Followers

Tuesday, December 30, 2014

Saturday, September 6, 2014

Kursus Dari Blog Menjadi Buku



Insya-Allah, Akademi Kota Buku akan menganjurkan bengkel Dari Blog Menjadi Buku.
Ia merupakan bengkel asas yang merangkumi.
[1] Asas penulisan blog yang mesra pembaca online dan offline.
[2] Menyusun rangka besar buku melalui blog
[3] Membangunkan pembaca dari tahap pembaca karya menjadi penyokong karya sebelum buku diterbitkan.
Selain itu;
* Kajian kes projek buku saya dan para penulis best-seller terdahulu.
Informasi lebih lanjut dan pendaftaran segera, dapatlah berhubung dengan Tuan Haziq Zulkifli hari ini melalui haziq@kotabuku.my kerana tempat amat terhad.

Sumber: Facebook

Wednesday, September 3, 2014

Jalan-Jalan Cari Buku Di Pesta Buku Negeri Selangor 2014













Cuti hari isnin yang lalu, cuti ganti bagi Hari Kemerdekaan Negara yang jatuh pada hari Ahad, 31 Ogos 2014, telah saya manfaatkan pada sebelah petangnya, ke Pesta Buku Selangor 2014.  Syukur masih diberi peluang dan ruang untuk turut meramaikan pesta buku tersebut, maklum cuti umum, agak ramai pengunjung ke pameran tersebut. Ada yang bersendirian, bersama keluarga, bersama kawan-kawan dan sebagainya. Masing-masing dengan tujuan yang satu, mencari buku, melihat buku, dan seterusnya membeli buku.

Begitu dengan saya, seperti biasa akan meninjau-ninjau dahulu sebelum ke booth-booth pilihan. Untuk memenuhi naluri anak-anak, saya ke booth, Ana Muslim, biasalah si puteri seorang ni, minat dengan majalah Ana Muslim, ada jualan 3 majalah RM10.00, kira masih baik lagi majalah-majalah tersebut, belilah untuk menghiburkan hati si puteri tersebut, begitu juga dengan si putera seorang, permintaannya, rasa tidak dapat dipenuhi, di mahu buku Ultraman, rasa-rasanya memang tiada dijula di situ. Saya tunjukkan majalah Ana Muslim yang bergambar seorang wira, syukur hendak pula dia. Ragam budak-budak katakan...

Saya singgah di Kedai Buku 1Malaysia dan ITBM, membeli dua buah buku terbitan ITBM, DISKAUN 15% diberikan pada setiap pembelian buku-buku terbitannya. Ikutkan hati mahu sahaja diborong buku-buku tersebut, namun hasrat hati terbantut dan terbatal, maklum keperluan lain pun perlu difikirkan. Oklah, dapat dua buah buku dari ITBM. Saya suka buku-buku hasil terbitan ITBM, pelbagai saiz buku ada, menarik, kebanyakkannya genre sastera. Dari satu kedai ke satu kedai, memang menyeronokkan lihat buku-buku yang banyak, geram melihatnya. Syoknya buku, syoknya membaca.

Sementara saya ke Kedai Buku DBP, isteri dan anak-anak ke Kedai Buku Upin dan Ipin. Saya bersama anak yang kecil,  di dalam stroller, lena tidur si kecil. Saya membeli lapan buah kesemuanya, enam buku puisi, dua buku cerpen. Kehendak hati mahu beli lebih, buku lama, murah, dan masih baik untuk dibaca, semurah RM1.00. Namun hasrat hati dihentikan dahulu, si kecil sudah meragam gayannya. Saya terus ke kaunter membayar buku-buku tersebut. Ketentuannya isteri dan dua orang anak baru sampai, lega sikit rasa hati, maklum si kecil meragam pula, jumpa ibunya diam lah si kecil.

Si putera, pula meragam mahu mainan, menangis tidak berlagu, sementara isteri dengan dua anak tadi duduk dibahagian tepi, saya pujuk si putera tadi, bawa sekali lagi keliling kedai-kedai buku di dalam, nak pujuk punya fasal. Cari juga mainan yang diminta tapi tak jumpa kedainya. Saya tunjukkan majalah bergambar ‘Angry Bird’, mahu pula dia, syukur rasanya. Sudah tak menangis lagi, apa yang dia minat sudah dapat, lega rasa hati waktu itu. Selepas ronda di dalam, saya terus meluru keluar, menuju ke MBC@MobileBookCafe, ,melihat-lihat, meninjau-ninjau, rasa teruja dan kagum melihatnya ( baca di entri lepas ).


