koleksi Majalah Politik


Selama tiga malam, saya tidur lewat untuk mengemas rak majalah yang mengandungi koleksi majalah politik. Majalah politik yang saya beli dan simpan sekitar tahun 1997-2003. Ia nya punyai nostalgia tersendiri buat saya, majalah-majalah itu yang memberi kefahaman terhadap pergolakan politik tanah air waktu itu. Maklum waktu itu situasi politik kita sangat panas. Setelah kebangkitan rakyat tentang kuasa reformasi bagi mengugah kuasa pemerintah yang ada waktu itu. Majalah-majalah ini memainkan peranan penting dalam memberi kefahaman tentang situasi politik pada waktu itu.

Saya tidak pernah ketinggalan setiap keluaran akan membelinya. Dengan pelbagai tajuk-tajuk yang panas mengegarkan politik tanah air kita. Sedar tidak sedar ia menjadi koleksi dalam bilik buku saya. Mungkin pada masa hadapan akan menjadi bahan rujukan dan sejarah untuk anak-anak saya mengambilnya sebagai bahan rujukan untuk mereka. Namun kini, seolah lesu, tiada lagi majalah-majalah seperti yang ada dalam koleksi simpanan saya.

Mungkin hasil dari wujud nya blog-blog atau laman-laman sosial yang sangat banyaknya menulis berkaitan politik tanah air kita, maka para penulis majalah politik tidak lagi mahu menerbitkan majalah politik semasa dan mungkin tidak mahu mengambil risiko tentang halangan dari pihak berkuasa, terutamnya dalam isu permit. Apa pun saya mengharapkan akan muncul semula majalah politik yang sangat perlu, biar pun media maya kian menerima sambutan dan menguasai nya.
                                                                                                                 
Saya, kongsikan gambar koleksi majalah politik tersebu;


PELBAGAI KOLEKSI MAJALAH POLITIK






 Koleksi Majalah Politik EDITOR LUTFI OTHMAN


 Koleksi Majalah Politik DETIK


 Koleksi Majalah Politik GELETEK


 Koleksi Majalah Politik KONSEP


 Koleksi Majalah Politik ANEKA PERISTIWA


Koleksi Majalah Politik ISU


 Koleksi Majalah Politik PLANET HIJAU PELBAGAI TAJUK


 Koleksi Majalah Politik TAMADUN


 Koleksi Majalah Politik SUARA


Koleksi Majalah Politik EDITOR TERMIZI MOHD JAM


 Koleksi Majalah Politik EDITOR SURIA JANIB


 LAIN-LAIN  KOLEKSI MAJALAH POLITIK


Jom Membaca Dan Menulis.

Wednesday, November 7, 2012

Buku Dan Ceramah





Setiap kali ada ceramah, tidak kira lah sama ada di masjid mahu pun di tempat awam, di dewan orang ramai. Biasa nya akan ada jualan. Ada yang jual ubat, jual makanan, jual pakaian, jual minyak kereta, jual buku pun ada. Bak kata meriah setiap kali ada ceramah ( Ceramah politik: isu-isu semasa )di tempat-tempat umum, namanya pun ceramah umum.
                                                 
Apa yang saya suka bila ada gerai menjual buku-buku. Itu lah destinasi yang saya tuju, mana tahu lah ada buku-buku yang terkini. Peluang yang ada ambil kesempatan untuk meninjau-ninjau ke situ sambil-sambil dengar ceramah. Itu jika di tempat ceramah umum.

Manakala ceramah yang di adakan di masjid, biasanya habis ceramah dan menunaikan solat isya baru berpeluang untuk melihat-lihat dan membeli jika berkenan dengan buku yang ada. Biasanya para penceramah rajin membawa kitab atau buku untuk mereka jual pada para jemaah. Mereka gunakan duit jualan itu untuk membina madrasah, pusat tahfiz dan lain-lain.

Adakalanya pihak masjid juga menjemput penceramah yang juga seorang penulis, dalam kesempatan itu penceramah juga memperkatakan bukunya dan dengan tidak langsung memperomosikan hasil tulisan mereka. Sudah satu trend baharu, apa yang saya lihat pihak masjid menjemput penulis-penulis membicarakan hasil penulisan mereka.

