Followers

Monday, December 26, 2011

Macam-Macam Program Menjelang Tahun Baharu 2012






Menjelang tahun baharu 2012,sana-sini mengadakan majlis ilmu,mari ramai-ramai kita meriahkan majlis tersebut,pilih sahaja mana destinasi pilihan anda.

Jom Meriahkan Taman-Taman Syurgawi..!

Saturday, December 17, 2011

PROKSI DIS 2011:Pengenalan Dan Penciptaan Lagu Puisi


PROGRAM KEMAHIRAN SASTERA & ICT (PROKSI) merupakan kerjasama berterusan antara pihak eSastera dan EXCO Kebajikan, Hal Ehwal Wanita, Sains, Teknologi, dan Inovasi Kerajaan Negeri Selangor

PROKSI (DISEMBER2011) - Pengenalan & Penciptaan Lagu Puisi

Hari/Tarikh:

Sabtu,24hb Disember 2011 pada 8.30 pagi
sehingga

Ahad,25hb Disember 2011 pada 4.30 ptg

Kemasukan: Terhad/PERCUMA

SESIAPA YANG BERMINAT BOLEH HUBUNGI:

Ilya Kablam
di talian 019-255-0599. Boleh SMS untuk mendaftar nama. Tempat terhad kepada 20 orang peserta. :)

Monday, December 12, 2011

Cantiknya Kulit Buku

Menarik


Alhamdulillah bertemu lagi dalam cerita pasal buku.Minggu ni sudah berapa buah buku habis dibaca ya?.Mudah-mudahan terus membaca.Kali ini saya mahu bercerita tentang kulit buku.Kulit buku,bukan buah-buhan sahaja yang ada kulit,begitu juga kita manusia ada kulitnya,sebagai mencantikan struktur yang ada pada anggota kita,cuba bayangkan jika tiada kulit?.Begitu juga dengan buku.

Buku yang siap ditulis dan diterbitkan tentunya mempunyai kulit,sama ada tebal atau pun nipis ianya tetap akan menjadi daya tarikan agar pembeli buku mudah jatuh hati dan jatuh cinta untuk memiliki sesebuah buku,kata orang dari mata turun ke hati.Sudah tentunya kulit buku yang di hasilkan mempunyai desain yang sangat menarik.

Gambaran yang wujud di kulit buku sudah pasti mengambarkan apa yang terkandung dalam pengisian sesebuah buku.Lukisan,gambar dan apa-apa pun yang menarik pasti akan memikat hati pembeli.Secara pribadinya,saya akan membelek-belek buku yang mahu di beli,melihat kulitnya,tebal atau nipis,menyebabkan hati terpikat dan akhirnya membeli buku itu.Desain yang menarik sudah tentunya menjadi pilihan.Sudah pasti isikandungannya juga menarik.Lantas dalam hati akan berkata-kata,”Cantiknya kulit(desain) buku ini..”.
Kini,terdapat banyak penerbit yang mengeluarkan buku-buku bermutu,kulit bukunya juga menarik minat untuk pembeli membeli buku tersebut.Kualiti kertasnya juga bagus.Saya suka buku-buku hasil terbitan PTS,Telaga Biru,Karangkraf dan lain-lain kerana desain kulitnya yang menarik,sudah tentunya pengisian juga menarik.Para penerbit sudah mula faham kehendak pembaca,selain pengisian sesebuah buku,persembahan(desain buku,kulit buku) sesebuah buku juga kini menjadi sesuatu yang sangat penting buat mereka bagi menarik pembaca membeli buku keluaran mereka.

Kesimpulannya,kulit buku yang menarik sudah pasti menjadi pilihan setiap peminat buku.Sama ada tebal atau nipis,mahal atau murah,itu bukan alasan untuk tidak membeli dan membacanya.Justeru kepekaan para penerbit buku dalam mengutamakan kehendak pembaca sangat di hargai,terutamnya dalam mempersembahkan hasil buku yang di terbitkannya.

Jom membaca...!

Thursday, December 8, 2011

Friday, December 2, 2011

Jom Wacana Ketamadunan


Dari Facebook:
Kembara Bahasa

Insya-Allah esok, Sabtu 3 Disember 2011, pukul 2 petang, hamba menyampaikan ceramah "Memupuk Persefahaman Ketamadunan melalui Bidang Ilmiah" bersempena dengan Mesyuarat Agung Kelab Generasi Pemuda Tamadun Dunia di Pusat Pembangunan Belia Islam, Taman Cemerlang, Gombak (bersebelahan dengan pejabat ABIM Pusat). Para belia dan "mantan belia" dipersilakan hadir.

Wednesday, November 30, 2011

Tebalnya Buku



Di pasaran terdapat banyak jenis buku dengan pelbagai tajuk.Malah tajuk-tajuk yang ada adakalanya merangsang untuk kita turut minat untuk membelinya.Saiz buku pula bermacam-macam ada besar,ada kecil,juga dari segi halaman muka suratnya ada tebal dan ada juga nipis.Segalanya menarik dan memikat untuk kita memilikinya.

Pernah atau tidak bila kita melihat buku yang tebal,kita akan merasa seperti kita tidak mampu untuk membacanya.Hati akan berkata-kata”Eh..boleh ke aku habiskan baca buku ni”.Rasa seolah-olah buku yang tebal itu akan membawa masa yang agak lama untuk kita habiskan membaca atau boleh jadi kita tidak akan membelinya dan akhirnya tidak membacanya.

Pertama kali bila saya melihat buku yang tebal,saya akan menyentuhnya,ambil,selak-selak dan di dalam hati merasakan akan kekaguman dengan tebalnya buku itu.Merasakan bahawa yang menulis buku itu juga seorang penulis yang rajin,bijak mencurahkan ilmunya ke bentuk tulisan.Sudah tentunya orangnya juga hebat.Kemampuan menulis buku yang tebal juga merupakan keistimewaan seseorang penulis.

Penulis-penulis terdahulu,terutamanya golongan ulamak menulis buku tebal-tebal malah berjilid-jilid lagi.Karya mereka sangat hebat dan bermutu sekali.Sebagai contohnya Ibn ‘Aqil mengarang buku sebanyak 800 jilid,Ibn Taimiyah ,beliau menulis empat topik dalam satu hari dan setiap buku diselesaikan dalam seminggu,juga beliau mengarang 30 jilid kitab Majmu’ Fatawa di dalam penjara.Semua buku atau kitab yang di karang merupakan kitab-kitab yang tebal.Ia menjadi rujukan dan bacaan hingga ke hari ini.

Masalah buku itu tebal atau tidak bagi saya bukan persoalannya atau alasan untuk tidak cuba membelinya dan membacanya.Buku yang tebal ikutlah kemampuan kita untuk membacanya,tidak dapat baca sehari suntuk untuk membacanya kita boleh baca sedikit demi sedikit,sehari dalam satu bab ke,ikutlah kemampuan kita dan juga masa yang terluang untuk kita.Apa yang penting waktu terluang untuk kita membaca ada.

Justeru itu,buku yang setebal mana pun,jika seseorang itu sudah minat membaca,ia tetap akan di bacanya tanpa risau atau takut untuk menghabiskan membacanya.

Jom membaca...!

Tuesday, November 29, 2011

Bawa Buku Ke Mana-Mana

Jom baca di mana-mana,jangan malas-malas..!


Membaca tak perlu di persoalkan lagi akan kepentingan dan kebaikannya.Kini adalah waktunya untuk merealisasikan tuntutan itu.Di mana jua berada,waktu yang ada pergunakanlah untuk membaca.Ketika menunggu bas,ketika menunggu kawan,ketika waktu sebelum tidur dan ketika mana pun waktu yang terluang untuk kita dapat manfaati dengan membaca.

Membaca dan membaca,guru sebagai seorang yang mendidik anak-anak muridnya juga perlu banyak membaca,kena ada persedian untuk mengajar,jadi keperluan membaca sangat penting.Lebih-lebih lagi apa yang akan di ajarkannya nanti memerlukan contoh-contoh atau cerita-cerita yang berkaitan apa yang akan di ajarkan kepada anak-anak muridnya.

Jadi seorang guru tidak akan buntu dan kelu jika persoalan di kemukakan oleh anak muridnya.Dengan adanya persedian membaca buku-buku yang membantu persoalan yang di utarakan kepadanya.Di mana jua berada guru-guru juga perlu membaca,tiada alasan bagi seseorang guru dari malas membaca buku.Saya yakin seorang guru merupakan seorang yang rajin membaca buku.Tahniah cikgu?.

Tidak kiralah ia seorang guru,pelajar,pemandu teksi,pekerja kilang,seorang Yb,seorang menteri (lebih-lebih lagi menteri pendidikan(kena banyak membaca) apa pun kerjaya nya dan siapa pun mereka membaca sangat di perlukan.Usah di tanya hebatnya orang Jepun dalam bab membaca ini.Mereka sudah lebih maju dan baik dalam bab-bab membaca,lihatlah kemajuan pesat pembangunan dan ekonominya.Itu belum teknologinya yang hebat.Hasil membaca rakyatnya bermaklumat.Itu yang kita mahukan dengan rakyat Malaysia.

Setakat ini,Insyallah ke mana sahaja saya akan pergi,akan ada sebuah buku di dalam poket seluar saya,bagi memudahkan saya mencapainya dan jika ada masa terluang saya akan membacanya.Atau tidak pun akan ada beg yang ada dalam kereta tersedia buku-buku atau majalah di dalamnya.Ini bagi merealisasikan ke dalam diri bahawa membaca ini perlu di mulakan dalam diri kita sendiri,kemahuan diri yang kuat dan semangat yang kuat.Membacalah di mana-mana,anda tidak akan rugi.