Dua buah buku terbitan esastera saya beli, ole-ole dari kedai buku bergerak (MBC). Habis di situ, saya terus ke tempat isteri yang sedang duduk di tempat tadi. Kami terus berjalan melalui kedai buku Karangkraf, di situ sekadar tengok-tengok sekejap, waktu sudah hampir petang. Terus ke tempat kereta, distinasi pulang ke rumah. 

Sekadar coretan untuk nostalgia...

JOM BACA BUKU.

Tuesday, September 2, 2014

Teruja Melihat MBC@Mobile Book Café di Pesta Buku Selangor 2014





MBC@MOBILE BOOK CAFE

Saya benar-benar teruja melihat jualan buku di dalam sebuah kenderaan yang telah diubah suai. Mengingatkan saya 30 tahun yang lalu, semasa di sekolah rendah tentang perpustakaan bergerak. Namun apa yang saya lihat hari itu, ia bukanlah perpustakaan bergerak, tetapi sebuah kedai buku bergerak yang dinamakan sebagai MBC@Mobile Book Cafe, satu inovasi baharu bagi penjual buku. Memang mengujakan sesiapa yang melihatnya, saya sempat meminta izin kepada pemiliknya, Tuan Muhammad Bin Ali atau nama pada muka bukunya Mba San.

Bercerita tentang MBC ini, Tuan MBA SAN memberitahu modal untuk ubah suai lebih kurang RM40,000. Setakat ini, menurut beliau yang berminat ramai, namun yang bersungguh-sungguh belum nampak lagi. Bagi saya, satu kejayaan buat negara, kerana ini julung-julung kalinya sebuah kenderaan berbentuk sebegitu, khas untuk menjual buku. Sebagai peminat buku, saya amat menyokong usaha-usaha sebegini. Menurutnya lagi, aktiviti-aktivit kini, banyak dilakukan di sekolah-sekolah, sudah banyak sekolah yang berminat untuk berkerjasama untuk menjayakan aktiviti berkaitan buku ini.

Saya sempat meninjau-ninjau setiap bahagian MBC tersebut, juga merakamkan di kamera saya, MBC yang comel dan sangat menarik sekali. Dalam hati, jika dapat sebuah, mesti seronok. Itu hanya angan-angan sahaja. Sempat juga membeli dua buah buku, untuk ole-ole di bawa balik. Mba San  mengambil gambar untuk dimasukkan ke muka buku. Dalam hati, saya mendoakan, agar usaha-usaha ini akan beroleh kejayaan, dan akan mendapat pengiktirafan dari pihak-pihak yang peka tentang industri perbukuan negara. Ini juga satu kejayaan buat negara, syabad buat Tuan Muhammad Bin Ali, juga seorang penulis buku.

Tahniah!


JOM BACA BUKU

Monday, September 1, 2014

Ismas Saring@Saring Sirad Ziarah Ke Rumah

Pada penghujung Syawal 1435H yang lalu, saya telah dikunjungi oleh seorang penulis veteren, iaitu Ismas Saring atau Saring Sirad. Saya lebih mesra memanggilnya Wak Saring Sirad. Beliau datang dengan niat ziarah raya, sudah agak lama beliau mahu ziarah, cuma waktu itu kesempatannya tidak ada. Hari itu, sewaktu dalam perjalanan dari Kuala Selangor, ziarah bekas gurunya, beliau sempat menghubungi saya untuk mampir atau singgah ke rumah saya.

Sewaktu di rumah, banyak yang kami borak bualkan, dari perihal politik, MH17, kisah lama, penulisan puisi dan lain-lain. Tidak jemu mendengar cerita-cerita lama yang beliau ceritakan, adakalanya cerita-cerita ‘off record’, pengalaman lalu diceritakan pada saya. Tak perlulah saya ceritakan. ‘Off record’ kan’.  Maklum bekas seorang wartawan yang kaya dengan cerita dan kisah. Seorang penulis, wartawan, juga Tokoh Budaya Negeri Selangor 2007, kaya dengan ilmu dan pengalaman. Itulah Wak Saring Sirad, Wak tak punya apa-apa...