Sudah tentunya mereka di kalangan ilmuan yang berkelayakan dalam membicarakan perihal buku yang mereka hasilkan. Kuliah-kuliah buku ini sangat menarik sekali. Ini merupakan pembaharuan yang sangat di alu-alukan. Bagi saya itu sesuatau yang sangat baik dan menarik. Di samping itu juga, jika setiap kali ada ceramah di adakan jualan buku-buku, tak kira lah apa jenis buku yang penting membawa kebaikan pada semua. Ini juga bagi menggalakkan orang ramai peka dengan amalan membaca.

Biasa nya saya akan membeli beberapa buah buku untuk ole-ole di bawa balik. Bergantung kepada duit yang di bawa. Walau pun sebuah buku, itu pun cukup memuaskan hati saya. Apa yang penting ada buku yang dapat di miliki. Memang seronok jika memiliki buku. Saya harap sahabat-sahabat pun begitu.

Sekian, sekadar perkongsian.

Jom Membaca Dan Menulis.

Monday, November 5, 2012

Semangat Menulis






Saya merasakan begitulah agaknya perasaan seseorang penulis bila mana karya penulisannya di terima untuk diterbitkan sama ada di media cetak mahu pun di media maya, perasaan gembira berbunga-bunga dan semangat berkobar-kobar untuk menulis lagi dan lagi terselinap di dalam hati. Sungguh pengorbanan masa dan tenaga selama ini berbaloi kerana penulisan itu dibaca oleh khalayak. Menulis sesungguhnya memerlukan semangat dan minda yang kuat. Tanpanya kerja-kerja penulisan menjadi perlahan dan mengakibatkan pertangguhan.

Ini yang sering saya hadapi, semangat kendur dan hilang motivasi untuk menulis, Sedangkan saya mempunyai beberapa buah blog yang saya perlu update dan memerlukan saya melakukan kerja-kerja menulis diteruskan. Bila semangat kendur, kerja-kerja penulisan pun mula perlahan dan hilang tumpuan. Akibatnya medium blog yang diwujudkan tiada perkongsian untuk dikongsi bersama pelawat yang mengunjungi blog.





Semangat berputik kembali, bila saya menatap koleksi penulisan saya yang saya kumpulkan dan cetak untuk dibaca kembali. Diam tak diam banyak juga yang saya tulis melalui blog yang mungkin satu masa nanti boleh dibaca dan ditatap oleh anak-anak saya. Juga, semangat bangkit kembali bila menatap hasil penulisan terpampang di media maya dan diterbitkan. Semangat berkobar-kobar untuk menulis lagi bila menatap hasil penulisan masuk dan diterbitkan dalam majalah. Walau pun nampak kecil tapi ia mendorong untuk saya lebih kuat dan semangat untuk menulis dan menulis melalui medium blog ini.



Tak tahu lah saya sama ada penulisan saya dalam blog yang saya wujudkan dibaca atau tidak oleh orang ramai yang berkunjung ke blog saya. Apa yang penting bagi saya, saya akan cuba menulis dan berkongsi apa sahaja dalam warna-warni kehidupan kita sebagai manusia. Minat seseorang dengan seseorang sangat berlainan. Terpulang kepada mereka untuk membaca atau tidak segala penulisan saya yang saya terbitkan dalam blog. Kata orang medium blog adalah tempat untuk kita mencuba dalam bidang penulisan. Insyallah saya akan cuba dan cuba, hingga tulisan saya menjadi sebuah penulisan yang baik.

Saya akhiri penulisan saya dengan kata-kata seorang penulis ;

 “ semasa kita menulis di internet. Mengemaskini blog misalnya. Ada waktu-waktunya kita mesti paksa diri. Mesti paksa dengan sepaksa-paksanya. Jika tidak, kemalasan itu akan bermaharajalela dalam diri. Dan tulisan tinggal tulisan. “

Nimoiz T.Y

Jom membaca dan menulis.