Akhirnya,dengan membaca ini akan melahirkan satu masyarakat yang penuh maklumat dan berfikiran kritis,inovatif dan tidak pasif.Maka akan lahir tamadun yang hebat terhadap sesebuah Negara,Itulah harapan kita di Malaysia ini.

Jom membaca..!

Monday, November 28, 2011

Membaca Seruan Agung Dari Yang Maha Agung

Buku sebagai sumber mendapatkan ilmu


Dalam penulisan saya hari ini,saya memetik satu mutiara kata dari 61 mutiara kata tentang membaca yang saya pernah kongsikan pada sahabat-sahabat semua dalam entri yang terdahulu.

“Membaca itu bukan sekadar suruhan tetapi tuntutan yang sangat agung dari yang Maha Agung”

Sesungguhnya membaca itu satu tuntutan yang sangat agung dari yang Maha Agung.Mana tidak nya,bukankah seruan membaca itu termaktub dalam kitabullah.Ia merupakan kalimat yang di perintahkan ke atas junjungan mulia SAW untuk membaca,sebagaimana maksudnya dalam surah Al-Alaq ayat 1-5;

“Bacalah (Wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekelian makhluk),Ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku;bacalah,dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah,yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan,Ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.”

Nah,seruan mana lagi yang mahu kita tinggalkan,bukankah seruan membaca ini suatu seruan yang suci,yang banyak membawa manfaat?.Lebih-lebih lagi apa yang kita baca itu dapat mendekatkan diri kita pada pencipta yang Maha Hebat.Membaca bukan sekadar mahu tahu tetapi membaca dengan penuh kefahaman lalu dengan kefahaman yang ada dapat di manfaati oleh semua.

Begitu hebatnya Nabi SAW yang dikenali sebagai ummi,namun dengan seruan yang murni dari wahyu yang di terimanya,lalu menjadi hebatnya 2/3 menjadi sebuah tamadun yang tunduk pada kalimah tauhid yang di sampaikan oleh beliau dan para sahabat-sahabat yang terdahulu.Hingga kini kita masih menikamati dari hasil pengorbanan mereka semua,Bukankah ini,hasil dari seruan Agung itu?.

Justeru itu,kita sebagai generasi yang mutaakhir ini,mengembeling seluruh tenaga yang ada,sama-sama memanfaati segala sumber peninggalan yang mereka tinggalkan pada kita untuk kita sebarkan kepada mereka yang belum tahu atau yang masih lagi belum sedar manfaat agar seruan supaya membaca ini di teruskan di dalam apa jua lapangan kehidupan kita.

Untuk akhirnya,membacalah untuk kebaikan kehidupan yang sedang kita nikmati ini.

Jom membaca...!

Sunday, November 27, 2011

Salam Maal Hijrah 1433H


Alhamdulillah dengan izin dan kebesaran kekuasaan-Nya,jua usia yang di pinjamkan kepada kita hingga ke hari ini (tahun baharu hijrah 1433H).Semoga segalanya di permudahkan dan beroleh kejayaan dengan apa yang kita usahakan selama ini.Dengan masuknya tahun baharu ini juga segala impian dan azam yang telah di bina dapat terus di realisasikan pada tahun ini.

Salam pertemuan di alam maya ini,terima kasih kepada sahabat-sahabat blogger yang masih sudi berkunjung ke laman blog ini(JPMA).Lama juga tidak berkongsi-kongsi dalam dunia pembacaan.

Blog yang kosong dari pengisian sudah tentunya tidak dapat di manfaati oleh mereka yang berkunjung di sini(JPMA).Ribuan kemaafan buat sahabat semua dari saya.Namun dunia pembacaan saya masih berterusan,paling sedikit pun satu minggu hanya sebuah buku yang dapat di baca.Manakala dalam sebulan dalam 3 atau 4 buah buku dapat di beli dan seterusnya di cerna di minda.

Insyallah dengan azam dan semangat baharu di tahun 1433H,segala kekangan waktu akan di atasi sedikit demi sedikit.Perkongsian demi perkongsian dalam blog ini sedang dalam catatan,segala catatan sudah ada,tinggal sahaja mahu di tuliskan dan seterusnya di post di blog ini.

Sekali dengan ucapan ‘SELAMAT MENYAMBUT MAAL HIJRAH 1433H’,semoga segala apa yang telah kita usahakan di permudahkan dan di redai Allah SWT.

SEMOGA HIJARH INI,KITA TERUS DI BERI SEMANGAT UNTUK TERUS MEMBACA.

Saturday, November 26, 2011

Gigih Seorang Penulis


Keluarga dorong Rania terus berkarya

Bukan mudah melakukan dua perkara dalam satu masa. Belajar dan menulis novel. Namun, semua ini mampu ditangani penulis muda, Radhiah Yunus atau nama penanya, Rania Firdaus yang kini menuntut di Universiti Malaya dalam jurusan Pengajaran Bahasa Inggeris Sebagai Bahasa Kedua (TESL).

Buktinya, dua buah novel Cinta Dua Jiwa dan Senyuman Manismu terbitan Alaf 21 berjaya dihasilkan walaupun pada ketika itu dia masih bergelar mahasiswa.

Namun katanya, dia pernah berhadapan situasi panik iaitu tidak tahu bagaimana untuk membahagikan masa antara belajar dan menulis.

"Saya pernah down pada waktu itu. Mujurlah keluarga memberikan kata-kata semangat dan menyarankan supaya saya menulis novel sewaktu cuti semester tiba.

"Berbekalkan semangat dan nasihat mereka, saya bangkit kembali dan kini saya bercita-cita mahu menghasilkan lebih banyak novel yang berkualiti dan memenuhi selera pembaca," katanya sambil memberitahu novel ketiganya, Tak Mungkin Dia baru sahaja menemui pembaca di pasaran.

Berkongsi tentang latar belakang Rania, dia sebenarnya berasal dari Kuala Terengganu dan merupakan anak keenam daripada tujuh beradik. Mula meminati bidang penulisan sejak memasuki alam persekolahan menengah, tetapi kebanyakan karyanya hanya disimpan sebagai koleksi peribadi semata-mata.

Selepas tingkatan tiga, Rania memberanikan diri menyiarkan setiap karyanya di dalam majalah sekolah dan juga di laman web kenalan-kenalannya.

"Saya menerima banyak respons positif dari rakan-rakan sekolah dan juga pelayar internet. Mereka mencadangkan agar menghantar karya kepada Alaf 21.

"Mendengarkan nama Alaf 21 membuatkan saya begitu takut. Apa tidaknya, Alaf 21 merupakan nama besar yang telah berjaya mengangkat nama-nama besar seperti Sharifah Abu Salem, Ramlee Awang Murshid, Aisya Sofea dan ramai lagi berbanding saya yang baru sahaja menapak dalam dunia penulisan novel.

"Namun, berkat sokongan semua pihak, saya gagahkan jua menghantar novel pertama Cinta Dua Jiwa dan gembira pabila novel tersebut diterima baik oleh mereka," katanya sambil berharap setiap novel yang dihasilkan diterima baik oleh semua pencinta novel.

Sumber:Sinar Harian

Monday, October 31, 2011

Tip Penulis: Hilang Tumpuan Sewaktu Menulis?

Hilang tumpuan..?


Puan Nurulsham Saidin atau nama sebenarnya Nurolshamshi Saidin adalah antara novelis Galeri Ilmu Sdn. Bhd. yang giat menulis sejak kebelakangan ini. Beliau telah mempunyai dua novel yang diterbitkan oleh GISB, manakala dua novel lagi sedang diproses untuk diterbitkan tahun ini (2010). Beliau mempunyai sasaran untuk menerbitkan lima novel pada tahun ini.

Novel pertama beliau bersama GISB ialah Dingin Salju Indiana, novel yang beliau siapkan 13 tahun lalu! Ikuti perkongsian menarik beliau dalam blognya:

Tersenyum saya membaca blog adik saya, Fatimah Saidin. Di dalam tulisannya itu, beliau menceritakan bagaimana beliau menulis masterpiece beliau 'KORBAN KASIH' kira-kira 20 tahun dahulu! Waktu itu, adik saya masih belajar di USM. Novel Korban Kasih keluaran DBP telah diulang cetak empat kali, dan sehingga kini masih dicari oleh mereka yang pernah membacanya. Cerita sedih... Saya hampir menangis di kala menghabiskan bab terakhir novel tersebut.

Hm... mengapa saya berkata yang saya tersenyum pula tadi? Rupa-rupanya, sewaktu adik saya di dalam proses menulis, yang mengambil masa sebulan sahaja, kisahnya, waktu itu beliau telah berada di dunianya sendiri. Waktu itu kepalanya penuh dengan idea dan perancangan tentang bagaimana untuk menghabiskan novel tersebut. Ceritanya lagi, ketika itu, setiap kerja lain yang cuba dilakukan, semuanya tidak menjadi. Goreng ikan pun boleh hangit!

Sebenarnya, perkara yang sama terjadi juga pada saya. Begitulah cara saya menulis pertama kalinya- novel 'Dingin Salju Indiana. Waktu itu, saya tidak dapat buat kerja lain, kerana tumpuan saya hanya pada mencari idea dan menulis. Itulah pengalaman saya sebagai penulis amatur kira-kira 13 tahun dahulu. Selepas novel tersebut, saya berhenti menulis kerana sibuk dengan kerja dan tidak sanggup menghadapi situasi hilang tumpuan terhadap kerja lain seperti yang pernah berlaku itu.

Tetapi, keadaan telahpun menjadi berbeza sekarang. Tahun lalu, saya mengambil keputusan untuk berhenti kerja dan menumpukan perhatian pada menulis. Pada mulanya, saya menghadapi masalah yang sama juga, di mana saya tidak sempat ambil peduli rumah dan anak-anak saya. Kata suami saya, saya seorang yang jenis menumpu hanya satu-satu pekerjaan pada satu-satu masa. Saya akui ianya benar. Seorang kawan saya, Mahani Kamis, yang sedang cuba menulis novel memberitahu saya, dia juga menghadapai situasi yang sama.