Sebelum balik, beliau meminta izin mahu masuk ke dalam bilik buku saya, saya berbesar hati untuk mengajaknya masuk ke dalam bilik buku saya. Dia agak kagum dengan saya. Saya kata, biasa sahaja Wak, sudah minat saya baca buku. Beliau membelek-belek buku. Saya mengambil beberapa aksi beliau dengan buku hasil karyanya ‘Kontal-Kantil’. Kenangan dengan Wak Saring Sirad terus segar, InsyaAllah selagi hayat ini masih ada.












Terima Kasih Wak Saring Sirad!

Sunday, August 31, 2014

Jom Ke Pesta Buku Selangor 2014




JOM RAMAI-RAMAI SERBU!


"Membaca Menyingkap
Keajaiban"

Saturday, August 30, 2014

Mengimbau Detik Bermulanya Dunia Pembacaan



Koleksi pertama


Seingat saya, dua buah buku pertama yang mula-mula saya beli dan masih tersimpan di dalam bilik buku saya ialah buku berkaitan dengan agama, buku yang bertajuk ‘Tanda-Tanda Kiamat’ dan ‘Azab Di Neraka’, kedua-dua buah buku tersebut susunan oleh Ibnu Idris, terbitan Pustaka Al-Mizan. Buku tersebut saya beli ketika mengikuti satu program di Taman Melewar, Gombak,  Kuala Lumpur, sekitar tahun 1988, sewaktu program Intifadah Kurun Ke-15.  Alhamdulillah, buku tersebut masih elok cuma agak kusam sedikit, maklum sudah berpuluh tahun tersimpan, masih releven untuk dibaca untuk peringatan diri yang sering lupa.

Kedua buah buku tersebut dan buku-buku yang lain telah pernah dipinjam oleh seseorang, agak lama menjadi koleksi pribadi dia, berbulan juga waktu itu, sudah sampai peringkat seperti milik sendiri, saya masih sayangkan buku-buku tersebut, sedaya upaya saya mesti dapatkannya kembali, waktu itu rasa sayang pada buku sudah mula berputik, maklum harta sendiri sudah menjadi seperti harta orang lain. Satu masa, saya cuba memberanikan diri untuk meminta kesemua buku-buku tersebut, akhirnya dikembalikan buku tersebut. Rasa syukur tidak terhingga waktu itu.

Siapa yang tidak sayangkan harta bukan?. Lebih-lebih lagi barang yang kita suka dan sayangi, seperti buku-buku itu. Dari sehari ke sehari, biarpun tidak banyak saya beli, maklum waktu itu, masih bersekolah lagi. Duit belanja pun bukan banyak emak bapa beri, adakalanya, tiada langsung untuk berbelanja, terutamanya sewaktu rehat. Maklum waktu itu susah, emak bapa cuma bekerja kampung, sebagai anak sedia maklum atas kesusahan emak bapa. Waktu itu mahu beli buku tak dapat lagi, duit tidak punya. Namun rasa seronok bila lihat buku-buku sudah mula  tersemat di hati.

Mengingatkan kembali, zaman persekolahan, sewaktu darjah satu hingga darjah enam, waktu itu, ada perpustakaan bergerak datang ke sekolah. Saya telah menjadi ahli dan setiap dua minggu sekali perpustakaan bergerak akan datang ke sekolah. Memang seronok memilih buku, pelbagai buku ada di dalam sebuah kenderaan yang diubah suai menjadi perpustakaan. Berpusu-pusu pelajar memilih buku, kami diberi tempoh beberapa minit untuk memilih buku dan seterusnya meminjam. Denda akan dikenakan pada setiap buku yang lambat dipulangkan. Bagi saya, waktu itu tidak kisah, denda pun dendalah, yang penting dapat meminjam buku. Setakat yang saya ingat, tidak pernah kena denda disebabkan lewat memulangkan buku.

Seperkara lagi yang aku ingat, sewaktu disekolah, ada seorang guru, namanya Cikgu Musa, dia mengedar majalah-majalah kanak-kanak, malah dia menjualnya kepada pelajar-pelajar yang berminat. Apa yang menariknya, pelajar boleh membayar secara beransur-ansur mengikut syarat yang ditetapkan, seingat saya setiap hari Cikgu Musa akan datang ke kelas-kelas untuk mengutip duit ansuran tersebut. Ada beberapa majalah yang agak popular waktu itu, jika tidak silap saya, majalah seperi Bambino, Al-Ain, dan Kuntum dijual oleh Cikgu Musa. Saya sendiri telah menjadi pembeli tegar untuk majalah-majalah tersebut.