Sunday, November 4, 2012

Percubaan Menulis Cerpen



Dalam pertemuan hari ini, Saya kongsikan cerpen hasil percubaan pertama saya. Cerpen yang saya hantar ke Portal eSastera.com. Cerpen yang di tulis sekadar suka-suka ini berkaitan dengan isu yang berlaku di tanah air kita. Jika sudi membaca sila kan ;


Lembu Oh Lembu

Oleh: Masshah



Sana lembu sini lembu,depan lembu,belakang lembu,tepi lembu tengah lembu,kanan lembu,kiri lembu serba tak kena,malam tak lena tidurnya.Kecaman ke atas keluarganya benar-benar menganggui kehidupannya sekarang.Ini semua gara-gara salah lapor audit.Dia kata tak betul nilai RM 250 juta itu.

Angka sebenar tidak seperti yang di nyatakan.Peluang di ambil sebaik-baiknya oleh pembangkang untuk memburuk-buruk kan parti keramat yang di perjuangkannya sejak dulu,kini dan selamanya..Itulah perjuangan ,itulah tapak perjuangan hingga kini,biarpun kalah dalam PRU yang lalu.Baginya perjuangan tetap di teruskan.Pantang anak Melayu berundur..!.

Segala-galanya berpunca dari lembu,semua kantoi,semua tak menjadi,semuanya menjadi gelap.Depan gelap.belakang gelap,depan gelap,kanan kiri gelap.Boleh jadi yang ketiga belas ini pun masa depan politiknya gelap sama.Ahhhhh...lembu,lembu,lembu..entah mengapa semenjak-menjak cerita lembu menjadi glamour ni,mulutnya turut sama mengungkapkan  kata-kata lembu.Lembu betul lah...!.

Mana nak letak muka,mana nak jawab dengan rakyat,kalau lembu bolehlah buat tak tahu,lembu mana nak tahu malu.Manusia yang selalu di lembu-lembukan pun kini dah pandai protes,sudah pandai nak tunjuk rasa.Semua belajar dari perhimpunan kotor tempohari.Jengkel betul dia hari ini dan mungkin hari-hari yang mendatang.

Nasib lah badan,nasiblah aku..rasa jengkelnya makin tinggi.Di balingnya tabung berbentuk lembu,berkecai dan berterabur duit siling yang ada di dalamnya.Duit syilingnya yang di kumpul sejak dia tinggal di kondo mewah itu.

Duduk di kondo yang berhawa dingin pun terasa panas-sepanasnya.Sama panasnya dengan isu terkini isu lembu yang di mainkan pembangkang keparat.Rasa jengkelnya bila terpandang akan gambar ketua pembangkang yang dianggap musuh politiknya.

Maklum anak-anak buah ketua pembangkan itulah yang menjaja isu lembu ini.Geram betul dia.Dia segera tutup youtube yang di pasangnya tadi.Konon nak tengok berita lain,semua cerita lembu.Lembu oh lembu...Lembu betul lah..!.

Dia rasa panas yang amat,tiba-tiba dia ingin kebilik mandi ingin menyejukan seluruh badannya.Dia mencapai tuala dan segera ke bilik mandi yang luas itu.Tanpa seurat benang tubuhnya,rasa panasnya agak berkurangan tapi ada sesuatu yang agak memeranjatkan apabila dia menatap wajahnya di hadapan cermin di bilik mandi itu..ohhhh...tidakkk..!.Jeritan yang amat kuat,namun jeritan itu tidak ada siapa pun yang mendengarinya.

Dia segera keluar dari bilik mandi itu terus berlari kebilik persalinannya,bilik utama,tanpa di sedari tanpa di selimuti dengan tualanya tadi.Bila dia masuk dalam bilik utama itu,sekali lagi jeritan dari mulutnya lebih kuat dari yang tadi,"Oh..tidakk...tidak...tidak..!",dia lihat tubuhnya di cermin yang besar itu,betul-betul macam L.E.M.B.U...L.E.M.B.U...L.E.M.B.U...