Saya terfikir-fikir juga, bagaimana seorang penulis novel professional menghadapi situasi ini? Tentu ada cara dan jadualnya. Oleh sebab saya mempunyai target untuk menghasilkan lima buah novel tahun ini, saya perlu belajar dari penulis profesional ini.

Setelah siap tiga novel tahun ini, barulah saya belajar sedikit sebanyak caranya. Maklumlah, dengan anak yang ramai dan bekerja di samping mereka yang berbagai telatahnya itu, tentulah saya perlu belajar membahagikan tumpuan.

Rupa-rupanya, jadual sangat penting. Saya telah cuba kaedah ini, saya akan menulis 2 jam di awal pagi atau sebelum subuh, satu jam selepas solat asar, dua jam selepas Isya. Saya mengajar diri saya untuk berfikir tentang idea di dalam masa yang dijadualkan itu sahaja. Di luar dari waktu itu, saya terus lupakan tentangnya. Setiap kali idea datang, saya akan terus menulisnya di satu tempat, samada buku catatan atau dalam rangka cerita yang saya buat dalam microsoft word. Dari situ, saya tidaklah terfikir-fikirkannya sehingga hangit ikan yang digoreng =) . Habis mencatat, saya terus lupakannya sehinggalah tiba masa untuk memasukkannya di dalam bab yang sepatutnya.

Banyak lagi tip yang saya cuba, tetapi untuk mengatasi masalah tumpuan, inilah tips yang paling berkesan setakat ini. Maklumlah, sebagai suri rumah, hidupnya di kelilingi berbagai perkara remeh temeh harian yang perlu diselesaikan dan tidak pernah ada penyudahnya!

Semoga rakan penulis mendapat manfaat dari artikel ini. Untuk cerita lanjut tentang penulis novel Korban Kasih, klik http://saidinfatimah.blogspot.com/


Begitulah catatan Puan Nurulsham. Dapatkan panduan-panduan dan tip menulis novel yang dikongsi oleh Puan Nurulsham di dalam blognya. Klik http://nurulsham-saidin.blogspot.com/

Sumber: Zakaria Sungib

Friday, October 28, 2011

Jom Ke Sana..!


JOM SHOPING BUKU..!

Sunday, October 16, 2011

EKSPO BUKU ISLAM


JOM RAMAI-RAMAI SERBU...!

Friday, October 14, 2011

Berita:Dana RM2 juta sangat bermakna: Pen


BERITA BAIK BUAT PARA PENULIS

SHAH ALAM
- Dana RM2 juta bagi menggalakkan penerbitan buku ilmiah sains dan teknologi bertaraf tinggi dalam bahasa Melayu yang diumumkan Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin kelmarin disifatkan sebagai sangat bermakna.

Presiden Persatuan Penulis Nasional Malaysia (Pena)
, Dr Mohamad Saleeh Rahamad berkata, penerbitan buku ilmiah tidak mendatangkan pulangan yang lumayan kepada penulisnya kerana tidak popular sedangkan kos penghasilannya sangat tinggi.

“Oleh itu, pemberian dana sebanyak RM20,000 kepada setiap buku yang dihasilkan dapat merangsang semangat sarjana tempatan untuk menulis,” katanya kepada Sinar Harian, semalam.

Beliau mengulas pengumuman Muhyiddin bahawa kerajaan mewujudkan dana RM2 juta melalui Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) untuk menggalakkan penerbitan buku-buku ilmiah sains dan teknologi bertaraf ilmu tinggi dalam bahasa Melayu bermula tahun depan.

Dana tersebut diwujudkan memandangkan jumlah buku ilmiah dalam bidang dan bahasa tersebut amat terhad.

Mohamad Saleeh berkata, penulisan buku ilmiah dalam bidang sains sosial turut menerima nasib yang serupa, iaitu kurangnya sambutan daripada pembeli sehingga membantutkan usaha penulis dan penerbit menghasilkan buku dalam bidang ini.

Katanya, memandangkan masalah ini tidak ada jalan penyelesaiannya sehingga kini didapati buku ilmiah tidak banyak dapat dihasilkan sedangkan ramai sarjana mampu menghasilkan manuskrip yang bermutu.

“Oleh itu, peruntukan yang serupa hendaklah turut disalurkan kepada penulis buku ilmiah dalam bidang sains sosial juga,” katanya.

Namun begitu katanya, usaha memartabatkan bahasa Melayu tidak akan menjadi kenyataan sekiranya penjawat awam masih gagal untuk memahami Perlembagaan dan keghairahan untuk menonjolkan ‘status yang palsu’.

“Sejak 20 tahun terakhir keghairahan penjawat awam menggunakan bahasa Inggeris sangat ketara terutamanya dalam mesyuarat dan seminar walaupun majlis itu dihadiri oleh orang tempatan atau orang luar yang memahami bahasa Melayu. “Ini menjadikan bahasa Melayu semakin terpinggir dan dipandang rendah oleh masyarakat,” katanya

Sumber: Sinar Harian

Monday, October 10, 2011

Thursday, October 6, 2011

Pelbagai rasa dalam kehidupan


Syukur yang tak terhingga kepada Allah SWT,dengan Rahmat dan kasih sayangnya masih bisa menghirup udara yang bersih,kehidupan yang indah dan harmoni.Salawat dan salam ke atas Nabi SAW,keluarga dan para sahabat dan sekelian orang yang beriman dan bertaqwa.

Alhamdulilah masih bisa bertemu lagi dalam arena alam maya ini,dalam siri berkongsi-kongsi cerita dan pengalaman hidup serta berkongsi-kongsi rasa hati yang saban hari kita lalui,sama ada suka,duka,gembira,ceria,pilu,rindu dan pelbagai rasa yang kita rasai dan nikmati dalam kehidupan ini.

Ada orang suka,gembira kerana apa yang di hajatinya di perolehi,bisnisnya sukses,ujian bulanannya dapat markah tinggi,naik pangkat dalam kerjayanya dan lain sebagainya.Ada pula yang resah gelisah,gunda gulana,dendam kesumat kerana apa yang di hajati dan di impikan gagal untuk di miliki,oleh itu jiwanya jadi kusut dan tidak bermaya.

Pelbagai rasa rentak hidup ini semuanya ini adalah kurniaan yang di berikan oleh Allah kepada kita semua.Jadi bagaimana kita menerimanya,adakah sabar atau reda atau sebaliknya.Kejadian yang menimpa sama ada baik atau buruk tidak harus kita merasa kecewa atau pun putus asa.Jika kita lakukan semata-mata kerana Allah,maka hasilnya sudah tentu menyenangkan,jika gagal pun tidak merasa apa-apa kerana sudah di nawaitukan hanya pada Allah.

Gagal dalam hidup,tidak semestinya gagal selamanya,adakalanya Allah mahu uji,maka dengan kegagalan itu kita dapat kembali semula memikirkan sesuatu yang baik pada diri,bertanyakan pada diri,haruskah selamanya begini,sedikit demi sedikit kita perbaiki kehidupan kita,dari satu tangga ke satu tangga atau sedikit demi sedikit perbaiki kelemahan yang ada selama ini.

Sentiasa mohon dan mengharap pada Allah agar membantu atas usaha yang kita lakukan.Apa yang penting adalah niat dan usaha untuk memperbaiki keadaan kembali semula,bahkan mungkin dengan lebih hebat dari sebelumnya.Kegagalan yang di sangkanya berterusan boleh berubah dengan adanya rasa dorongan yang kuat mahu berubah.

Inilah kehidupan,mahu tidak mahu kita teruskan jua,apa yang penting dalam hidup ini panduannya yang jelas.Jika panduannya jelas,maka matlamat hidupnya pasti cerah.Oleh itu ambilah panduan agama dalam memandu segenap kehidupan.Hanya dengan panduan agama lah kehidupan ini dapat di jalankan mengikut syariat yang di telah di jelaskan dalam kitab panduan iaitu Al-quran dan As-sunnah (Hadis).Itulah sebaik-baik panduan dalam meneruskan kehidupan yang pelbagai corak dan rentak ini.

Insyallah,dengan hanya merujuk panduan ini,ia tidak akan sesat selama-lamanya.Janji itu telah di rakam dalam sebuah hadis Nabi SAW.

“Dua perkara aku tinggalkan pada-mu,yang mana jika kamu berpegang kepada kedua-duanya,nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya,Tanya para Sahabat “apa dia Ya Rasulullah”.Ia itu Al-Quran dan As-Sunnah ku” kata Nabi SAW.

Justeru itu,marilah kita kembali dalam landasan yang sebenar dalam mengharungi arus kehidupan yang kian mencabar ini.Hidupkan cahaya agama dalam segenap kehidupan kita.Nescaya impian yang kita inginkan pasti akan di perolehi melaluinya.

Sumber:Nur Dania Balqis

Thursday, September 29, 2011

Sakaratulmaut.


Muhasabah Kematian: Sajak Sakaratulmaut

Alhamdulillah dengan Rahmat dan Kasih sayangnya kita bisa di pertemukan lagi dalam dunia maya ini,dalam pertemuan hari ini saya kongsikan sebuah sajak yang sangat mengesankan jiwa setiap insan bernama muslim.Bagi saya sajak ini merupakan sebuah sajak yang penuh dengan nostalgia.Saya sendiri pernah menyaksikan bacaan sajak ini oleh Ustaz Dinie Juri,beliau bagi saya mempunyai suara yang sangat mantap dalam menyampaikan sajak,puisi,terjemahan quran dan lain-lain.Saya sememangnya menyukai suara beliau .