Setiap bulan rasa tidak sabar untuk memilikinya, rasa seronok waktu itu tidak terkira. Majalah-majalah tersebut telah menjadi bacaan dan koleksi simpanan saya waktu itu. Adakalanya saya terpaksa mengikat perut tiap kali waktu rehat, dek kerana duit belanja sekolah saya terpaksa guna untuk membayar ansuran majalah tersebut. Begitulah detik permulaan, minat membaca kian hari kian berputik di dalam diri saya waktu itu. Dari sehari ke sehari minat membaca itu, kian mendalam. Jika saya tidak balik awal ke rumah, saya akan ke perpustakaan atau pusat sumber di sekolah waktu itu. Itu bagi melepaskan keinginan untuk membaca bahan bacaan lain seperti buku cerita.

Bila masuk ke sekolah menengah, dunianya semakin berbeza, umur pun sudah meningkat, pembacaan makin meluas. Maklum, bila sudah masuk sekolah menengah, banyak kena baca buku, terutamanya buku-buku teks mata pelajaran. Buku sejarahnya, geografinya, agamanya, sainsnya dan lain-lain lagi. Dari satu tingkatan ke satu tingkatan, bermula SRP sewaktu tingkatan tiga, serta SPM di tingkatan lima. Dunia pembacaan sekitar buku-buku teks pelajaran. Sesekali berkelapangan, baca juga bahan-bahan ringan, seperti buku cerita yang dipinjam melalui pusat sumber atau perpustakaan sekolah.

Dunia pembacaan sekitar sekolah menengah seingat saya, tertumpu kepada buku pelajaran, waktu itu, ada dua peperiksaan besar, seperti yang saya tuliskan di atas tadi. Pembacaan buku teks pelajaran lebih banyak, membaca sambil menulis nota, itu dilakukan semata-mata kerana peperiksaan yang bakal diharungi nanti. Ada juga saya membeli majalah-majalah ilmiah berbentuk agama seperti Al-Mukminah, Al-Munir, dan selainnya. Juga, senbuah tabloid berkaitan dengan dunia pelajaran, khususunya SPM, saya lupa apa nama tabloid tersebut. Memang menarik akhbar tersebut, setiap minggu juga saya berbasikal akan membelinya di sebuah kedai di Kampung Bukit Kapar.

Isikandungannya sangat menarik dan baik untuk para pelajar, tip-tip, soalan-soalan contoh, dan rencana motivasi untuk pelajar juga turut terkandung di dalam akhbar tabloid tersebut. Bila saya ingat kembali, rasa sayang dan menyesal sekali, kerana tidak disimpan akhbar tabloid tersebut. Juga majalah-majalah yang saya beli dahulu. Apa pun yang berlaku, tidak mengendurkan rasa cinta dan sayangnya saya dalam dunia buku dan pembacaan. Walaupun dalam dunia persekolahan tidak terlalu banyak dan memiliki buku waktu itu, ia bukanlah alasan untuk saya tidak membaca buku.

Begitulah beberapa rentetan yang masih ingat dalam minda ini, yang saya dapat kongsikan dan seterusnya saya dokumentasikan setiap apa yang terjadi sewaktu dahulu dalam detik perjalanan dunia pembacaan masshah. Agar nanti, anak-anak yang saya tinggalkan, andainya saya kembali ke negeri abadi terlebih dahulu dari mereka. Mereka akan dapat menatapi dan membaca rakaman dokumentasi ini, seterusnya mengambil ibrah hasil pembacaan penulisan ini. Seterusnya mereka dapat merealisaikan dalam kehidupan mereka. Membaca terus membaca.

Insyallah, akan bersambung di siri penulisan yang seterusnya, detik perjalanan dunia pembacaan massha ini akan terus berkesinambungan selagi hayat ini masih ada. Jika ada ibrahnya ambilah sebagai motivasi diri, untuk turut bersama minat membaca, membac dan terus membaca. Dunia pembacaan tidak akan selesai-selesai selagi ada buku dan penulisan yang berterusan. Semoga para sahabat terus segar, seronok, gembira, ghairah dalam menelusuri kehidupan dalam dunia pembacaan ini.

JOM MEMBACA.