“Hai sudah-sudahlah tu..sampai di bawa ke mimpi tu..”Suaminya cuba mententeramkan isterinya yang sedang mengigau-ngigau itu.”Ah...abang ni,lembu tu,I ,badan I macam lemb..”.Suaminya cuba menutup mulutnya yang mahu menyebut perkataan itu.”Sudahlah mimpi mainan tidur je tu”.Suaminya cuba memujuk dan mententeramkannya.

Pujukan dan kata-kata perangsang dari suaminya cukup menguatkan perasaannya.Namun di sebalik lubuk hatinya masih ada kerisauan.

Minggu ini dia kena ke ladang lembunya.mahu tak mahu kena pergi.Pergi dengan satu tekad apa yang diusahakan ini adalah perniagaan keluarganya,tiada sangkut paut dengan pemerintah.Itu tekad dan tujuan dia mahu mengajak semua pemberita dari kalangan  editor akhbar pemerintah dan editor dari kalangan pembangkang.

Dia akan buktikan segala-galanya bahawa ladang ini milik keluarganya,bukan milik pemerintah seperti dalam berita-berita sebelum ini.Dia yakin seyakinnya berita sebelum-sebelum ini akan selesai dengan lawatannya bersama semua wartawan yang di jempunya nanti.Dan dia yakin segalanya akan senyap sebagaimana yang lain-lain.

Dia akan tidur lena selepas ini,rakyat akan percaya bahawa memang bisnis lembunya memang telah di usahakan semenjak sebelum menjadi orang kuat pemerintah.Monumen lembu akan di bina dengan sebesar-besarnya di depan kondo yang di miliki hasil usaha perniagaan lembu itu.

Dia menarik gebar selimutnya dengan yakin dan puas..selepas ini aku akan lena-selenanya,bisik hatinya..Tiba-tiba terdengar suara..dari atas kepalanya."MOOOO...MOOOOO...MOOOOO..”.Oh rupa-rupanya bunyi telefon bimbitnya.Begitulah sudah sememangnya minatnya tentang bisnis lembunya,sehingga semuanya bercirikan lembu.

Dia membuka pesanan ringkas,"Selamat malam,segalanya selesai.Lembu sudah selesai,boleh tidur lena”..Dia menutup telefon bimbitnya,segalanya kini lena di ulit intan.Senyum puas terhias di bibirnya.Lembu oh lembu..!.


Di bawah ini komen-komen mereka yang membaca di Portal eSasatera.com.

masshah 12/2/2011 12:54:02 AM 
Terima Kasih atas teguran dan pandangan.Amat dihargai sekali;)

aziz zabidi 11/29/2011 11:50:51 AM 
Sebagai sebuah cerpen satira saya kira masih ada ruang yang perlu diperdalam oleh penulis bagi menyampaikan kritik secara berseni. Apa yang jelas dalam cerpen ini ialah kritikan yang langsung dengan menggunakan situasi semasa sebagai rujukan cerita.

Yang menarik dalam cerpen ini ialah penggunaan bahasa yang sesuai dengan mood cerita.

Apapun saya sentiasa percaya, cerpen sebagai hasil seni boleh saja menggunakan apapun teknik penulisan (dan saya kira teknik satira adalah sebuah teknik yang kuat), namun perlu juga dipertimbangkan kedalaman cerita (depth of the story). Kedalaman cerita boleh saja dibangunkan dengan memperdalamkan psikologi watak, merumitkan persoalan cerita, mempertajamkan karekter atau lain-lain kaedah yang dirasa sesuai. Yang penting, apabila dibaca, pembaca tidak merasa bahawa cerita itu terlalu 'flat'. Itu pandangan saya.

Apapun tahniah atas penghantaran karya ke komuniti ini dan teruskan menulis.

Salam hormat

masshah 11/27/2011 8:35:51 PM 
ha..ha..ha..ok gak tu.s.Iqram.

s.iqram 11/27/2011 5:27:49 PM 
ingat nak buat kondo lembu la.. menggantikan kandang lembu...hehehe

masshah 11/27/2011 7:56:42 AM 
Terima kasih Pak Yajuk..jangan pula kita dilembu-lembukan;)

Terima kasih Ayu sudi membacanya;).

yajuk 11/27/2011 7:36:53 AM 
Lembu oh Lembu..jangan sampai jadi lembu.. haha.
salam sastera Masshah.