Saya menyaksikan bacaan sajak ini pertama kali dalam satu Konsert Kebudayaan Islam di sebuah sekolah menengah di Pekan Kapar sekitar tahun 1988,ketika itu beliau masih berjubah dan berserban,kali kedua saya mendengar bacaan sajak ini dalam tahun 2006 di masjid Munawarah seksyen 27 Shah Alam.Persembahan dan bacaan sajak yang bertenaga dan mantap serta sangat menginsafkan.Sahabat-sahabat semua mungkin ada yang masih ingat dengan sajak ini.

Mari kita sama-sama hayati sajak ini.

Sakaraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa! Sakaraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa! Sakaratul maut.. maut.. maut.. maut.. maut..! Di hari itu seorang OB rebah di kamar mandi Diserang lemah jantungnya Yang menggugat nyawanya Tengah malam Pulang dari sebuah hotel di kl Bersama puan mudanya Bersama mulut dan lidahnya Yang dinajisi alkohol Dan banglonya di atas bukit Tuan muda menelofon doktor peribadi OB Dan doktor berkejaran bersama beg perubatannya Dan sebatang jarum injeksen Dibenamkan ke urat OB Dan berombak-ombaklah nafasnya Bergelombang dadanya Dilambung nazak Hempas-menghempas Tujuh hari tujuh malam OB bergeletekkan Golek gelentang di pembaringan Dan suluruh dunia dan isinya berkumpul di dalam kepalanya Bangloku, mercedesku, wangku dalam bank Bumi Saham-sahamku di syarikat-syarikat Rumah-rumah sewaku Pengarah-pengarah Kuda-kudaku di padang gombak Padang golfku Anak-anakku di luar negeri Dan isteri mudaku Nazak hempas-menghempas Pulas-memulas Dan pintal-memintal Makan? Geleng kepala Minum? Geleng kepala Arak? Geleng kepala Isteri muda? Geleng kepala Mau ke padang lumba kuda? Geleng kepala Mau pergi ke genting highland? Geleng kepala Melancong ke eropah? Geleng kepala Ke mekah naik haji? Geleng kepala Apa yang kau mahu?! Oh tuhan.. Panjangkan umurku.. Panjang umur? Berapa tahun engkau mahu? 100 tahun? Cukup? Ya 100 tahun 63 tahun tidak cukup? Tak puas hidup? Tidak kenyang makan maksiat Belum bosan mengumpul dosa Kau mahu panjang umur lagi Sedetik lagi sakaratul maut datang Sedetik lagi Izrail datang Sedetik lagi malaikatul maut datang Kau diambang sakaratul maut Kau nazak sekarang wahai OB Aku makin tegang Dan makin sendat nafas di dada Kedinginan mulai memanjang Dan merayap kaki Perlahan-lahan menjalar ke seluruh jasad dan.. tubuhku Aku dilambung resah, gelisah, keluh kesah Keluhan dan rintihan.. Panas!!!!!!!!! Dahaga!!!!!!! Haus!!!! Panassss!!!!!!!! Air 7 lautan mau diteguk Sebesar 7 dunia kelaparan merobek usus-usus Syaitan-syaitan datang berbondong-bondong Menginjak-injak aku Menggudah aku Mau memurtadkan aku Nenekku datang.. nenek! Kau dahaga cucu? Kau lapar cucu? Mau air? Ini bijana penuh air madu Kalau cucu mau masuk syurga Minum air ini Ibu!!!!!!!!!! Ibuku menggoyangkan buah susunya Ini ibumu Air susu ini membesarkan kau Nak Buangkan Islam Matilah dalam agama yahudi Ayah!!!!!!!!!!!! Kau datang ayah? Matilah dalam agama yahudi wahai anakku Matilah dalam agama kristian Itulah agama yang membawa kau masuk ke syurga katanya Ucaplah! Laaaaaaaaaaaaaaaaaailaaaaaaaaaaahaillallaaaaaaaah! Tidak! Tidak! Tidaaaaaaaaaaaaaaaak! Ucaplah! Laaaaaaaaaaaaaaaaaailaaaaaaaaaaahaillallaaaaaaaah! Tidak! Tidak! Tidaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak! Rumahku Mercedesku Wangku dalam bank Saham-sahamku Kuda-kudaku Kolam mandiku Padang golfku Isteri-isteriku Dan duniaku! Sakaratul maut pun datang Pak lebai dari rumah setinggan Dipanggil oleh pemandu dengan mercedes Dan memanjat bukit ke bangloku di puncak desir angin Tapi lidahku telah kelu Dan sakaratul maut kian detik tiba Manusia-manusia berjubah hitam datang Mari ikut kami! Manusia-manusia berjubah hijau datang membawa payung hijau Katanya.. Mari ikut kami! Cahaya putih datang Datang sinar kuning Datang kiratan hitam Cahaya merah datang Apa ini?! Apa ini?! Aku sakaaaaaratul mauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuut! Kedinginan menjalar merayap perlahan-lahan Dari hujung kaki ke hujung rambut Dan kini seluruh jasadku diseliputi sejuk Dan dingin singgah ditengkorokkan Kemudian datanglah malaikatul maut di hujung kepalaku Hai!!! Jiwa yang keji! Keluarlah kepada kemurkaan Allah! Rohku berselerak ke seluruh tubuhku lalu.. Inna lillahi wainna ilaihi rajiuuuuunn Malaikat-malaikat yang menunggu sesayup mata memandang Dan menghemburlah bau bangkai sebusuk-busuknya Tuliskan! Suratannya dalam sektor pada bumi yang terbawah Roh aku dicampakkan Dikembalikan ke dalam jasad Lalu datang dua orang malaikat Dan didudukinya aku Siapa Tuhanmu! Hah hah hah aku tidak tahu!!!!!!!!! Apa engkau mahu?! Hah hah hah aku tidak tahu!!!!!!!! Siapa lelaki ini yang diutus kepadamu?! Ah ah ah aku tidak tahu!!!!!!!! Datanglah kepadaku seorang lelaki yang hodoh wajahnya Buruk pakaiannya Busuk baunya Siapa engkau? Akulah amalanmu yang kejiiii… Kini aku diazab dan disiksa di dalam kubur Menunggu.. Menunggu doa anak yang soleh Mana doa anakku seorang peguam? Mana doa anakku seorang doktor? Mana doa anakku seorang jurutera? Mana doa anakku seorang arkitek? Manaaaa doa anakku seorang profesor? Manaaaa?! Manaaaaaaaaaaaa?! Manaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa?!

Tuesday, September 27, 2011

Mutiara Kata Indah Dari Hati

Membaca menguatkan minda


Kesempatan kerja shift malam,ada masa terluang saya mengambil peluang untuk membaca buku yang dibawa setiap hari.Beg yang di bawa sentiasa ada buku untuk mudah saya mencapai buku untuk di baca.Adakalanya bertemankan kertas kosong mencuba menukilkan kata-kata mutiara yang lahir dari hati,maklum kerja malam agak sentimental suasananya,jadi peluang yang ada sewaktu rehat dan selepas kerja yang di lakukan sudah selesai,saya manfaatkan untuk sesuatu yang berfaedah untuk diri saya.

Minat dan suka membaca ini,melahirkan kata-kata yang indah untuk di luahkan,khususnya dalam meluahkan keindahan dan manfaat membaca.Di bawah ini sebahagian dari 61 mutiara kata yang saya luahkan dalam kertas kosong,saya kongsikan semula untuk semua yang ingin mengambil manfaatnya.

“Membacalah sesungguhnya membaca itu menyuburkan minda dan mematangkan buah fikiran.Justeru itu ,jangan sekali-kali meninggalkannya”

“Membaca itu indah dan keindahannya itu akan terpancar selepas anda selesai membaca”

“Membaca itu bukan setakat omongan tetapi perlu di realisasikan”

“Hati yang tenang pasti menyukai membaca”

“Anda tidak pernah dipaksa membaca tetapi suatau masa anda tetap akan membaca”

“Orang yang suka membaca tidak kira buku itu tebal atau nipis ia tetap akan membacanya”

“Mahu tak mahu anda tetap membaca”

Membaca itu menyeronokan tetapi dengan hati yang bahagia”

“Orang yang malas membaca sebenarnya sedang membaca,yakni membaca tentang dirinya”

“Di paksa atau tidak,anda sebenarnya tetap akan membaca”

“Membaca itu bukan sekadar suruhan tetapi tuntutan yang sangat agung dari yang Maha Agung”

“Orang yang dalam keadaan sakit pun tetap membaca itu tandanya hatinya sangat bahagia”

“Anda tidak akan dapat upah dengan membaca tetapi anda akan mendapat keuntungan dengan membaca”

“Membaca dan berfikir akan menghasilkan minda yang segar”

“Buku,majalah,akhbar untuk dibaca bukan dilihat”

“Membaca sangat menghairahkan”

“Membaca itu perlu dan sangat diperlukan”

“Untuk tahu sesuatau membacalah”

“Sesiapa sahaja boleh membaca tetapi belum tentu berterusan”

“Luangkan sedikit masamu dengan membaca,pasti engkau beroleh kelapangan”

“Cari sesuatu,nak tahu kena membaca...”