Tuesday, August 26, 2014

Beli Buku Di Malam Moreh Puisi Dinihari Ramadhan 2014



Pada bulan ramadhan yang lepas, saya telah ke PROGRAM MOREH PUISI DINIHARI 2014, di rumah Dr.Ibrahim Ghafar, di Anjung Sanggar Damai Abadi (11.07.2014), beliau seorang pengiat seni budaya, penyair dan penulis. Program tahunan ini diadakan setiap tahun di dalam bulan ramadhan, minggu kedua jumaat malam sabtu. Ini kali pertama saya menghadiri, itu pun disebabkan saya kerja pagi, jika lain sift, sudah pasti saya tidak dapat menghadirinya.

Pertama kali ke program ini, merasa teruja, kerana di sinilah berkumpulnya penyair-penyair ternama, seperti Pak Agi(Abdul Ghafar Ibrahim), Dr.Ibrahim Ghafar,  Zainal Abbas, Datok Baha Zain, Sani Sudin, Tan Sri Johan Jaafar, Datok Awang Sariyan, Ismas Saring@Sarig Sirad, Yassin Salleh, Datuk Zurinah Hassan, Rahimidin Zahari, Saleh Rahmad dan lain-lain lagi. Mereka berpuisi sehingga ke dinihari. Memang menyeronokkan. Di samping disajikan dengan hidangan puisi-puisi pembakar semangat, kami juga dihidangkan dengan pelbagai menu makanan.

Apa yang menariknya ada jualan buku dari ITBM, itu yang paling saya suka, sambil-sambil mendengar puisi dari mereka, sempat  saya membelek-belek buku tersebut dan dapat juga membeli sebagai ole-ole dibawa balik untuk saya baca nanti, lima buah buku kesemuanya dapat saya bawa pulang dengan diskaun yang sangat istimewa,iaitu 40%, kerana tuan penjaga tersebut mahu segera pulang, anak kepada pembantunya sakit katanya, saya ambil peluang yang diberi itu, lima buah buku cukup untuk malam itu.

Buku-buku tersebut;

1) D.U.B.L.I.N- Karya Wan Nor Azniq

2) QALAM KALBU- Karya Sri Rahayu Mohd Yusop

3) ANOTOMI RUPERT- Karya Ruhani MatDarin

4) KUMPULAN SAJAK SUARA BUKIT KEPADA LANGIT- Karya Sharunizam Abdul Mutalib

5) KUMPULAN SAJAK TENTANG PERTANYAAN KEPADA ENGKAU- Karya Hani Salwah Yaakup

Kelima-lima buku tersebut merupakan hasil penulisan mereka yang bertanding di Sayembara Penulisan Novel, Cerpen Dan Puisi ITBM-BERITA HARIAN. Karya-karay sastera yang bermutu hasil penilaian itu mereka telah berjaya memenangi pertandingan tersebut. Alhamdulillah, saya sudah berjaya membaca empat dari lima buah buku tersebut. Semua cerita novel sangat menarik, juga puisi-puisi sangat memberi inspirasi kepada saya yang baharu berjinak-jinak dalam dunia perpuisian negara dalam dunia sastera tanah air.


JOM BACA BUKU.

Tuesday, August 12, 2014

Satu Perjalanan Dalam Dunia Pembacaan Masshah



Dunia buku Masshah, masih lagi berjalan seperti biasa, biarpun penulisan blognya agak perlahan, tiada perkongsian setakat ini. Buku tetap menjadi sahabat setia saya. Insyallah, selagi diberi waktu untuk membaca, saya akan terus membaca tanpa malas dan jemu, jika malas dan jemu, tak jadi apa, fikiran kusut, minda beku kerana tidak mahu baca buku.

Saya tidak mahu jadi begitu, saya mahu jadi saya yang sentiasa membaca, membaca melorongkan saya ke dunia yang lebih membahagiakan dengan buku. Tanpa buku, dunia ini akan gelap kehilangan cahaya panduan. Membacalah jika anda mahu tahu mengapa perlu membaca. Dan apa nikmatnya dunia pembacaan buku.

Jika ditanya bila masa saya mula membaca, saya akan jawab, sejak mula mengenal huruf dan nombor, belajar di sekolah rendah hinggalah ke sekolah menengah, syukur, dengan izin Allah SWT, saya diberikan kebolehan untuk mengenal huruf dan seterusnya membaca buku. Sehinggalah saya jatuh cinta dengan membaca dan dunia buku.

Saya cuba mengingat-ingat kembali sejarah bermulanya saya benar-benar suka membaca buku, membeli buku, mengumpul buku, buku pertama yang dibeli, minat buku apa, dan macam-macam lagi. Saya akan cuba mendokumentasikan sejarah bagaimana bermulanya saya jatuh cinta dengan membaca.