Ayu Jamilah 11/27/2011 7:13:33 AM 
Salam sastera, membacanya :) 

Friday, November 2, 2012

Masih Membaca Lagi ?




Dalam sms yang saya terima dari seorang kawan melalui telefon bimbit beberapa bulan yang lalu, dia bertanyakan tentang membaca lagi ke. Mungkin dia lihat blog saya yang jarang terupdate membuatkan pertanyaan itu timbul. Saya jawab pada nya yang saya masih membaca lagi dan lagi, kebiasaan yang saya buat insyallah saya akan terus lakukan. Bukanka kah membaca minda menjadi segar ?.

Selagi ada masa terluang dan terdaya saya lakukan  saya akan terus mambaca dan terus membaca. Saya juga nyatakan pada nya, buku-buku yang saya beli pun semakin bertambah dan ini membuatkan saya semakin bersemangat untuk terus membaca. Seperti dalam penulisan yang saya sering luahkan tentang perasaan saya terhadap membaca, membaca akan menjadi budaya dalam kehidupan selagi nyawa masih ada.

Membaca adalah seruan agung dari yang Maha Agung, ia juga suatu tuntutan agama yang sangat murni dan amat di galakan. Seruan membaca dari sumber wahyu, ia tentunya suatu gagasan yang yang di dalamnya penuh dengan hikmah dan pengajarannya. Sebagai seorang muslim saya yakin ia merupakan satu tuntutan yang sangat penting dalam kehidupan manusia.

Orang-orang bijak dulu terutamanya ilmuan-ilmuan Islam ulung sangat hebat dalam pembacaan mereka, mereka bukan sahaja hebat membaca tetapi hebat dalam menulis kitab-kitab yang besar dan muktabar. Membaca bagi mereka suatu kemestian mlah mereka lahap dengan buku (ilmu), malah ada kisah-kisah mereka yang sangat menyentuh hati. Ada yang membaca sambil berjalan, rumah mereka penuh dengan buku-buku, mati tertimpa dengan buku yang banyak dan banyak kisah lagi tentang kehebatan mereka dalam dunia ilmu pembacaan mereka.

Bahkan ilmu-ilmu mereka sekarang sedang kita warisi, malahan Negara-negara barat telah mengunakan hasil dari penulisan mereka sebagai bahan rujukan barat. Itu lah ilmu dari hasil pembacaan dari ilmuan ulung dunia Islam pada masa lampau. Bagaimana dengan kita sekarang ?. Tepuk dada tanya iman. Mampul kah kita melakukan seperti mereka ?. Ya, begitulah hebatnya mereka dalam dunia pembacaan yang akhirnya melahirkan ilmu-ilmu yang hebat untuk kita.

Justeru, semoga kita dapat sama-sama mencontohi sikap mereka dalam mencari ilmu dan dalam menyampaikan nya. Mudah-mudahan hendaknya.

Sampai jumpa lagi.

Jom Membaca dan Menulis.

Thursday, November 1, 2012

BORAK BUKU’ STRATEGI PUPUK MINAT MEMBACA




Pembudayaan nilai kecintaan pada ilmu pengetahuan memerlukan strategi pemupukan yang berterusan dan pelbagai. Antara strategi penting tentunya mendorong minat masyarakat terhadap buku dan budaya membaca.
                                  
Penulis amat tertarik dengan penganjuran siri ‘Borak Buku’ oleh sekumpulan anak muda baru-baru ini. Mereka bernaung di bawah Biro Penulis Muda PENA dengan kerjasama Institut Terjemahan dan Buku Malaysia (ITBM), Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) cawangan Wilayah Tengah dan Alumni Minggu Penulis Muda DBP.

Acaranya mudah dan ringkas saja. Suasananya pula santai. Selepas mengenal pasti pembicara buku dan menentukan pilihan buku yang bakal ‘diborak’ atau dibicarakan, anak-anak muda ini menghebahkan program menerusi laman sosial Facebook.