“Anda ingin membuat penyelesaian masalah maka dengan membaca pasti selesai masalah”

“Tanpa membaca pasti tidak tahu apa-apa”

“Jangan pandang remeh tuntutan membaca”

“Membaca kena biasakan”

“Kena membaca,jika tidak anda tidak tahu apa-apa”

“Tataplah buku pasti keinginan untuk membaca ada dalam hati”

“Ada buku maka ada aktiviti membaca,ada penulis terhasilah sebuah buku”

“Cinta buku,anda pasti cinta ilmu”

“Membaca itu satu nikmat dari sekian banyak nikmatnya”

“Rugi jika anda tidak membaca”

“Malas salah satu punca tidak mahu membaca”

“Semangat sangat perlu dalam mendorong untuk terus membaca”

“Buku penyebab dahagankan ilmu”

“Makin banyak membaca semakin banyak yang tak tahu..”
“Ulamak sangat suka membaca,ilmunya bak mutiara”

“Jika umat Islam suka membaca,Yahudi pasti takut”

“Setiap hari kita lihat tulisan,dalam hati pasti membaca tulisan itu”

“Sayangkan Ulamak bererti sayangkan ilmunya juga”

“Pemimpin yang menyeru rakyatnya supaya membaca,pemimpin itu belum tentu kuat membaca,lebih-lebih lagi pemimpin politik”

“Hidup hilang serinya jika tidak membaca”

“Belilah buku dan bacalah buku itu”

“Keluarkan hasil pendapatan untuk membeli buku”

“Sudut bacaan sangat perlu untuk merangsang agar amalan membaca berterusan”

“Membaca tidak semestinya di perpustakaan,di rumah pun sudah memadai”

“Ibu bapa adalah contoh buat anak-anak,oleh itu jadikan membaca sebagai contoh untuk mereka ikuti”

“Membacalah dimana-mana yang penting anda menyukainya”

“Banyak-banyak gila,gila buku antara gila yang di hormati”

“Pastikan di dalam beg mu ada buku”

“Banyak membaca sukar untuk di tipu”

“Seorang penulis sudah pasti suka membaca dan suka pada buku”

“Membaca menyihatkan minda”

“Tidak membaca minda jadi beku”

“Membacalah walaupun sekejap”

“Rugi jika tidak membaca”

“Membaca hilanglah stress”

“Ilmu kurang bila malas membaca”

“Tunggu apa lagi membacalah..!”

“Kematian menjemput membaca pun tamat”

Inilah beberapa mutiara kata hasil nukilan yang saya luahkan dari hati yang penuh kasih dan sayang pada buku dan semestinya ilmu yang terkandung dalam sesebuah buku.Semoga mutiara kata tersebut ada manfaat untuk semua bagi mendorong agar terus minat dan suka membaca.

Selamat membaca pada semua..!

Friday, September 23, 2011

Jom Ke Festival Buku Kanak-Kanak 2011

Jom kunjungi...!
Nantikan festival buku kanak-kanak bermula 27 Oktober hingga 2 November ini di Dataran Merdeka. Pelbagai aktiviti menarik disediakan kepada pengunjung.
Sumber:Facebook PTS

Monday, September 5, 2011

Tip Survival Penulis: Nama Penulis adalah Brand

Buku tulisan A.Samad Said


Dalam dunia bisnes yang sangat kompetitif hari ini, brand adalah sumber profit. Dunia bisnes buku pun serupa sahaja dengan bisnes-bisnes lain.1. Penerbit mesti menjadikan namanya sebagai brand terkenal. Justeru PTS mesti melaburkan wang bagi mempromosikan nama 'PTS' sebagai brand terkenal.

2. Penulis mesti menjadikan namanya menjadi brand terkenal. Contoh penulis yang namanya sudah menjadi brand adalah 'Ain Maisarah' dan 'Abdul Latip Talib'.

3. Penterjemah mesti menjadikan namanya brand terkenal. Nama penterjemah boleh menyebabkan buku yang diterjemahkan laku ataupun tidak. Pembaca juga boleh meminati gaya terjemahan seseorang penterjemah.

4. Pekomik mesti menjadikan namanya brand terkenal. Pekomik ada seperti penulis, mereka mempunyai peminat masing-masing.

5. Ilustrator buku mesti menjadikan namanya brand terkenal. Ilustrator juga boleh menyebabkan buku laku ataupun tidak.

Buku adalah barangan konsumer. Dalam dunia bisnes barangan konsumer, brand adalah segala-galanya. Bagitu banyak pilihan di hadapan mata. Akhirnya brand menjadi pilihan.

Ada brand, ada profit. Tidak ada brand, tidak ada profit.



Dipetik daripada Universiti Terbuka PTS (UNIKA).

Sunday, September 4, 2011

Perginya Seorang Ulamak

Jenazah sedang di usung


Ayat-ayat suci al- Quran yang dibacanya begitu nyaring dan bertenaga. Sesiapa juga yang menjadi makmun, yang belum kenal suara atau melihat wajahnya, pasti akan mengatakan, lelaki yang sedang mengimamkan solat itu usianya sekitar 30an. Namun bagi mereka yang sudah kenal biasa dengannya, sosok yang bersuara merdu dengan vokal yang sangat bertenaga itu, sudah melewati usia sepoh.

Meskipun usianya sudah lanjut, namun saat berbicara dengan tetamu atau memberi kuliah kepada sentri, suaranya mantap, bersemangat dan menyakinkan. Percakapannya sarat dengan nasihat keagamaan tapi bersulam humor. Sesiapa yang berbicara dengannya, pasti tidak sedar, jarum jam bergerak begitu pantas, mendahului jangkaan.

Itulah Tuan guru Haji Hashim Abu Bakar, lebih akrab dengan panggilan Ayah Sin. Pada tanggal 30 Ogos 2011, jam 1.15 sore, saat umat Islam merayakan hari raya aidilfitri tokoh ulama tersohor itu kembali rahmatullah dalam usia 91 tahun di rumahnya di komplek Madarasah Ad-Daniah Balakariah Pasir Tumboh, Kota Bharu, Kelantan, kerana sakit tua.

Lahir pada 1920, di Kg. Pantai Johor, Alor Setar, Kedah, daripada keluarga ulama. Bapanya berasal dari Pattani yang berhijrah ke Kedah dan berkahwin dengan anak tempatan. Pada 1935, ketika usianya 12 tahun, ibu bapanya menghantar belajar di Darul Ulum dan di Masjidil Haram, Mekah. Antara gurunya ketika itu, ialah Syeikh Mohd. Yasin al Padangni, seorang ulama terkenal di Mekah asal Minangkabau, Indonesia, Syeikh Hassan Mashud dan Syeikh Muhamad Alawi daripada Maghribi.

Sekembalinya ke tanah air (1939), dia menyambung lagi pengajian secara tradisional di Madarsah Asyariah, Bagan Datok, Perak, selama setahun (1940). Semasa Jepun menduduki Tanah Melayu beliau kembali ke kampung kelahirannya di Kedah, sehingglah pada 1946. Setahun selepas tentera Jepun menyerah kalah, Haji Hashim berhijrah ke Kelantan. Ketika di Kelantan, dia mendalami lagi ilmu agama di Pondok Bunut Payung.

Antara rakan-rakan sepengajian beliau ketika itu, samada sewaktu di Mekah, mahupun di tanah air, ialah bekas guru di Maahad Muhammadi, Ustaz Haji Hasan Idris, iaitu anak Tok Guru Haji Idris, Bachok dan Tok Guru Ayah Kob, Machang, Kelantan.

Madarasah Ad-Daniah Bal-akariah atau nama popularnya Pondok Terosan, Pasir Tumboh, dibuka pada 1953 oleh dua orang ulama bersuadara, Haji Mustafa bin Abu Bakar dan adiknya Haji Abdul Aziz Abu Bakar. Ketika itu Ayah Sin menyambung sentri di pesantren tersebut. Minat beliau kepada pengajian Islam secara tradisional menjadikan dirinya sangat sinonim dengan suasana pesanteran.

Kebetulan, Almarhum mempunyai hubungan kekeluargaan dengan Tok Guru Haji Abdul Aziz atau nama akrabnya, Tok Guru Ayah Jik, adalah adik ipar. Menurut haraki pondok Terosan, Ayah Sin merupakan murid paling kanan antara ribuan murid yang belajar di situ ketika itu. Justeru bila Tok Guru Ayah Jik meninggal dunia, maka kepimpinan pesanteran Pasir Tumboh diserahkan kepada beliau.

Ayah Sin, mula memimpin pesanteran pada 1987. Banyak perubahan dilakukannya sedikit demi sedikit, terutama membangunan pasarana. Masjid diperbesarkan, asrama-asrama moden untuk sentri setingi 5 lantai didirikan. Lengkap dengan kantin, kedai runcit dan lain-lain kemudahan, bagi menggantikan rumah-rumah kecil bebentuk pondok kayu yang sudah usang dan tidak teratur.

Hari ini, sesiapa yang berkunjung ke Pondok Terosan, akan terpegun dengan pembanguan yang dijalankan berbanding dengan sebelumnya.

Meskipun, sekolah-sekolah aliran agama dibangun di setiap daerah dan bandar dengan sistem pembelajarannya secara moden, namun kaedah pembelajaran agama secara tradisional seperti dipraktikkan di sini terus kekal.

Pondok Terusan upaya menarik minat ibu bapa untuk terus menghantar anak-anak mereka belajar. Sekarang terdapat seramai kira-kira 500 sentri daripada seluruh Malaysia, dan luar negara seperti Pattani (Thailand) dan Kemboja belajar di sini secara tetap, disamping ratusan lagi para pelajar yang mengikuti pengajian secara tidak formal, majoritinya warga tempatan.

Kerana jasa-jasa beliau dalam perkembangan agama Islam, khususnya dalam mempertahankan institiusi pondok tradisional untuk terus bediri sama tinggi dengan institiusi pengajian Islam secara moden, pada 2007 pemerintah Kelantan mencalonkan beliau sebagai Tokol Maal Hijrah 1428H bagi Negeri Kelantan.

Pada 2010, KDYMM Al Sultan Kelantan, Sultan Muhammad V memperkenankan menganugerah gelaran Dato’ kepada beliau.