Penulisan yang seterusnya nanti, saya akan kongsikan perjalanan saya dalam dunia buku, insan kecil yang minat dengan buku dan dunia membaca. Seorang insan yang hanya berkelulusan sekolah menengah, dan bekerja di sektor swasta, kini dalam usia empat puluh tahun masih terus membaca, membaca dan membaca. Berimpian mempunyai bilik buku sudah tercapai, biar sederhana tetapi membangkitkan diri untuk terus cinta dalam dunia pembacaan buku.

Semoga, saya diberikan kekuatan untuk menulis detik sejarah dalam dunia pembacaan buku ini, agar rakaman dokumentasi ini akan merangsang khususnya buat anak-anak dan seterusnya masyarakat di luar sana. Tujuan untuk menyemarakkan agar masyarakat suka dengan dunia pembacaan. Harapan agar rakaman sejarah perjalanan dunia pembacaan saya ini dapat saya selesaikan sehingga ke penghujungnya nanti.


Amin Ya Rabb...!

Saturday, June 28, 2014

Salam Ramadhan 1435H/2014M

JOM BACA BUKU

Monday, June 23, 2014

Thursday, June 5, 2014

Baca Buku Jom!



Buku yang mengajak kita membaca buku...


SELAMAT MEMBACA!

Friday, May 30, 2014

Minda Buku: Quran Teman Akrab

Buku(Kitab) penting, semoga menjadi teman akrab kita...


Dua hari lepas saya menulis tentang buku sebagai teman akrab, teman bila mana kita sedang bersendirian atau tidak membuat apa-apa pekerjaan. Seperti yang saya nukilkan  dalam tulisan yang lalu, agar kita berdamping mesra semesra-mesranya, tidak menyakitinya, tidak semberono dalam melayaninya. Ya, itulah sikap kita demi menghormati sebuah buku yang kita anggap sebagai teman akrab, itu memang fokus dalam penulisan saya tentang perkara itu.

Namun begitu, kita perlu ingat tentang satu perkara yang mana, ada sebuah buku, sangat-sangat penting, kita sebagai orang islam yang mukmin, mesti menghormati, melayani penuh mesra, tanpa syak dan ragu, sepenuh hati menyakini isikandungannya, dan pelbagai lagi yang perlu kita tahu tentangnya, yang demikian itulah buku yang dimaksudkan, sebuah kitab al-quran, kitab panduan setiap yang bernama mukmin yang beriman dan seluruh manusia.

Sebuah buku manual yang cukup agung, diturunkan untuk panduan seluruh manusia. Tak perlulah saya senaraikan hikmah-hikmah yang terkandung bila kita membacanya, saya yakin para sahabat semua sudah tahu satu persatu tentang perkara itu. Fokus penulisan ini, untuk memberikan galakan agar kita menjadikan kitab al-quran ini sebagai buku utama kita sebelum kita membaca buku-buku lain.

Sebuah kitab yang penuh dengan segala perkara, cerita, berita, peristiwa, perbandingan, perumpamaan, perkara ghaib, janji-janji Ilahi, dosa pahala, dan segala prihal ada di dalam kitab suci al-quran yang agung itu. Kitab yang utama, mesti kita dampingi dan mesrai setiap waktu, jika kita betul akrab dengan buku-buku kita, apatah lagi dengan kitab panduan ini, saban hari kita perlu membukanya, membacanya, mengkajinya, bergantung kepada diri masing-masing.

Boleh dibaca selepas solat, sebelum waktu solat, diwaktu malam, ditempat kerja(waktu free), bila-bila, dan di mana-mana( tempat yang suci dan bersih). Dunia teknologi yang canggih, tidak memerlukan kita membawa naskah al-quran kecuali untuk belajar, jika mahu membacanya, buka sahaja gadjet yang ada, iphone, ipad, tab, dan melalui telefon bimbit, bukankah mudah?, bukankah itu sudah cukup untuk kita menjadikannya teman akrab kita?. Senang bukan?.

Justeru itu, nukilan ringkas ini, mengingatkan diri sendiri juga mengharapkan agar kita sama-sama menjadikan kitab suci Al-quran ini sebagai sebuah buku penting dalam kehidupan sehari-harian kita. Terutamanya kita yang mengaku beriman kepada kebesaran-Nya.


Sekian.