Urusan penganjuran ini hanya dikendalikan oleh seorang saja. Pada acara baru-baru ini, seorang remaja perempuan, Nisa Yusof menjadi pengendali penganjuran. Pada hari dan waktu yang ditentukan, seramai lebih kurang 10 hingga 15 orang anak muda berkumpul di sebuah kedai kopi di pusat hentian KL Sentral bagi berborak tentang buku sambil menikmati minuman kopi pilihan.

Pada siri ‘Borak Buku’ itu, selaku pembicara, saya mengulas karya sarjana Muslim dari India iaitu Sayyid Abu Hassan Ali Al-Nadwi yang diterjemahkan dan diterbitkan dalam sekitar 1950-an bertajuk Apakah Derita Yang Dihadapi Dunia Akibat Kemunduran Kaum Muslimin.

Selepas mengulas latar dan kandungan buku itu dalam tempoh 40 minit, kami saling berbincang dan bertanyakan pelbagai persoalan berkaitan buku dan kesesuaian pemikirannya dalam konteks kehidupan hari ini.
Setelah azan Asar, acara berakhir dan semua berjanji untuk bertemu lagi pada pertemuan seterusnya sebelum bersurai menuju haluan masing-masing. Begitulah acara ‘Borak Buku’ yang berlangsung dengan penuh santai, ringkas dan mudah.


Dr. Razak (kanan sekali) ketika menjadi tetamu Borak Buku

Acara ini dikongsi kerana ia boleh dianggap satu bentuk kegiatan yang menarik dalam rangka strategi memupuk minat membaca dan mendorong kecintaan pada buku dan ilmu pengetahuan dalam masyarakat terutama di kalangan generasi muda.

Kita beranggapan acara sebegini wajar dikembangkan dan dibudayakan dengan lebih meluas lagi. Ia dilihat satu pendekatan yang berkesan terutama bagi membuka ruang baru bagi kegiatan serius yang membabitkan penyertaan generasi muda.

Kegiatan berborak mengenai buku ini tidak semestinya dilaksanakan di kedai kopi. Ia juga boleh dikembangkan di tempat umum lain seperti di taman rekreasi, di sudut bangunan tertentu malah di ruang tertentu di masjid dan surau selagi ia tidak mengganggu ketenteraman awam.

Unsur utama yang perlu dikekalkan ialah sifat acaranya yang bercorak santai, mudah dan ringkas. Kegiatan bersifat begini penting terutama bagi mengundang penyertaan anak-anak muda yang berada dalam kategori yang dikenali kini sebagai Generasi Y yang didapati kurang memberi minat pada acara bersifat rasmi atau formal sejak akhir-akhir ini.

Ketika penulis bergiat dalam sebuah pergerakan Islam di negara ini, salah satu strategi bagi pemupukan budaya ilmu di kalangan anggotanya ialah menerusi penganjuran acara yang dikenali sebagai ‘usrah’.

Ia berbeza sedikit bentuknya dengan Borak Buku. Usrah dilaksanakan secara mingguan. Ia menggunakan konsep perkumpulan keluarga di mana ahli-ahli usrah yang berada dalam lokasi berdekatan berkumpul pada masa tertentu secara bergilir di kediaman masing-masing.

Kebiasaannya, usrah bermula selepas bersolat Maghrib bersama. Jamuan malam ringkas disediakan oleh tuan rumah. Acara utama usrah dikendalikan oleh seorang moderator yang dikenali sebagai Naqib. Dalam acara ini, ahli-ahli akan berbincang secara ilmiah tentang pelbagai persoalan. Kegiatan tetap ialah berdiskusi tentang buku-buku terpilih karya ilmuwan Muslim semasa.

Acara usrah ini juga bersifat santai, mudah dan ringkas namun dalam masa yang sama menekankan nilai persahabatan dan semangat kekeluargaan. Ahli-ahli akan berdiskusi sehinggalah ke waktu yang tidak akan mencecah larut malam kerana mereka harus mendapat istirahat untuk menjalankan kewajipan pekerjaan pada keesokan harinya.

Penulis ialah pensyarah di Fakulti Pengajian Islam, UKM

Sumber: MPR

DEMI MASA