Ayah Sin yang mempunyai lima orang anak, dua lelaki dan tiga perempuan merupakan ulama yang disegani lagi dihormati. Beliau juga merupakan seorang yang zuhud. Sering dijemput untuk mengimamkan solat hajat perdana, yang dihadiri ribuan makmun, bila sesuatu kepentingan Islam cuba diinjak-injak oleh musuh Islam, seperti yang diadakan di Stadium Sultan Muhammad IX, Kota Bharu, suatu masa ketika beliau sihat dahulu.

Sumber: Demi Tinta

Friday, September 2, 2011

Biodata Dr. Mohd Anwar Ridhwan

Dr Mohd Ridhwan

Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas.

Mohd Anwar Ridhwan (5 Ogos 1949 - ) merupakan Sasterawan Negara Malaysia ke-10 dan juga merupakan seorang penulis novel Malaysia. Beliau dilahirkan pada 5 Ogos 1949 dalam keluarga petani yang berasal dari Perak yang kemudiannya menetap di Sungai Besar, Selangor. Pada 11 Ogos 2009, beliau diumumkan sebagai Sasterawan Negara Malaysia ke-10 oleh Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin di pejabatnya di Putrajaya.

Biodata peribadi

Anwar Ridhwan adalah seorang sasterawan yang terkemuka dari Malaysia. Nama sebenarnya Dato' Dr. Anuar bin Haji Rethwan dilahirkan di Sabak Bernam, Selangor pada 5 Ogos 1949. Lulusan Sarjana Muda Sastera (1973)dari Universiti Malaya, beliau kemudiannya memperolehi ijazah Sarjana Sastera (1983) dan Ijazah Doktor Falsafah (Ph.D)(1998) kesemuanya dari Universiti Malaya. Beliau menumpukan kerjayanya di Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) sehinggalah bersara pada tahun 2005 dengan jawatan terakhirnya Pengarah Penerbitan DBP.
Dunia Penulisan

Dalam dunia penulisan beliau terkenal sebagai seorang novelis dan penulis cerpen. Novelnya yang pertama ialah Hari-hari Terakhir Seorang Seniman yang memenangi Hadiah Novel Gapena-Yayasan Sabah, 1979. Sebuah lagi novelnya Arus (1985) memenangi Hadiah Sastera Malaysia 1984/1985.Antara cerpen karyanya ialah Perjalanan Terakhir (1971), Dunia adalah Sebuah Apartmen (1973), Sesudah Perang (1976)dan Dari Kiev ke Moskova (1992). Karya beliau yang diilham dan disiapkan di Jepun pada tahun 2001 berjudul Naratif Ogonshoto memenangi Hadiah Sastera Perdana Malaysia 2000/2001. Novel itu dengan judul "Bili i Nebili Ostrovov Ogonsoto" diterbitkan dalam bahasa Rusia (penterjemah Victor Pogadaev) pada tahun 2006 di Sanct-Petersburg (penerbit Paideia).

Pencapaian

1.Hadiah Karya Sastera Malaysia - Cerpen "Perjalanan Terakhir (1971)
2.Hadiah Karya Sastera Malaysia - Cerpen Dunia Adalah Sebuah Apartmen (1973)
3.Hadiah Karya Sastera Malaysia - Cerpen Sesudah Perang (1976)
4.Hadiah Karya Sastera Malaysia - Cerpen Sasaran,
5.Hadiah Karya Sastera Malaysia - Cerpen Sahabat (1982)
6.Hadiah Karya Sastera Malaysia - Cerpen Menjadi Tua (1983)
7.Hadiah Pertama peraduan mengarang novel anjuran Yayasan Sabah dan GAPENA 1 Hari-hari Terakhir Seorang Seniman (1979)
8.Hadiah Sastera Malaysia 1984/1985 dengan novel Arus
9.Anugerah Sasterawan Negara ke-10 pada 20 Ogos 2009 oleh Tengku Mizan.

Sumber: Biodata Tokoh

Thursday, September 1, 2011

Mandala Dunia Kedua: Novel Terakhir Tuan Azizi Abdullah?

Allahyarham Haji Azizi

Allahyarham Haji Azizi meninggal dunia akibat sakit jantung setelah lebih enam bulan dirawat di hospital berkenaan. "Mandala Dunia Kedua yang diterbitkan bersama PTS Litera Utama mungkin karya terakhir yang ditulis oleh Ustaz Azizi Hj Abdullah," jelas Pengurus Tuan Rohidzir Rais kepada wakil media PTS.

Menurut Tuan Rohidzir Rais, novel Mandala Dunia Kedua ini ditulis sebahagiannya ketika Allahyarham Azizi berada di hospital. "Saya terharu apabila dalam perbualan telefon, ustaz menyatakan yang dia menyerahkan sepenuhnya kepada saya bagi menguruskan novel ini. Kepercayaan besar yang diberikan ini sangat menyentuh hati saya," ujar Tuan Rohidzir lanjut.

Novel yang akan diterbitkan pada pertengahan bulan hadapan ini sudah dipruf sendiri oleh Allahyarham Azizi Haji Abdullah sendiri sepanjang beliau berada di hospital. Tuan Rohidzir menjelaskan, hakikatnya kebanjiran novel Islami dalam pasaran di Malaysia serta dari PTS Litera Utama adalah buah ranum yang terhasil daripada Ustaz Azizi yang terlebih dahulu membajak tanah, menanam benih dan menyiram novel Islami ini dalam karyanya.

"Mungkin ada yang menolaknya dan mengaitkan kebangkitan ini dengan Habiburrahman dari seberang. Sedangkan Ustaz Azizi sudah lama memperjuangkan konsep halal dan haram penerbitan dalam karya-karya beliau. Perjuangan tauhid dan Tuhan sudah sinonim dengan karya beliau. Lebih menggagumkan lagi, novel-novel tauhid ini dihasilkan ketika dunia sastera Malaysia pada ketika itu sedang mabuk dengan teori barat yang menghalalkan segalanya atas nama seni," kata Tuan Rohidzir lagi.

Sumber: PTS

Wednesday, August 24, 2011

Buku Seberat 1600 Kg Mengenai Rasulullah

Gambar hiasan


JEDDAH:
Sebuah buku terbesar mengenai Rasulullah, seberat 1,600 kilogram dan mengandungi 420 muka surat. Setiap mukanya sebesar empat kali lima meter. Buku itu akan diterbitkan tidak lama lagi.

Buku itu akan ditulis oleh Abdullah Al-Mosleh, Setiausaha Agung Organisasi untuk Mukjizat Saintifik Di dalam al-Quran.

Ia akan diterjemahkan ke dalam empat bahasa antarabangsa dan dimasukkan ke dalam buku Guinness Book of Records.

Tujuan utama buku itu diterbitkan adalah untuk mempromosikan mesej Rasulullah dan memberi gambaran yang sebenar tentang kehidupan dan agama yang dibawa oleh beliau. Penerbitan buku ini sangat penting waktu ini, ketika musuh Islam melancarkan serangan hebat untuk merosakkan imej beliau.

“Buku ini akan menceritakan setiap detik kehidupan Nabi Muhammad. Ia juga mempunyai 100 fakta saintifik mengenai beliau yang berkait dengan perubatan, kejuruteraan dan pertanian,” kata Muhammad Al-Aulaqi, pengerusi Kumpulan Mashahid yang mengilhamkan penerbitan buku itu.

Sumber: SiasahKini

Friday, August 19, 2011

RAMADAN TERAKHIR ?

Dapatkan Mesej Bergambar di Sini



Ramadan hanya tinggal beberapa hari lagi,ia pasti akan pergi dan meninggalkan kita.Sewaktu kita menunggu kedatangan bulan yang penuh dengan keberkatan itu,terasa lamanya ia akan menjelma tetapi hari ini Ramadan sudah mahu meninggalkan kita lagi,hanya tinggal beberapa hari lagi sahaja kita boleh bersama-sama dengan bulan yang mulia ini.Pejam celik-pejam celik Ramadan bakal menghilang lagi.

Setahun lagi kita menunggu,itu pun jika umur kita panjang dan masih lagi di izinkan untuk kita menemuinya semula.Seperti tahun-tahun yang sudah,begitulah impian kita,mengharap dan memohon supaya kita di pertemukan dengan Ramadan,begitulah tahun ini juga kita mengharapkan tahun hadapan boleh jumpa lagi dengan bulan yang penuh dengan kemuliaan.Setiap tahun begitulah azam dan tekad kita.

Namun sejauh manakah kita benar-benar menghayati dan seterusnya melaksanakan tuntutan Ramadan yang mulia ini.

Atau hanya sekadar menahan lapar dahaga semata-mata atau sebaliknya kita isi Ramadan dengan pelbagai aktiviti ibadah yang sangat banyaknya.Jika itu,syukurlah kerana kita telah di pilih Allah kerana menjadi hambanya yang benar-benar menghayati Ramadan dan mengimarahkan setiap saat atau minit kita di isi dengan sesuatu yang sangat menguntungkan kita kelak.Ramadan yang kita harapkan saban tahun kita akan menemuinya kita isi dengan tuntutan iman dan taqwa.Tahniah kepada semua...!.

Jadi,Ramadan yang tinggal beberapa hari lagi ini,jangan di persia-siakan,kita teruskan dengan amal ibadah dan sesuatu yang bermakna dalam diri kita,keluarga dan juga masyarakat kita.Apa pun yang kita harapkan saban tahun agar di pertemukan semula dengan Ramadan itu belum tentu,kerana ajal maut hanya Allah yang tahu.

Mungkin,Ramadan kali yang terakhir untuk kita...siapa tahu?. Atau mungkin Ramadan kali ini Ramadan Terakhir untuk saudara-saudara kita..Siapa tahu?..Atau mungkin Ramadan kali ini Ramadan Terakhir buat insan-insan yang kita sayangi dan kasihi...Siapa tahu?.Biarlah perkara ini kita serahkan sahaja pada pengetahuan Allah,kita teruskan segala amal bakti kita yang bakal kita bawa ke negeri yang abadi.