Wednesday, May 28, 2014

Minda Buku: Buku Teman Akrab



Jadikan buku teman akrab, di mana jua berada...



Sudah lama rasanya tidak menulis perihal buku, hari ini cuba mahu tulis tentang buku. Buku sebagai teman akrab, jika hari ini, teman akrab kita seorang individu yang kita amat sayangi, kini apa kiranya kalau kita tambah satu lagi teman akrab kita dengan sebuah buku, ya sebuah buku. Ingat sebuah buku, bukan muka buku.  Buku sebagai teman akrab yang sering mendampingi kita, bila mana kita tidak bersama teman akrab yang lain. Tatkala bersendirian, tiada buat apa-apa kerja, kita boleh berdamping semesra-mesranya bersama buku. Boleh?.
                                              
Ini sekadar pandangan saya, sebagai seorang peminat buku, perasaan-perasaan begitu sering bermain-main di minda ini. Buku sebagai pendamping setia ketika keseorangan, melaluinya kita boleh belayar, menyelami, menghadami apa yang terkandung dalam sesebuah buku. Apa-apa sahaja buku yang kita minati, kita mendakapi penuh erat, manja, helai demi helai muka surat diakrabi, tentunya dalam suasana yang harmoni dan aman damai. Lagi-lagi suasana malam tatkala bersendirian, alangkah indahnya bersamanya.

Akrabnya kita dengan buku nanti, akan mewujudkan kecintaan terhadap buku, apa-apa sahaja jenis genere yang diminati. Ada buku genre keratif dan buku genere bukan keratif. Terpulang pada setiap individu yang mahu membaca dan mengakrabi. Pilih sahaja, selepas itu berdampinglah dengannya, setiap waktu,  itu pun jika setelah kerja-kerja selesai dilaksanakan, itu yang penting. Bagi saya begitulah, selesai semua kerja baharulah berdamping dengan buku seakrabnya.

Jangan mudah dilepaskan begitu sahaja, kecik hati buku itu nanti, belailah manja seperti mana kita belai anak-anak kita atau orang yang kita sayangi, sampai begitu sekali?, ya, sampai begitu, maksud saya, biarlah bila buku itu bersama kita, kita layan buku itu dengan sebaiknya, helaian demi helaian muka surat kita buka dengan tertib(bukan main keronyok sahaja), lemah lembut jangan sampai terkoyak, jangan lipat, gunalah penanda, jangan dibuat bantal pula, dan apa sahaja yang sewajarnya dilakukan, bukankah buku itu teman akrab kita?.

Tulisan ini sekadar luahan betapa indahnya berkawan dengan buku, untuk memberi suntikan semangat kepada diri sendiri dan pembaca, agar kita akan lebih bersemangat untuk menjadikan buku teman akrab kita yang setia.

Sekian.


Jom baca buku.

Minda Buku: Isi Beg Dengan Buku


Tuesday, May 20, 2014

Bengkel Penulisan


BENGKEL PENULISAN NOVEL, CERPEN DAN RENCANA MAJALAH

Peluang untuk anda menceburi bidang penulisan kini terbuka luas. Jangan lepaskan peluang ini. Sertai kami!

Tarikh: 31 Mei 2014 (Sabtu)
Masa: 9 pagi - 4.30 petang
Lokasi: Akademi Must Read, Jalan Setia Wangsa 1, Wangsa Melawati, KL.

Yuran: RM 150 (makan, minum dan sijil disediakan)

Untuk pendaftaran:

1. Sila beri nama dan nombor fon ke 019 470 2839 (SMS/WhatsApp)

2. Bank in RM 150 ke akaun Maybank 1520-6895-6752 (Mohd Khairi)

Terhad kepada 30 orang sahaja!

Fasilitator:

1. Khairy Tajudin (Editor Bebas Press)
2. Nor Liana Omar (Penerbit Citra Fansuri)
3. Norhashimah Abdul Rahman (Editor Majalah)
4. Amir Abdul Hamid (Editor Perolehan)
5. Web Sutera (Penulis Prolifik)

"BUKUKAN APA YANG TERBUKU!" 

Sumber: Bebas Press



Sunday, May 18, 2014

Minda Buku: Membacalah


Sajak: Kembali Pada Ilahi



Kembali Pada Ilahi

Usah ditangisi
pada masa silam yang pergi
ia tidak akan kembali
simpan sahaja sebagai memori,
Siang  berganti malam
malam berganti siang
putaran hidup sepanjang zaman
ada masa leka, ada  masa keriangan.

Kembalilah pada ilahi
ia cinta sejati
tidak pernah memungkiri,
bila tersesat jalan ditempuhi
masih ada ruang dan peluang
untuk kembali mengabdi
mendapat cahaya kebenaran.

Merenunglah ke dalam diri
mencari erti hidup yang murni
setelah semuanya jauh pergi
namun DIA tetap di sisi,
setia menanti pada insan yang mahu kembali
ke sisi rabbul izati dengan jiwa yang suci
mengabdi hanya pada ilahi

Syukuri dan insafi
kerana DIA masih mahu memberi
pada diri yang mahu mensyukuri.

Cukuplah hanya DIA buat diri.

Masshah
Ruang tamu

Meru.

Selamat Hari Guru



Thursday, May 15, 2014

Minda Buku: Saya Redha Dengan Ketentuan-Nya


Pesta buku(PBAKL 2014) sudah berlalu sepuluh hari yang lalu, bagi mereka yang ke pesta buku tersebut sudah pastinya mempunyai memorinya tersendiri. Tentu banyak buku-buku yang diborong dan dibeli. Semua itu pasti memuaskan hati masing-masing. Maklum sahaja, pesta buku menjanjikan diskaun yang berbaloi-baloi, rugi kalau tidak direbut. Tahniah dan syabas kepada sahabat-sahabat blogger yang berjaya mengunjungi pesta buku tersebut.

Bagi  diri ini yang tiada kesempatan untuk ke sana, memanglah sangat rugi sekali, terpaksalah pujuk hati ini agar sabar dan redha atas ketentuannya, insya’Allah umur panjang pada tahun hadapan boleh pergi, begitulah diri ini memujuk hati yang tidak berjaya ke pesta buku tersebut. Ini disebabkan oleh, langkah berjaga-jaga, maklum orang rumah sedang sarat mengandung, bila-bila masa sahaja boleh bersalin. Tidak sanggup rasanya saya mahu tinggalkan begitu sahaja.

Ajakan demi ajakan dari Pak Agi(Abdul Ghafar Ibrahim) saya terpaksa tolak dengan baik, waktu itupun kerja shift petang, memanglah agak susah untuk ke sana. Pak Agi tidak pernah jemu untuk mempelawa saya untuk pergi sama-sama, tapi disebabkan perkara tadilah saya tidak dapat mengikutinya. Sesekali terkilan juga tidak dapat bersama Pak Agi, apa boleh buat, jadual kerja yang tidak mengizinkan dan juga keadaan isteri yang begitu.

Juga penulis dan wartawan veteren, Wak Saring Sirad@Ismas Saring turut mengajak saya, kerana Wak Saring ada slot dalam bicara buku beliau ‘Kontal Kantil’, juga saya tolak secara baik. Beberapa kali juga Wak Saring mengajak saya, saya dengan alasan yang sama di atas tadi. Apa pun saya mengucapkan ribuan terima kasih kepada kedua-dua sahabat penulis tersebut. Sesungguhnya saya amat berbesar hati atas ajakan dan pelawaan mereka.

Ya, pesta buku, PBAKL 2015, jika saya diizinkan Allah SWT panjang umur, Insya’Allah kita pasti bertemu. Itulah impian saya untuk pesta buku yang akan datang. Sekali lagi kepada sahabat-sahabat blogger yang berjaya ke pesta buku tersebut diucapkan syabas dan tahniah. Buku, buku, buku, baca, baca, baca..., semoga terus bersemangat dan sukses dalam segenap lapangan yang diceburi.


JOM BACA BUKU

Wednesday, May 14, 2014

Sajak: Ingat-Mengingati




Ingat-Mengingati

Bicara ini
bicara hati
dari hati ke hati.

Ingat mengingati sampai mati
tidak kira raja atau menteri
bergaji atau bisnis rugi
mati tetap mati.

Jangan dilupai ajaran nabi
jangan diketepi ulamak ukhrawi
nanti rugi
di kubur sendiri.

Ingat-ingat jangan dilupai
pesan para rasul dan nabi
umpat dan keji
hendaklah jauhi,

dengki dan irihati
benci-membenci 
dan sakit hati
penghalang rezeki.

Ingatlah saudara dan saudari
ingatan sedikit
moga terkesan di hati.

Masshah 2012
Jam: 2:46 pagi
2/12/2012-Ahad

Bilik Buku.

DEMI MASA