Kita mengharapkan segala amal ibadah kita,puasa kita dan semuanya,mudah-mudahan di terima oleh Allah SWT.Dan kita mengharapkan juga agar matlamat akhir dari ibadah puasa kita akan membuahkan apa yang terakam dalam kalimah suci...”..Mudah-mudahan kamu menjadi orang yang berTAQWA..”.itulah anugerah yang tertinggi hasil dari ibadah puasa yang kita tunaikan dan tuntutan-tuntutan yang lainnya dengan ikhlas dan tulus semata-mata kerana Allah SWT.Sesungguhnya penganugerahan yang sangat di idamkan oleh semua orang-orang yang beriman.

Semoga kita antara kelompok insan yang terpilih dalam anugerah tersebut.

Amin...Amin..Amin....!!!.

Wednesday, August 17, 2011

Kongsi Buku:Travelog Ramadan : Menyingkap Tabir Hamba dan Pencipta


Sinopsis

Ramadan adalah bulan rahmat yang sengaja Allah ciptakan kepada hambaNya yang beriman. Dilimpahi segala kebaikan dan pahala yang berganda berbanding hari-hari dalam bulan lain. Para ulama menyifatkan Ramadan sebagai sebuah universiti atau madrasah, di mana tempoh sebulan berpuasa adalah proses bagi pembelajaran atau muhasabah selain latihan kepada umat Islam, agar nanti apabila Ramadan sudha berlalau mereka menjadi orang yang beriman sebagaimana merekan berada dalam bulan Ramadan.

#Sebuah buku yang saya kira menarik,motivasi buat kita,khususnya dalam bulan Ramadan yang mulia ini.Penulis merakamkan pengalaman beliau dalam menghadapai bulan yang penuh keberkatan ini.Dari satu bab ke satu bab pengalaman beliau rakamkan buat motivasi para pembaca.

Alhamdulillah saya dapat habiskan membacanya selama dua hari,maklum saja,baca beberapa bab terpaksa sambung semula.Semoga saya mendapat motivasi dari pembacaan buku ini.

Untuk sahabat-sahabat yang belum memiliki buku ini,carilah sekarang di kedai buku yang berhampiran.

SELAMAT MEMBACA..!

Tuesday, August 16, 2011

BILIK BUKU








Sekadar berkongsi gambar,terima kasih kepada semua sahabat-sahabat yang berkunjung ke sini,semoga ada manfaat,insyallah blog ini akan aktif semula,setelah sekian lama terkulai layu dari pengisian.

Semoga bertemu lagi..SELAMAT BERPUASA..MOGA SEMUA DI RAHMATI ALLAH SELALU..!

Monday, July 25, 2011

Jom Miliki Buku Terbaru Dr.Tuah

JOM BERTUAH


Sinopsis


Tuah. Siapa yang tidak mahu tuah? Menyebutnya sahaja sudah menimbulkan rasa teruja, apatah lagi menerimanya. Akan tetapi, tidak semua manusia diberi peluang untuk merasa tuah apatah lagi menjadi bertuah. Malah, tuah juga tidak datang bergolek melainkan melalui usaha yang gigih dan berterusan. Tambah molek jika usaha disertakan dengan hati yang jujur dan ikhlas. Bukan sahaja dapat menambah saham untuk ke sana tetapi juga akan dihormati dan disegani manusia sejagat. Tiada gunanya usaha yang datang bersama sifat hasad dengki, cemburu dan sakit hati demi menggapai impian sendiri. Tanamkan sifat hormat-menghormati dan bantu-membantu di dalam diri. Semoga anda semua menjadi orang yang betul-betul bertuah!

Seperti siri buku Jom Dr. HM TUAH ISKANDAR al Haj yang lain, JOM BERTUAH turut berkonsepkan motivasi santai. Gaya penyampaian beliau yang relaks, mampu menawan hati sesiapa yang membacanya, sekali gus memudahkan mereka memahami mesej yang ingin disampaikan. Semoga buku kali ini lebih menambah kualiti diri anda yang sedia ada!

Sumber; Alaf21

Wednesday, July 6, 2011

Pesta Buku Selangor 2011

Membacalah...


Berhenti seketika dan ambil masa selama 15 minit untuk membuka buku dan membaca. Itulah yang telah dilakukan oleh pengunjung saat mengambil bahagian dalam kempen ’15 Minutes Reading Break’ sempena Hari Ilmu dan Pesta Buku Selangor 2011, 26 Jun lalu.

Tidak kira usia, pangkat dan bangsa, mereka berkumpul di bawah satu bumbung, iaitu di Pusat Konvensyen Shah Alam (SACC) untuk menyahut seruan kempen ini.

Merupakan satu inisiatif dalam mendidik rakyat supaya sedar akan kepentingan membaca dalam kehidupan seharian, program sebegini pernah dilakukan oleh Kerajaan Negeri Selangor dan Perbadanan Perpustakaan Awam Selangor (PPAS) sebelum ini, di mana ia dilakukan di Taman Tasik Shah Alam dan telah mencatat rekod baru dalam Malaysia Book of Record sebagai ‘The Largest Outdoor Reading Event’ dengan kehadiran 15,271 pembaca. Disebabkan sambutan yang menggalakkan itu, ia dilakukan sekali lagi pada tahun ini.

Kempen ’15 Minutes Reading Break’ bertujuan menjadikan amalan membaca selama 15 minit sebagai saat yang amat bernilai buat seluruh rakyat Selangor. Kempen ini mendapat inspirasi daripada kempen ‘Earth Hour’ di mana ia diadakan serentak di seluruh Selangor dan waktu sasarannya bermula jam 10.45 hingga 11 pagi.

Sempena 26 Jun yang dipilih sebagai tarikh Hari Ilmu Negeri Selangor, pelbagai aktiviti diselitkan selain acara perasmian dan kempen membaca. Ini termasuklah Perhimpunan dan Konvensyen Penulis di mana pengunjung boleh bertemu dengan penulis kesayangan masing-masing.

Konvensyen penulis telah mengumpulkan dan mempertemukan penulis-penulis daripada pelbagai genre penulisan seperti novel, cerpen, komik, majalah dan sebagainya. Malah, wartawan akhbar juga berpeluang untuk menyertai konvensyen ini begitu juga penulis-penulis blog dan laman sosial seperti Facebook dan Twitter.

Menurut Pengarah PPAS, Matura Muhamad, penglibatan penulis secara besar-besaran ini merupakan gabungan yang amat sempurna dalam arena pembukuan mahupun perpustakaan sendiri.

“Perpustakaan ingin menjadi hab ilmuwan yang turut mendorong ilmuwan dan karyawan menggunakan kemudahan perpustakaan semaksimum mungkin, di samping berkongsi ilmu yang mereka miliki menerusi bidang penulisan.

“Kejayaan mengumpul pembaca sekali gus mencipta rekod pada tahun lepas menjadi pendorong kepada PPAS untuk mempelawa dan menghargai penulis buku pada tahun ini pula,” katanya.


Pesta Buku Selangor

Bersempena Hari Ilmu ini juga, Pesta Buku Negeri Selangor turut diadakan bermula 24 Jun dan berakhir 3 Julai lalu di tempat yang sama. Ia merupakan penganjuran kali keenam oleh PPAS dan Jawatankuasa Tetap Pendidikan, Pendidikan Tinggi dan Pembangunan Modal Insan Negeri Selangor dengan kerjasama organisasi seperti Majlis Buku Kebangsaan Malaysia, Jabatan Agama Islam Selangor, Jabatan Pelajaran Selangor, Majlis Bandaraya Shah Alam, Bahagian Teknologi Pendidikan, Kumpulan Media Karangkraf SDn Bhd dan beberapa pihak lagi.

Bermatlamat meningkatkan tahap intelektual dan pemikiran masyarakat melalui pembacaan, pesta buku kali ini menyajikan pelbagai bentuk bahan bacaan yang menarik dan terkini di samping potongan harga istimewa kepada pengunjung.

Pesta Buku berkenaan yang dirasmikan Menteri Besar Selangor, Tan Sri Datuk Seri Abdul Khalid Ibrahim, merupakan usaha murni Kerajaan Negeri Selangor dan PPAS bagi menjadi wadah memupuk dan memperkukuhkan budaya membaca dalam kalangan masyarakat di negara ini.

Memandangkan ia hanya berlangsung sekali dalam setahun, kesempatan ini digunakan sepenuhnya oleh pengunjung untuk mendekati dunia pembacaan, di samping mendapatkan koleksi bahan bacaan yang diingini pada harga berpatutan. Malah, kesempatan ini juga digunakan untuk bertemu penulis kegemaran memandangkan peluang sebegini jarang sekali diperoleh.

Pesta buku yang berlangsung selama 10 hari ini melibatkan 70 pihak yang mengambil bahagian dengan 150 gerai dibuka untuk kunjungan. Bilangan pengunjung disasarkan mencecah 350,000 orang.

Sumber; Sinar Harian

Wednesday, June 15, 2011

Panduan Menulis (1): Hemat Menulis




Rupanya menulis pun perlu berhemat. Hemat dengan waktu menulis. Untuk mudah faham, saya akan buat eksperimen. Saya akan menulis entri ini dalam masa sepuluh minit. Tidak lebih.

Seperti kita ke pasar raya untuk membeli barang. Kita sudah senaraikan barang yang hendak dibeli. Kita sudah hadkan wang yang hendak dikeluarkan. Kita juga sudah menetapkan waktu yang hendak diperuntukkan untuk membeli barang di pasar raya itu. Menulis juga begitu.

Apabila hendak menulis, pertama kita mesti tahu apa yang kita hendak sampaikan. Apa isi tulisan kita itu. Kemudian, kita mesti sasarkan tarikh siapnya tulisan itu. Katalah, tarikh siap yang disasarkan adalah Jumaat depan. Seterusnya, kita mesti tetapkan hari apa kita hendak duduk menulis dan berapa jam kita hendak memperuntukkan waktu menulisnya. Sudah tentu, kita mesti membuat persediaan untuk menulis. Misalnya, membuat sedikit penyelidikan untuk menyokong hujah dalam tulisan itu. Dengan itu, apabila kita duduk menulis nanti, kita dalam keadaan bersedia dengan hujah dan fakta.

Apabila kita benar-benar hendak duduk menulis, kita mesti membuat sasaran. Berapa minit atau berapa jam yang kita hendak peruntukkan untuk menulis itu. Ini yang saya maksudkan berhemat dalam menulis.

Apabila kita tidak cuba berhemat dalam menulis, kita mungkin memperuntukkan masa yang terlalu lama untuk menyiapkan sesebuah tulisan, kerana kita tidak menetapkan sasaran. Dengan kata lain, kita tidak membuat perancangan. Apa yang mungkin berlaku, sebelum habis menulis, kita akan beralih pada kerja lain. Hal itu menyebabkan kita kehilangan momentum menulis. Pada akhirnya, tulisan itu akan tergantung. Apabila kita duduk semula untuk meneruskannya, kita sudah sukar untuk menemui sentuhan semula.

Baik, rasanya saya sudah dapat menyampaikan apa yang saya hendak sampaikan dan sudah cukup 10 minit saya menulis entri ini. Allah memberi masa yang selesa kepada kita untuk berbuat satu-satu pekerjaan maka kita harus berhemat menggunakannya. Rancang masa menulis.

Sumber: Zakaria Sungib

Thursday, June 9, 2011

Indahnya membaca

Membaca...sungguh indah..!


Catatan penulisan hari ini,saya mahu bercerita tentang membaca,sesiapa sahaja yang suka membaca pasti ada rasa seronok dan menyeronokkan,bukan itu sahaja tetapi pelbagai perasaan yang timbul dalam diri.Semua orang tahu manfaat atau faedahnya membaca.Tak perlu lagi saya senaraikan satu persatu,bagi saya sekarang bukan masanya untuk menceritakan perkara itu,itu semua sudah tahu dan faham.

Kini adalah waktunya untuk kita merealisasikan apa yang kita tahu dan faham.Bukan sekadar omong-omongan tanpa praktis.Membaca perlu semangat.Tiada semangat,maka apa yang dimahukan pasti tidak akan tercapai.Beberapa perkara yang mendorong saya mahu membaca,antaranya;

1)Membaca itu tuntutan

Saya yakin dengan seruan dan tuntutan ini.Jika ada yang mengatakan,membaca itu bukan sesuatau yang besar,saya harap fikir semula lah kata-kata itu.Ingat membaca ada termaktub di dalam Al-Quran.Malah wahyu yang pertama dikirim oleh Jibril kepada Nabi SAW adalah seruan agar membaca.Sudah pasti,ia sesuatu yang besar dan di tuntut.

Bukankah kehidupan kita,lebih-lebih lagi orang Islam,dari awal bangun tidur sampailah mahu tidur lagi,semua ada bacaan doanya(membaca),bukankah itu suruhan juga untuk kita membaca,ya membaca doa,tapi di sebaliknya ada satu seruan,bahawa dengan membaca kehidupan kita pasti di Rahmati Allah.

Sebab itu sangat di galakan membaca doa setiap kali kita melakukan perbuatan yang baik.Malah sebelum memulakan sesuatu juga kita digalakan dan di tuntut membaca ‘BISMILLAH’..Jadi tuntutan membaca itu sebenarnya sangat besar dan sewajarnya kita jadikan amalan dalam kehidupan kita (Konsep hidup).Saya petik surah al-Alaq untuk kita renungkan bersama;

“Bacalah dengan menyebut nama Tuhan-MU yang menciptakan,Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah.Bacalah dan Tuhan-MU Yang Maha Pemurah.Yang mengajar (manusia) dengan perantaraan kalam.Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.”

(Surah Al-Alaq:1-5)

Jadi semarakan kehidupan kita dengan membaca,membaca dan membaca..!

2)Semangat mahu membaca

Membaca perlu semangat.Tiada semangat,maka apa yang dimahukan pasti tidak akan tercapai.Keinginan kuat untuk mengetahui sesuatu,oleh itu dorongan yang kuat ada pada diri sendiri mesti kena ada.Kalau tidak sampai bila-bila pun,tak membaca.Semangat itu perlu di pupuk dan setiap hari semangat itu mesti kena di kekalkan,jika tidak,malaslah yang akan menunjangi hati kita.Semangat..terus semangat..pasti minda menyengat..!.Membacalah selagi nyawa masih ada,kerana suatu masa kita pasti tidak dapat membaca,yang ada Cuma kita di bacakan talqin..itu pasti..!.

3)Perlukan pengorbanan

Apa yang saya maksudkan di sini,adalah,peruntukan serba sedikit belanja kita untuk buku.Ia itu membeli buku,bila sudah semangat tapi tidak ada bahan bacaan yang hendak di baca pun,tidak akan menjadi apa dengan semangat itu.Jadi korbankanlah sedikit sebahagian pendapatan kita untuk membeli buku,untuk mendapatkan ilmu,tak kanlah tidak boleh.Sekadar sebulan sebuah buku tak kan itu pun payah sangat.Betul tak?.Anda takkan rugi apa-apa,malah untung banyak tak terkira.

Kalau agak payah nak korban duit untuk beli buku,apa kata korbankan sikit masa,mungkin pada hujung minggu,setiap hari Ahad,pergi keperpustakaan negeri,desa atau di mana pun,untuk permulaan semangat yang sedang mengelegak itu ,jadi ahli dan pinjam buku.Rasanya tidak susah pun,Cuma korban masa,tenaga,minyak dan tol.Hendak seribu daya,tak hendak seribu dalih..!.

4)Adakan bilik buku

Apa pun namanya, bilik buku,bilik bacaan,mini perpustakaan dan sebagainya.Bergantung kemampuan masing-masing,sama ada sudut kecil,sebuah bilik atau di mana pun ruang yang masih ada untuk diwujudkan ruangan buku atau membaca ini.Percayalah,jika ini anda boleh realisasikan di dalam rumah,pasti semangat anda untuk menimba ilmu melalui buku pasti akan bertambah-tambah kuat.

Bila anda buka bilik buku sahaja,sudah terpampang buku-buku tersusn indah di dalam rak-rak yang di sediakan.Rasa cinta dan sayang pada buku dan membaca dalam diri anda pasti wujud dengan sendirinya.Anda akan lebih ghairah lagi untuk membeli buku dan membacanya.Satu masa,anda tidak menyentuh buku dan membacanya anda akan rasa kehilang sesuatu pada diri anda.Syukur pada Allah,yang mengizinkan saya punyai rasa sayang dan cinta dengan buku,sudah pastinya buku-buku itu saya baca,ada yang berulang saya baca,dek kerana adakalanya peruntukan itu tidak mencukupi.

Waktu saya menulis ini,saya sedang menikamati sebuah buku yang bertajuk ‘SPIRITUAL READING’ hidup lebih bermakna dengan membaca.Dan sewaktu saya menulis ini juga saya berada di dalam ‘Bilik Buku ND Balqis dan Muhammad Anas’,Bilik khas saya untuk menulis,membaca dan santai-santai membelai-belai buku..ha..ha..jangan tidak..!.Sediakanlah bilik bacaan anda.Anda pasti teruja..!Pasti menyeronokkan.

5)Impian menulis

Alhamdulillah,bila rasa cinta dan sayang,rasa seronok,rasa ghairah dan macam-macam lagi perasaan yang ada setelah minat membaca,satu masa,bila anda melihat,buku-buku yang tersusun kemas,indah dan cantik,akan ada satu perasaan mahu dan ingin anda miliki,apa dia? Perasaan yang anda mahukan dan diri saya juga,iaitu dalam susunan buku-buku itu akan ada terselit sebuah buku hasil tulisan anda,itu yang saya impikan sekarang.Kita asyik membaca buku orang lain,bila lagi kita akan miliki hasil tulisan kita sendiri,buku kita pula orang lain baca.Indah bukan?, hasil membaca melahirkan rasa minat menulis.

Mengapa tidak?.Semoga impian ini akan terlaksana,bagi mengisi hari-hari dan usia yang makin meningkat.Dari cinta membaca buku,lahir cinta menulis..Wah..gandingan mantap..hebat bukan..!.Semoga Allah mengkabulkan impian saya dan anda.

5)Membaca,membaca dan terus membaca

Ya betul..! seruan membaca ini patut terus di semarakkan di mana-mana sahaja.Itu yang saya sering selalu bisikan dalam hati saya.Membaca,membaca dan membaca.Kerana pada hakikatnya setiap saat sebenarnya kita sedang membaca,Setiap apa yang kita lakukan ada bacaannya sebelum dan sesudahnya,yakni ada bacaan doanya,kalau itu pun kita malas.Kita masih gagal menyelami maksud yang sangat mendalam ,dalam memahami wahyu yang termaktub dalam ayat di atas.Yang sebenarnya kita masih gagal dalam menyahut seruan dan tuntutan Iqra itu.Harus bagaimana?.Muhasabalah diri..renung-renungkan dan fikir-fikirkan..!.

Oleh itu,kelima-lima perkara ini,sedang saya praktiskan dalam diri saya,mudah-mudahan akan menjadi contoh buat anak-anak dan keluarga saya, Ia-nya sekadar pandangan pribadi saya.Justeru,keindahan membaca akan kita miliki setelah kita benar-benar menghayatinya.Jadi tunggu apa lagi.Membacalah mulai sekarang.

Jom Membaca…!.

DEMI MASA